Sukses

3 Tips buat Manajer Meski Kerja dari Jarak Jauh

Liputan6.com, Jakarta Pandemi Virus Corona telah mengubah banyak hal dari aktivitas masyarakat dunia. Mulai dari cara hidup, bekerja, hingga berpikir. Kondisi ini menghambat konektivitas dan menyebabkan tekanan emosional bagi banyak orang.

Pada saat seperti ini, karyawan baru khususnya mencari manajer untuk memberikan bimbingan, kejelasan, dan dukungan saat bekerja.

Nah, ada beberapa cara yang dapat dilakukan para pimpinan saat harus menjalani kerja dari rumah untuk memastikan karyawan tetap bahagia, sehat, dan produktif.

Melansir laman Business Insider, Kamis (8/4/2020), dua pimpinan yakni Carol Cochran, Wakil Presiden FlexJobs, platform yang mendukung pekerja lepas dan karyawan bekerja dari rumah.

Serta Joel Gascoigne, CEO dan Pendiri Buffer. Selama ini, pekerja dari kedua perusahaan ini telah melakukan sistem kerja jarak jauh.

Simak trik Cochran dan Gascoigne tentang cara terbaik tetap memimpin pekerja yang tersebar di seluruh dunia pada saat-saat seperti ini. Simak 3 triknya:

1. Tetapkan nilai-nilai inti sejak hari pertama

Baik FlexJobs maupun Buffer memiliki misi unik dan kuat yang ditanamkan sejak awal di perusahaan. Meskipun mungkin para pimpinan atau manajer,  tidak dapat kembali ke masa lalu dan mengatur ulang misi perusahaan dan menjadikannya fokus di masa depan.

Namun memberikan misi yang jelas memberi karyawan sesuatu untuk tetap bergerak, sementara yang lain justru dalam kondisi sebaliknya.

Menurut Gascoigne, pendekatan kepada pekerja harus benar-benar matang agar tidak bias dan diskriminasi, dan kemudian dengan tantangan diagnostik dan hal-hal yang benar-benar berdampak negatif pada seluruh perusahaan, atau produk.

Cochran setuju, mengatakan hal itu menjadi fokus FlexJobs membantu klien. “Kami sangat didorong oleh misi sejak awal,” kata Cochran.

“Seluruh alasan mengapa perusahaan diciptakan adalah dengan tujuan untuk membantu orang-orang yang memiliki kebutuhan atau keinginan untuk jenis pekerjaan ini. Dan itu benar-benar mendorong setiap keputusan yang kami buat, adalah tujuan membantu lebih banyak orang."

2 dari 2 halaman

2. Tunjukkan transparansi dimulai dari diri sendiri

 

Di saat krisis, kejelasan memberikan kesinambungan. Itulah sebabnya Cochran dan Gascoigne mencoba membuat apa yang terjadi pada tingkat manajemen terlihat oleh karyawan.

Melakukan hal itu juga mendorong pekerja untuk bersikap transparan tentang perjuangan apa yang mereka hadapi dan bagaimana para pemimpin dapat mendukung mereka.

Hal ini terutama membantu ketika karyawan berada di tepi, saat mengalami  ketidakstabilan ekonomi dan ketakutan sakit di tengah pandemi.

“Orang-orang harus bersedia untuk menjadi sangat proaktif dan terbuka dengan di mana mereka berada dan apa yang mereka butuhkan, dan kemudian memiliki rasa integritas yang sangat mendalam dalam segala hal yang kita lakukan - bahwa kita sedang mencari untuk melakukan hal yang benar,” jelas dia.

Demikian pula, Buffer membuat sebagian besar informasi di depan, membantu menjaga klien dan publik dalam lingkaran.

"Jadi kami menetapkan transparansi sebagai salah satu nilai inti kami sangat awal, dan kami benar-benar menyebutnya sebagai 'standar untuk transparansi,' yang memaksa kami untuk benar-benar bertujuan untuk membuat semuanya transparan kecuali ada alasan yang sangat bagus sebaliknya," kata Gascoigne.

 

3. Tetap lakukan ritual perusahaan meski secara virtual

Memperlakukan karyawan sebagai orang pertama selalu penting,  terutama ketika karyawan berupaya menyeimbangkan situasi kerja dari rumah yang terasa sulit.

Tidak hanya tidak terbiasa berada di luar kantor, tetapi mereka juga mungkin bekerja dengan anak-anak berlarian, merawat orang yang dicintai, atau mempersiapkan keadaan yang tidak terduga.

Menumbuhkan kepercayaan dan konektivitas melalui virtual dan perayaan dapat membantu meredakan ketegangan dan membuat karyawan bahagia di tengah masa yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Baik Buffer dan FlexJobs memiliki pertemuan video dan grup olahpesan yang didedikasikan untuk membangun koneksi dengan kegiatan yang tidak bekerja dari ulang tahun hingga koktail.

“Kami juga telah melakukan pesta pizza virtual untuk merayakan prestasi di tim tempat kami akan mengatur agar pizza dikirim ke rumah semua orang dalam jangka waktu tertentu sehingga mereka semua dapat menikmati pizza bersama di pertemuan Zoom,” tambah Cochran.

 

Reporter : Tiara Sekarini