Sukses

Pesan Mantan Komut Garuda Indonesia ke Triawan Munaf

Liputan6.com, Jakarta - Pimpinan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB), Sahala Lumban Gaol berharap, agar jajaran Komisaris dengan Direksi Garuda Indonesia, mesra dan saling bergandengan tangan dalam memimpin maskapai berplat merah itu.

Menurutnya, Dewan Komisaris untuk lebih lagi memberikan perhatian dalam pengambilan keputusan Garuda. Tantangan tidak mudah, makanya harus ada kerjasama antara jajaran komisaris dan direksi.

"Jangan jadi dewan komisaris hanya menerima laporan saja. Tapi satu tim, mencari inovasi, solusi dan kreatifitas," tutur pria yang juga mantan Komisaris Utama Garuda Indonesia itu.

Menurut Sahala, Garuda Indonesia itu tidak sesederhana yang dipikirkan banyak orang. Namun, di dalamnya, ada dua profesi utama yang luar biasa.

"Pertama, pilot. Profesi ini sangat banyak aturan, dialah kunci keselamatan penumpang selama perjalanan, makanya perlu dibina dan kedekatan dengan pilot itu harus dipelihara," tuturnya.

Lalu, ada lagi awak kabin. Tugas mereka memberikan pelayanan terbaik bagi seluruh pelanggan Garuda Indonesia. Posisi ini pun wajib diberikan pelatihan-pelatihan, sehingga nantinya menciptakan awak kabin yang sangat profesional.

2 dari 5 halaman

Ciptakan Strategi Bisnis

Mantan Komisaris Utama Garuda Indonesia ini juga meminta, agar kedepannya, komisari utama yang baru bisa menciptakan strategi bisnis yang lebih baik lagi.

"Tentu kedepannya kita harap semua yang disini, khususnya komisaris yang baru bisa membawa hal-hal yang baik bagi Garuda. Terlebih pada strategi bisnis," katanya.

Sahala meminta, strategi bisnis tidak lagi memikirkan harga tiket atau peningkatan penumpang, tapi bisa beralih ke aspek lain yang dimiliki Garuda group pada umumnya. Misalnya seperti bisnis logistik dan kargo, sebab pangsa pasar ini masih tinggi terutama di dalam negeri saja.

3 dari 5 halaman

Deretan Nama Komisaris Baru Garuda Indonesia, dari Triawan Munaf hingga Yenny Wahid

PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada Rabu ini. Salah satu agenda rapat tersebut adalah perombakan kepengurusan.

Selain mengubah susunan direksi, RUPSLB Garuda Indonesia ini juga merombak susunan komisaris. Terdapat nama-nama baru dalam susunan komisaris ini.

Pimpin Garuda Indonesia Nama baru dalam susunan komisaris Garuda Indonesia tersebut antara lain Triawan Munaf. Mantan Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) ini didapuk menjadi Komisaris Utama. Selain itu juga ada nama Yenny Wahid. Putri dari Presiden RI ke-4 ini menjabat sebagai Komisaris Independen.

Nama baru lainnya adalah Elisa Lumbantoruan yang menduduki posisi Komisaris Independen. Sebelumnya, Elisa merupakan Presiden Direktur dan CEO ISS, sebuah perusahaan alih daya multinasional.

Sedangkan komisaris lainnya adalah nama lama yaitu Chairal Tanjung. Sebelumnya Chairal Tanjung menjabat sebagai Komisaris Independen. Sedangkan saat ini ia menduduki posisi Wakil Komisaris Utama.

Peter Gontha juga bergabung kembali untuk menduduki posisi Komisaris. Sebelumnya Peter Gontha pernah menduduki posisi komisaris di Garuda Indonesia.

4 dari 5 halaman

Berikut Susunan Lengkap Komisaris Garuda Indonesia:

Susunan Komisaris Baru 

1. Komisaris Utama: Triawan Munaf

2. Wakil Komisaris Utama: Chairal Tanjung

3. Komisaris Independen : Yenny Wahid

4. Komisaris Independen: Elisa Lumbantoruan

5. Komisaris : Peter Gontha

 

Susunan Komisaris Lama

1. Komisaris Utama : Sahala Lumban Gaol

2. Komisaris : Chairal Tanjung

3. Komisaris Independen: Eddy Porwanto Poo

4. Komisaris independen : Insmerda Lebang

5. Komisaris independen : Herbert Timbo Parluhutan Siahaan  

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Erick Thohir Heran, dari 142 BUMN Baru 10 yang Setor Rencana Bisnis
Artikel Selanjutnya
Erick Thohir akan Tutup 5 Anak Usaha Garuda Indonesia