Sukses

Akhirnya, Industri Penerbangan Global Kembali ke Kondisi Sebelum Pandemi Covid-19

Liputan6.com, Jakarta - Pertama kalinya sejak awal pandemi Virus Corona Covid-19, penerbangan rekreasi dan bisnis global telah naik ke level yang tidak terlihat sejak 2019.

Hal itu diungkapkan dalam laporan perjalanan tahunan ketiga Mastercard Economics Institute, berjudul "Travel 2022: Trends & Transitions". 

Dilansir dari CNBC International, Jumat (20/5/2022) laporan yang menganalisis 37 pasar global itu menemukan bahwa perjalanan lintas batas mencapai tingkat pra-pandemi pada Maret 2022.

Pencapaian ini menjadi tonggak penting bagi industri perjalanan yang telah didominasi oleh perjalanan domestik sejak 2020.

Data laporan ini menunjukkan "pemulihan besar" sedang berlangsung, kata David Mann, kepala ekonom untuk Asia-Pasifik, Timur Tengah dan Afrika di Mastercard Economics Institute.

"Itu hanya bukti murni betapa kuatnya permintaan yang terpendam sebenarnya," ujar Mann.

Laporan itu juga mengungkapkan, pemesanan penerbangan global untuk perjalanan liburan melonjak 25 persen di atas tingkat pra-pandemi Covid-19 pada bulan April 2022.

Lonjakan itu didorong oleh jumlah penerbangan jarak pendek dan menengah, yang lebih tinggi pada April 2022 dibandingkan pada waktu yang sama pada 2019.

Penerbangan rekreasi jarak jauh pun tidak jauh ketinggalan.

Setelah memulai tahun dengan -75 persen dari tingkat pra-pandemi, "lonjakan yang belum pernah terjadi sebelumnya" dalam pemesanan penerbangan internasional membawa penerbangan ini "sedikit" dari level 2019 dalam waktu kurang dari tiga bulan.

Selebaran bisnis, yang telah membuntuti penumpang rekreasi selama pandemi, juga kembali ke langit.

Pada akhir Maret 2022, pemesanan penerbangan bisnis melampaui level pada tahun 2019 untuk pertama kalinya sejak awal pandemi, menurut laporan Mastercard Economics Institute, menandai tonggak penting bagi maskapai penerbangan yang mengandalkan penumpang 'frequent flyer'.

Kembalinya perjalanan bisnis dengan cepat, karena pemesanan penerbangan bisnis hanya sekitar setengah dari tingkat pra-pandemi awal tahun ini, demikian menurut laporan Mastercard Economics Institute.

2 dari 3 halaman

Penerbangan Internasional ke Singapura Hingga Indonesia Meningkat

Adapun penerbangan ke Singapura, Malaysia, dan Indonesia yang juga meningkat di antara para penerbang Asia-Pasifik tahun ini.

Peningkatan ini terjadi meskipun sebagian besar tujuan perjalanan internasional teratas berada di luar kawasan tersebut.

"Di antara destinasi teratas yang dikunjungi wisatawan Asia Pasifik pada kuartal pertama tahun 2022, 50 persen berada di luar kawasan berdasarkan data kami, dengan Amerika Serikat menjadi nomor 1," kata David Mann, kepala ekonom untuk Asia-Pasifik, Timur Tengah dan Afrika di Mastercard Economics Institute.

"Meskipun pemulihan tertunda dibandingkan dengan Barat," menurutnya, "para pelancong di Asia Pasifik telah menunjukkan keinginan yang kuat untuk kembali melakukan perjalanan di mana telah terjadi liberalisasi".

Jika pemesanan penerbangan berlanjut pada kecepatan saat ini, diperkirakan 1,5 miliar lebih banyak penumpang global akan terbang tahun ini daripada tahun 2021, menurut Mastercard Economics Institute, dengan lebih dari sepertiganya berasal dari Eropa.

3 dari 3 halaman

Inflasi dan Masalah Geopolitik Jadi Risiko Baru Pemulihan Industri Penerbangan

Mastercard Economics Institute dalam laporannya juga menyebut, permintaan yang kuat untuk perjalanan udara dan peningkatan tren perekrutan global hanyalah beberapa alasan mengapa industri perjalanan global memiliki "lebih banyak alasan untuk optimis daripada pesimis".

"Oang-orang telah melunasi utang pada "kecepatan rekor" selama dua tahun terakhir, sementara konsumen yang lebih kaya - yang "lebih cenderung bepergian untuk liburan" - telah mendapat manfaat dari penghematan terkait pandemi dan kenaikan harga aset, kata laporan itu.

Di sisi lain, meningkatnya inflasi, ketidakstabilan pasar, masalah geopolitik di Eropa dan Asia, dan meningkatnya tingkat Covid-19 mengancam akan menggagalkan pemulihan perjalanan di tahun 2022.

Pendapatan diperkirakan akan tumbuh sebagai respons terhadap inflasi, tetapi Mastercard Economics Institute meramal hal ini akan terjadi lebih cepat di negara berkembang.

"Meskipun kami memperkirakan pertumbuhan pendapatan melebihi pertumbuhan harga konsumen di Jerman dan Amerika Serikat pada pertengahan 2023, ini kemungkinan tidak akan terjadi hingga 2024 dan 2025 di Meksiko dan Afrika Selatan, masing-masing," beber laporan itu.

Harga tiket pesawat juga naik, dengan rata-rata harga tiket naik sekitar 18 persen dari Januari hingga April tahun ini, demikian menurut Mastercard Economics Institute.

Tetapi masalah yang lebih besar mungkin adalah ketidakpastian seputar pandemi, yang terus membayangi industri perjalanan.

"Di antara banyak risiko yang dapat menggagalkan pemulihan perjalanan ... kami akan menempatkan Covid sebagai faktor ayunan terbesar," terang Mann.