Sukses

Deutsche Bank dan Citigroup Kompak Soal Peluang Resesi Global Terjadi

Liputan6.com, Jakarta - CEO Deutsche Bank AG, Christian Sewing memperingatkan ekonomi global mungkin menuju resesi karena bank sentral di sejumlah negara meningkatkan upaya untuk mengekang inflasi

Dalam KTT Future of Finance di Frankfurt pada 22 Juni lalu, Christian Sewing menyebut ekonomi global tengah menghadapi berbagai tekanan, salah satu masalah rantai pasokan di China hingga kenaikan harga pangan, terutama di negara-negara berpenghasilan rendah.

"Setidaknya saya akan mengatakan kita melihat kemungkinan 50 persen resesi global," kata Christian Sewing dalam sebuah wawancara, dikutip dari Bloomberg, Rabu (20/7/2022).

Menurut Sewing, kemungkinan resesi di Amerika Serikat dan Eropa datang pada paruh kedua 2023 mendatang, pada saat yang sama suku bunga juga naik,  dibandingkan perkiraan sebelum perang Rusia-Ukraina pecah.

Komentar Sewing datang di hari yang sama ketika analis di Citigroup Inc mengungkapkan prediksi serupa, mengutip guncangan pasokan dan suku bunga yang tinggi.

"Pengalaman sejarah menunjukkan bahwa disinflasi sering membawa biaya yang berarti untuk pertumbuhan dan kami melihat kemungkinan agregat resesi saat ini mendekati 50 persen," demikian pernyataan bersama ekonom Citigroup.

"Bank-bank sentral mungkin belum merekayasa pendaratan lunak – yang diwujudkan dalam perkiraan mereka (dan di kami), tetapi ini akan membutuhkan guncangan pasokan untuk surut dan permintaan tetap tangguh," imbuh para ekonom Citigroup.

Citigroup sekarang meramal ekonomi dunia tumbuh di angka 3 persen tahun ini dan 2,8 persen pada tahun 2023 mendetang.

"Kami melihat ini sebagai ekspektasi yang masuk akal, tetapi  seperti yang telah kami tekankan, adalah bagaimana dinamika inflasi yang keras pada akhirnya terlihat" kata mereka.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Ekonom Bank Dunia Ragu Ekonomi Global Bisa Berkelit dari Resesi

Kepala ekonom Bank Dunia Carmen Reinhart skeptis atau meragu jika Amerika Serikat dan ekonomi global dapat menghindari resesi.

Adanya lonjakan inflasi, kenaikan suku bunga yang tajam dan perlambatan pertumbuhan di China jadi penyebab keraguan tersebut.

Dikutip dari Channel News Asia, Reinhart mengakui bahwa mengurangi inflasi dan merancang soft landing pada saat yang sama merupakan tugas yang berat.

"Yang mengkhawatirkan semua orang adalah bahwa semua risiko menumpuk pada sisi negatifnya," kata Reinhart dalam wawancara jarak jauh, mengutip serangkaian guncangan dan langkah Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga.

"Saya cukup skeptis. Pada pertengahan 1990-an, di bawah Ketua ( The Fed) (Alan) Greenspan, kami mengalami soft landing, tetapi kekhawatiran inflasi pada saat itu sekitar 3 persen, bukan sekitar 8,5 persen. Ini tidak seperti Anda dapat menunjukkan banyak episode pengetatan The Fed yang signifikan yang belum berdampak pada perekonomian," ungkap dia ketika ditanya apakah resesi dapat dihindari di Amerika Serikat atau secara global.

Bank Dunia bulan ini memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi global hampir sepertiga menjadi 2,9 persen untuk tahun 2022 ini. 

Lembaga keuangan internasional itu memperingatkan bahwa perang Rusia-Ukraina telah menambah kerusakan yang terjadi akibat pandemi Covid-19, dan banyak negara sekarang menghadapi resesi.

Selain itu, Bank Dunia juga mengatakan pertumbuhan global bisa turun menjadi 2,1 persen pada 2022 dan 1,5 persen pada 2023, mendorong pertumbuhan per kapita mendekati nol, jika risiko penurunan terwujud.

"The Fed seharusnya bertindak - dan saya sudah mengatakan ini sejak lama - lebih cepat daripada nanti dan lebih agresif. Semakin lama Anda menunggu, semakin keras tindakan yang harus Anda ambil," pungkas Reinhart.

3 dari 4 halaman

Ramalan Nomura: AS, Inggris, Eropa Hingga Jepang Bakal Resesi 12 Bulan Kedepan

Kepala ekonom di perusahaan keuangan jepang Nomura, Rob Subbaraman meramal bahwa sejumlah negara ekonomi besar di dunia akan jatuh ke dalam resesi dalam 12 bulan ke depan, karena bank sentral bergerak untuk secara agresif memperketat kebijakan moneter untuk melawan lonjakan inflasi. 

Pernyataan Subbaraman menandai ramalan terbaru dari banyak prediksi bank-bank besar di dunia terkait resesi ekonomi.

"Saat ini bank sentral, banyak dari mereka telah beralih ke mandat tunggal, dan itu untuk menurunkan inflasi. Kredibilitas kebijakan moneter adalah aset yang terlalu berharga untuk hilang. Jadi mereka akan menjadi sangat agresif," kata Subbaraman, yang juga merupakan kepala riset pasar global Asia ex-Japan, dikutip dari CNBC International Selasa (5/7/2022). 

"Itu berarti kenaikan tarif muatan depan. Kita sudah memperingatkan selama beberapa bulan tentang risiko resesi. Sekarang kita melihat banyak negara maju yang benar-benar bakal jatuh ke dalam resesi," ujarnya kepada CNBC Street Signs Asia.

Selain Amerika Serikat, Nomura juga memperkirakan resesi akan terjadi di negara-negara Eropa atau zona euro, Inggris, Jepang, Korea Selatan, Australia, dan Kanada tahun depan.

Subbaraman menyebut, bank-bank sentral di seluruh dunia mempertahankan kebijakan moneter yang longgar terlalu lama, dengan harapan inflasi akan bersifat sementara.

"Satu hal lagi yang saya tunjukkan bahwa, ketika ada banyak ekonomi yang melemah, Anda tidak dapat mengandalkan ekspor untuk pertumbuhan. Itulah alasan lain mengapa kita menganggap risiko resesi ini sangat nyata dan kemungkinan akan terjadi," jelasnya. 

4 dari 4 halaman

IMF: Risiko Resesi Meningkat pada 2023

Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) memperingatkan prospek ekonomi global telah "gelap secara signifikan" sejak April 2022 dan dia tidak dapat mengesampingkan kemungkinan resesi global tahun depan mengingat risiko yang meningkat.

Dilansir dari Channel News Asia, Kamis (7/7/2022) Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva mengatakan bahwa IMF akan menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi global  3,6 persen dalam beberapa pekan mendatang. 

 Ini menandai penurunan proyeksi ekonomi ketiga oleh IMF di tahun 2022.

IMF diperkirakan akan merilis perkiraan terbarunya untuk ekonomi global 2022 dan 2023 pada akhir Juli mendatang, setelah memangkas perkiraannya hampir satu poin persentase penuh pada bulan April.

"Prospek sejak pembaruan terakhir kami pada bulan April telah menjadi gelap secara signifikan," kata Georgieva dalam sebuah wawancara, mengutip inflasi yang meluas, kenaikan suku bunga yang lebih substansial, perlambatan ekonomi China, serta meningkatnya sanksi terkait perang Rusia-Ukraina.

"Risiko (resesi) telah meningkat sehingga kami tidak dapat mengesampingkannya," ungkapnya. 

Data ekonomi baru-baru ini menunjukkan beberapa negara ekonomi besar, termasuk China dan Rusia, telah mengalami kontraksi pada kuartal kedua, kata Georgieva.

"Ini akan menjadi tahun 2022 yang sulit, tetapi mungkin bahkan 2023 lebih sulit," imbuhnya. 

"Risiko resesi meningkat pada 2023," sebut Georgieva.

Ketua The Fed Jerome Powell bulan lalu mengatakan bank sentral AS berkomitmen penuh untuk mengendalikan harga bahkan jika hal itu berisiko terhadap penurunan ekonomi.

Sementara itu, Georgieva mengatakan pengetatan kondisi keuangan yang lebih lama akan memperumit prospek ekonomi global, tetapi sangat penting untuk mengendalikan lonjakan harga.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.