Sukses

Harga Emas Naik Tipis Usai Capai Level Tertinggi

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas naik tipis pada perdagangan Rabu (Kamis waktu Jakarta) setelah Bank Sentral Amerika Serikat (AS) The Federal Reserve (The Fed) berjanji untuk mempertahankan suku bunga rendah setidaknya hingga 2023.

Dikutip dari CNBC, Kamis (17/9/2020), harga emas di pasar spot naik tipis 0,1 persen menjadi USD 1,958.29 per ounce, setelah mencapai level tertinggi sejak 2 September di USD 1,973.16. Sedangkan harga emas berjangka AS naik 0,1 persen menjadi USD 1.968,20.

Pada Rabu, The Federal Reserve mengumumkan bahwa mereka akan mempertahankan suku bunga mendekati nol selama bertahun-tahun sampai ekonomi AS pulih dari efek pandemi Covid-19 dan pasar tenaga kerja menjadi normal.

Sementara itu, belanja konsumen AS melambat pada Agustus, dengan ukuran penjualan ritel utama secara tak terduga menurun, menunjukkan kemacetan dalam pemulihan ekonomi dari efek virus corona.

"Data ekonomi yang lebih lemah mendukung gagasan bahwa Fed akan tetap akomodatif, bahwa akan ada stimulus lain yang diberlakukan oleh Kongres AS, dan ini adalah pilar utama dukungan untuk emas," kata Meger.

Suku bunga AS yang lebih rendah cenderung membebani imbal hasil obligasi dan dolar, memperkuat daya tarik emas yang tidak memberikan imbal hasil.

"Pasar logam mulia menunggu rintangan terbaru untuk reli baru yang akan dihapus," kata TD Securities dalam sebuah catatan.

Tak sejalan dengan harga emas, harga perak turun 0,1 persen menjadi USD 27,22 per ounce. Sementara platinum turun 0,7 persen menjadi USD 971,17 dan paladium turun 0,4 persen menjadi USD 2.401,40.

2 dari 3 halaman

Usai Naik, Harga Emas Antam Anjlok Rp 7.000 per Gram

Harga emas Antam atau emas yang dijual PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) turun Rp 7.000 per gram menjadi Rp 1.030.000 per gram pada hari ini. Sebelumnya, harga emas Antam dibandrol Rp 1.037.000 per gram.

Harga buyback emas Antam pada Rabu (16/9/2020) juga turun Rp 8.000 per gram menjadi Rp 932.000 per gram. Harga buyback merupakan patokan bila Anda menjual maka Antam akan membelinya di harga Rp 932 ribu per gram.

Sementara harga emas Antam bercorak batik dengan ukuran 10 gram ditetapkan Rp 10.450.000, sementara untuk ukuran 20 gram dijual Rp 20.350.000.

Ini merupakan harga emas Antam yang dijual di Pulogadung, Jakarta. Saat ini, Antam menjual emas dengan ukuran mulai 0,5 gram hingga 1.000 gram. Hingga pukul 08.17 WIB, mayoritas ukuran emas Antam masih tersedia.

Harga emas Antam belum termasuk PPh 22 sebesar 0,9 persen. Anda bisa memperoleh potongan pajak lebih rendah (0,45 persen) jika menyertakan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP).

Berikut daftar harga emas Antam:

* Pecahan 0,5 gram Rp 545.000

* Pecahan 1 gram Rp 1.030.000

* Pecahan 2 gram Rp 2.000.000

* Pecahan 3 gram Rp 2.975.000

* Pecahan 5 gram Rp 4.930.000

* Pecahan 10 gram Rp 9.795.000

* Pecahan 25 gram Rp 24.362.000

* Pecahan 50 gram Rp 48.645.000

* Pecahan 100 gram Rp 97.212.000

* Pecahan 250 gram Rp 242.765.000

* Pecahan 500 gram Rp 485.320.000

* Pecahan 1.000 gram Rp 970.600.000.

3 dari 3 halaman

Harga Emas Bisa Naik ke USD 2.000 usai Hasil Pertemuan The Fed

Harga emas bergerak lebih rendah dari level tertinggi hampir dua minggu pada hari Selasa karena dolar naik. Meskipun harapan untuk sikap kebijakan moneter yang dovish dari Federal Reserve AS membatasi kerugian logam safe-haven.

Dikutip dari CNBC, Rabu (16/9/2020), harga emas di pasar spot turun 0,1 persen menjadi USD 1,955.21 per ounce, setelah sebelumnya naik ke level tertinggi sejak 2 September di USD 1,971.71. Emas berjangka AS ditutup naik 0,1 persen menjadi USD 1.966,20.

"Dolar memantul dari posisi terendah dan kami melihat beberapa aksi jual emas, tetapi ini bersifat sementara, komentar dovish dari pertemuan Fed dan penjelasan lebih lanjut tentang target inflasi baru mereka dapat mendorong emas di atas USD 2.000," kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

Indeks dolar naik terhadap saingannya, membuat harga emas lebih mahal bagi pembeli yang memegang mata uang lain.

Investor sekarang menunggu pernyataan dari acara kebijakan dua hari Fed, yang berakhir pada Rabu.

“Ada lebih banyak optimisme karena investor berpikir bahwa suku bunga rendah yang kami miliki dapat berlanjut selama tiga tahun lebih ke depan; itu sangat bullish untuk harga emas," kata Michael Matousek, kepala pedagang di Investor Global AS.

Sementara itu, sekelompok anggota Demokrat dan Republik dari Kongres AS meluncurkan undang-undang bantuan virus corona bipartisan senilai USD 1,5 triliun, yang mereka harapkan akan memecahkan kebuntuan.

Stimulus moneter yang belum pernah terjadi sebelumnya dan lingkungan suku bunga rendah telah menyebabkan emas naik 29 persen tahun ini, karena dipandang sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang.