Sukses

Akhir Pekan, Harga Emas Ditutup Naik Tipis

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas naik lebih tinggi pada hari Jumat setelah Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengisyaratkan bahwa negosiasi langkah-langkah stimulus akan terus berlanjut. Ini meningkatkan daya tarik logam sebagai lindung nilai terhadap kemungkinan inflasi.

Dikutip dari CNBC, Sabru (21/11/2020), harga emas di pasar spot naik 0,3 persen menjadi USD 1,872,95 per ounce, tetapi turun 0,8 persen untuk minggu ini. Emas berjangka AS ditutup naik 0,7 persen menjadi USD 1,872.40.

Mnuchin mengatakan dia dan Kepala Staf Gedung Putih Mark Meadows akan berbicara pada hari Jumat dengan para pemimpin Kongres Republik tentang negosiasi dengan Kongres tentang dukungan ekonomi yang lebih banyak.

"Pikiran pembicaraan stimulus ke depan sekali lagi telah mendukung emas karena kami menyadari likuiditas bank sentral dan langkah-langkah stimulus fiskal terus menjadi kekuatan pendorong di belakang pasar ini," kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures.

Harga emas batangan telah turun sekitar 5 persen sejak laporan positif tentang vaksin COVID-19 dari Pfizer dan Moderna dalam 12 hari terakhir. Emas terutama diuntungkan tahun ini karena kerusakan ekonomi akibat pandemi dan stimulus global yang dihasilkan.

"Tetapi emas akan tetap menguat karena vaksin akan membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk didistribusikan dengan cukup baik agar efektif dan pemerintah AS akan terus mengalami kebuntuan," kata Jeffrey Christian, mitra pengelola CPM Group.

Investor menarik USD 4 miliar dari emas, arus keluar terbesar yang pernah ada, di tengah serbuan aset berisiko pekan lalu, kata BofA pada hari Jumat.

"Sementara latar belakang makro tetap mendukung, risiko penurunan utama berasal dari permintaan fisik dan kepemilikan ETP (produk yang diperdagangkan di bursa)," kata analis Standard Chartered Suki Cooper dalam sebuah catatan.

"Pembeli tampaknya masih melihat penurunan harga di bawah USD 1.860 / oz sebagai level masuk yang menarik, dan harga telah bertahan dengan baik mengingat besarnya arus keluar ETP," pungkasnya

2 dari 3 halaman

Bukan Kabar Vaksin Pfizer, Simak Faktor yang Pengaruhi Harga Emas Pekan Ini

Setelah kehilangan USD 100 pada awal pekan lalu, harga emas telah berada dalam mode pemulihan. Analis melihat, pemulihan ini akan berlanjut hingga pekan ini.

Pada perdagangan hari Jumat pekan lalu, harga emas tercatat mengalami kenaikan karena imbal hasil 10 tahun berbalik, dan dolar AS melemah. Harga emas berjangka Comex Desember terakhir diperdagangkan pada USD 1.887,10, naik 0,74 persen pada hari itu.

"Kami telah melihat imbal hasil 10-tahun yang baru-baru ini melonjak telah berhasil. Dalam konteks itu, emas baik-baik saja, volatilitas telah turun, dan pasar menyadari bahwa itu akan lebih sama. Kami harus melakukannya utang besar dan suku bunga yang sangat rendah. Kami akan terus mengkhawatirkan penurunan nilai mata uang, "kata Kepala Strategi Global TD Securities, Bart Melek dikutip dari laman Kitco, Senin (16/11/2020).

Malek menambahkan, berita mengenai vaksin covid-19 Pfizer tidak mengubah apapun untuk harga emas. Sebab, Malek menilai perlambatan pertumbuhan ekonomi masih akan terjadi. Selain itu, distribusi vaksin juga akan memakan waktu untuk dapat diedarkan ke masyarakat secara luas.

“Mereka akan membutuhkan tindakan tegas dari pemerintah, yang akan didanai dengan uang cetak untuk tahun-tahun mendatang. Dan itu berarti lingkungan yang baik untuk harga emas. Jadi kami berpegang pada panggilan kami mengatakan USD 2.500 pada akhir 2021," katanya.

Melek mengamati level harga emas USD 1.850 sebagai batas bawah untuk minggu depan dan USD 1.930 sebagai batas atas.

Direktur perdagangan global Kitco Metals Peter Hug menyarankan untuk membeli harga emas saat harganya turun. Hal ini karena lingkungan makro tetap mendukung logam mulia.

"Bahkan jika kita kehilangan USD 1.850, level berikutnya yang akan turun adalah USD 1.825. Kita mungkin perlu menunggu dan bersabar, tapi suatu saat selama kuartal berikutnya, emas akan mengeluarkan USD 2.000 dan mulai bergerak lebih tinggi," katanya.

Hug menuturkan, semua mata akan tertuju pada berita utama pemilu dan stimulus pekan ini. Hal tersebut karena pasar ingin melihat tindakan dan jaminan dari pemerintah karena kasus virus korona terus meningkat pada rekor kecepatan di AS,. Yakni mencapai lebih dari 120.000 kasus dilaporkan per hari minggu ini.

"Risiko terbesar untuk emas minggu ini adalah kelambanan pemerintah. Baik karena Presiden AS Donald Trump menolak untuk mengambil tindakan apapun sebelum dia mengakui kekalahannya, atau Joe Biden yang tidak dapat mengambil tindakan apapun karena dia adalah presiden terpilih dan bukan penjabat presiden," kata Hug.

Perdagangan emas minggu ini juga akan melihat situasi politik AS yang bertransisi pasca terpilihnya Joe Biden sebagai Presiden AS ke-46. Pada saat yang sama, Presiden AS ke-45 Donald Trump terus mempertanyakan hasil pemilihan yang membuatnya kalah.

"Latar belakang politik tetap menjadi sumber ketidakpastian dengan penghitungan ulang suara, kasus hukum, dan klaim penipuan menggelegak di latar belakang. Hal ini memicu permusuhan politik, dan kami prihatin bahwa setiap dukungan fiskal untuk membantu mengurangi beberapa kerusakan ekonomi dari pembatasan. mungkin lambat datang sebagai hasilnya, "kata ekonom ING.

Namun, ahli strategi pasar senior LaSalle Futures Group Charlie Nedoss menilai, meningkatnya kasus covid-19 dan bertambahnya orang-orang yang kehilangan pekerjaan, mungkin akan mendorong pemerintah AS untuk membuat kesepakatan.

"Stimulus berhasil terakhir kali. Tapi kami sudah melihat efek yang berkurang karena banyak orang kehilangan pekerjaan, kasus semakin parah, dan kami mungkin melihat lebih banyak penguncian. Ada dorongan yang lebih besar untuk mengeluarkan beberapa stimulus," kata Nedoss.

Adapun hal-hal yang harus dipertimbangkan dalam perdagangan emas pekan ini adalah data makroekonomi utama, termasuk penjualan ritel AS pada hari Selasa.

Ada juga indeks manufaktur Empire State N.Y. pada hari Senin, produksi industri AS pada hari Selasa, izin bangunan dan perumahan dimulai pada hari Rabu, dan klaim pengangguran, indeks manufaktur Philadelphia Fed, dan penjualan rumah yang ada pada hari Kamis.

"Semua jenis angka yang layak tidak masalah untuk emas terutama karena ekspektasi inflasi akan mendapat sedikit dorongan," kata Melek.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: