Sukses

Pengunjung Mal Turun Jadi Hanya 32 Persen selama Pembatasan Kegiatan di Jawa dan Bali

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Asosiasi Persatuan Pusat Belanja Indonesia (APPBI) DKI Jakarta, Ellen Hidayat, mengungkapkan trafik pengunjung pusat belanja semakin menurun sejak Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Jawa dan Bali pada 11 Januari 2021. Pengunjung turun dari 40 persen menjadi hanya 32 persen saat ini.

"Trafik untuk pusat belanja semakin parah. Pantauan kami minggu-minggu lalu sejak 11 Januari sampai sekarang, trafik sudah turun. Awalnya bisa capai 40 persen, sekarang hanya 32 persen," kata Ellen dalam konferensi pers secara virtual pada Senin (18/1/2021).

Penurunan ini disebabkan pembatasan jam operasional pusat perbelanjaan atau mal yang hanya sampai pukul 19.00. Selain itu, dine-in di restoran hanya diizinkan 25 persen, dan kebijakan Work From Home (WFH).

"Pusat belanja di kawasan Jakarta bukan cluster Covid-19, tapi pas ada PSBB atau PPKM, pusat belanja selalu jadi sasaran tembak," sambungnya.

Pembatasan ini berdampak pada usaha di dalam pusat perbelanjaan. Tidak hanya restoran, tapi juga retailer atau tenant.

Menurut Ellen, sekitar 15 persen retailer ataupun tenant tidak melanjutkan sewa karena sudah habis masa sewa. Sehingga akan membuat kekosongan di pusat belanja.

Bantuan dari pusat belanja seperti pembebasan uang sewa nyatanya tak membuat mereka bertahan. Hal ini sangat disayangkan mengingat pusat belanja sangat menjaga protokol kesehatan.

"Kehidupan retailer dan pusat belanja seperti tergantung seutas sekali, ini mau bagaimana lagi. Retailer atau tenant jadi ragu investasi, ini juga membahayakan," tutur Ellen.

 

2 dari 3 halaman

Beri Kelonggaran

Oleh sebab itu, ia berharap pemerintah bisa memberikan sedikit kelonggaran bagi sektor usaha. Salah satunya dengan memperbolehkan mal tetap beroperasi sampai pukul 21.00 dan kapasitas dine-in untuk restoran maksimal 50 persen.

Ditambahkan Ketua Umum Himpunan Peritel & Penyewa Pusat Belanja Indonesia (HIPPINDO), Budihardjo Iduansjah, pembatasan operasional di mal sampai pukul 19.00 mengganggu ekosistem di dalamnya. Ia juga berharap jam operasional tersebut diperpanjang.

Budiharjo pun mengimbau pemerintah untuk mengajak pelaku usaha sebelum memberlakukan kebijakan baru.

"Harapan kami setelah 25 Januari ini berubah, dan kami pun dilibatkan. Dengan adanya pembatasan ini, trafik ke mal turun dan ekosistem di dalamnya terganggu," katanya.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini: