Sukses

5 Strategi Jitu agar Cepat Dapat Kerja

Liputan6.com, Jakarta - Perburuan pekerjaan adalah pekerjaan penuh waktu itu sendiri. Anda harus menemukan pekerjaan yang sesuai dengan keterampilan dan minat Anda, membuat resume dan meliput surat, menjadwalkan dan mempersiapkan wawancara, serta menindaklanjuti dengan berbagai calon perusahaan.

Meskipun mencari pekerjaan bisa luar biasa, Anda dapat membuatnya lebih mudah dengan menguasai proses pencarian dan aplikasi, yang pada gilirannya akan membantu Anda menemukan peluang yang lebih baik.

Berikut adalah lima strategi pencarian pekerjaan yang berhasil, seperti dikutip dari Laruno.id:

1. Lihatlah di tempat yang tepat

Anda tidak dapat melamar pekerjaan impian jika Anda tidak tahu itu tersedia. Langkah pertama Anda harus menjelajahi dan mendaftar untuk berbagai situs web pencarian pekerjaan. Namun, untuk memanfaatkan waktu sebaik-baiknya, fokuslah pada tempat-tempat inti yang paling masuk akal untuk karier Anda dan jangan terganggu oleh yang lain.

Meskipun internet menyediakan banyak lowongan pekerjaan, Anda masih bisa mencari posisi impian Anda melalui cara lain. Banyak pencari kerja yang sukses menggunakan berbagai teknik pencarian, seperti berbicara dengan teman, keluarga, dan kontak bisnis tentang pengusaha yang berbeda, serta menghadiri acara networking, konferensi, dan pertemuan industri secara langsung.

2 dari 3 halaman

2. Fokus pada target pekerjaan Anda

Anda mungkin tergoda untuk membanjiri pasar kerja dengan aplikasi dan resume, tetapi lebih baik selektif dengan pencarian Anda. Jangan berlaku untuk sembarang perusahaan, pilih posisi dengan perusahaan yang Anda rasa bergairah atau bersemangat.

Ketika Anda berbicara dengan manajer perekrutan dan menjelaskan pekerjaan yang Anda inginkan, Anda akan terfokus pada posisi tertentu yang Anda yakini.

Jika Anda menyatakan minat pada posisi terbuka apapun di perusahaan, manajer perekrutan kemungkinan tidak akan menganggap Anda serius di antara kandidat lain.

3. Promosikan diri Anda dengan aplikasi yang kuat dan kehadiran digital

Setelah Anda menemukan posisi yang Anda minati, tulis surat lamaran yang dipersonalisasi untuk perusahaan tertentu. Meskipun manajer perekrutan ingin mendengar tentang keterampilan dan pengalaman Anda, mereka lebih peduli tentang apa yang dapat Anda lakukan untuk mereka dan perusahaan daripada yang Anda inginkan dari pekerjaan itu. Berfokuslah sedikit untuk berbicara tentang diri Anda dan lebih banyak tentang bagaimana keterampilan Anda sesuai dengan pekerjaan.

Anda mungkin juga mempertimbangkan untuk memulai blog atau situs web pribadi yang berfokus pada bidang keahlian Anda. Ini tidak hanya memberi Anda kesempatan untuk melihat industri dari perspektif yang berbeda, tetapi mungkin yang lebih penting, ini memberi Anda kesempatan untuk memamerkan pengetahuan Anda di area tertentu sambil membangun status sosial Anda secara online.

3 dari 3 halaman

4. Persiapkan untuk wawancara

Sangat penting untuk menghabiskan waktu mempersiapkan khusus untuk setiap pertemuan. Anda pasti ingin memastikan bahwa Anda telah siap menjawab setiap pertanyaan yang diajukan.

Anda bisa menanyakan koneksi apapun ke perusahaan tempat Anda melamar pekerjaan. Jika Anda menemukannya, Anda dapat memperoleh informasi dari orang dalam yang mungkin dapat membantu Anda dalam wawancara.

Selanjutnya, kerjakan aspek fisik dari sebuah wawancara. Berfokuslah untuk membuat kesan pertama yang terbaik dengan menjadi kepribadian, berpakaian bagus dan sopan. Anda juga harus fokus pada nonverbal lainnya, seperti jabat tangan Anda dan mempertahankan kontak mata dengan pewawancara Anda.

Jaga percakapan pribadi terbatas dan fokus pada topik utama. Sebaliknya, bagikan ide-ide baru yang Anda miliki untuk sebuah perusahaan sehingga Anda tidak menyimpang dari topik. Ini akan membantu Anda menonjol dari kandidat lain dan menunjukkan dengan tepat bagaimana Anda akan cocok dalam organisasi.

Ingatlah untuk mendengarkan juga. Manager akan memiliki banyak hal untuk dikatakan tentang perusahaan dan apa yang diharapkan dari Anda, dan Anda harus menyerap sebanyak mungkin informasi. Bawalah buku catatan dan rencanakan untuk membuat catatan.

5. Kirim ucapan terima kasih

Ini mungkin tampak seperti formalitas konyol, tetapi mengirimkan ucapan terima kasih dapat berarti bagi manager perekrutan. Pengusaha cenderung tidak akan mempekerjakan kandidat jika dia tidak mengirim ucapan terima kasih setelah wawancara kerja. Itu mungkin tampak seperti persentase kecil, tetapi pertimbangkan bahwa itu juga meninggalkan kesan buruk bagi sebagian besar pengusaha.

Kirim e-mail terima kasih dan catatan yang menjelaskan mengapa pekerjaan itu cocok bagi Anda. Kirimlah e-mail kepada pewawancara pada hari itu atau esok paginya. Pastikan pesan Anda menyampaikan apresiasi dan menggunakan bahasa yang sopan. Mengirimkan satu pesan itu mungkin merupakan langkah terakhir dalam mengamankan karier Anda.

Semoga Bermanfaat.

GRATIS... Pelatihan 365 hari bersama Tung Desem Waringin yang bisa merevolusi bisnis, marketing, sales, karier, kehidupan, kesehatan, kebahagiaan, dan keuangan bahkan percintaan dengan materi terbaru seharga Rp 2.997.000.

Khusus untuk 97 orang pembaca Liputan6.com hari ini jadi GRATIS, daftar sekarang juga, klik di sini untuk daftar

Loading
Artikel Selanjutnya
5 Kebiasaan yang Buat Anda Jadi Lebih Produktif dan Sukses, Apa Saja?
Artikel Selanjutnya
5 Tips Bangun Kepercayaan dalam Berbisnis Anda