Sukses

DPR RI Usul Pemerintah Suntik Modal Jiwasraya

Liputan6.com, Jakarta - Dunia asuransi tengah terguncang akibat banyaknya perusahaan asuransi yang mengalami gagal bayar seperti PT Asuransi Jiwasraya (Persero), PT Asuransi Sosial Angkatan Bersenjata atau ASABRI (Persero) dan AJB Bumiputera.

Ketua Komisi XI DPR RI, Dito Ganinduto menyebut, kemelut yang terjadi di industri asuransi tanah air tak lepas dari peran pemegang saham dalam menangani defisit perusahaan. Sebab, defisit besar yang menimpa beberapa perusahaan asuransi tersebut merupakan akumulasi dari defisit di tahun-tahun sebelumnya.

"Mestinya begitu defisit harus segera diinject oleh pemegang modal," kata Dito ditemui usai RDPU dengan Asosiasi Asuransi di Komplek DPR RI, Rabu, (5/2/2020).

Seperti diketahui, wacana penyehatan Jiwasraya sudah dibahas dalam beberapa Rapat Dengar Pendapat (RDP) antara Komisi VI dan XI bersama Kementerian BUMN dan Keuangan.

Dalam rapat tersebut, sejumlah opsi penyehatan pun mengemuka mulai dari pembentukan anak usaha, penerbitan subdebt oleh holding asuransi, hingga skenario privatisasi dan upaya penguatan permodalan serta solvabilitas Jiwasraya melalui cash atau non cash.

 

2 dari 3 halaman

Negatif Rp 32,89 Triliun

Hingga akhir 2019, ekuitas Jiwasraya diketahui negatif hingga Rp 32,89 Triliun, jika mengacu batas minimal rasio solvabilitas perusahaan asuransi yang sehat atau Risk Based Capital (RBC).

Dito melanjutkan, jika pemegang modal tak segera memberikan suntikan terhadap perusahaan yang tengah sakit, defisit perusahaan akan terus membengkak.

"Kalau tidak diinject kan berakumulasi. Tahun berikutnya defisit lagi, tahun berikutnya defisit lagi. Akhirnya menjadi besar sekali," tandasnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: