Sukses

Harga Minyak Meroket Usai Pompa Minyak Arab Saudi Diserang Drone Bermuatan Bom

Liputan6.com, New York - Harga minyak naik lebih dari 1 persen pada hari Selasa (Rabu pagi WIB) usai laporan serangan drone yang dilengkapi bom meledak di 2 stasiun pompa minyak di Arab Saudi. Drone bermuatan bahan peledak itu diluncurkan gerakan bersenjata Yaman yang didukung Iran.

Dilansir dari Reuters, Rabu (15/5/2019), harga minyak jenis Brent naik USD 1,01 atau 1,4 persen menjadi USD 71,24 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 74 sen, atau 1,2 persen, menjadi $ 61,78.

Itu adalah penutupan tertinggi untuk Brent sejak 6 Mei dan WTI sejak 8 Mei dan menyebabkan premi penutupan Brent atas WTI naik ke tertinggi sembilan minggu.

Arab Saudi mengatakan pesawat tak berawak telah menabrak dua stasiun pompa minyak di kerajaan pada hari Selasa. Serangan yang disebut Saudi sebagai tindakan terorisme ini terjadi dua hari setelah kapal tanker minyak Saudi disabotase di lepas pantai Uni Emirat Arab.

Menteri Energi Arab Saudi mengatakan serangan terhadap dua stasiun pompa minyak tidak mengganggu produksi minyak atau ekspor produk minyak mentah dan minyak bumi.

Iran menjadi tersangka utama dalam sabotase pada hari Minggu meskipun AS tidak memiliki bukti konklusif, ungkap seorang pejabat AS yang akrab dengan intelijen Amerika mengatakan pada hari Senin. Iran membantah tudingan tersebut dan telah meminta penyelidikan terhadap kasus itu.

Iran telah terlibat dalam perang kata yang kian memanas dengan Amerika Serikat atas sanksi yang lebih ketat dari AS, yang telah memangkas ekspor minyak negara tersebut dan memperketat pasokan global.

Seperlima dari konsumsi minyak global melewati Selat Hormuz dari produsen minyak mentah Timur Tengah ke pasar global.

"Dengan meningkatnya ketegangan antara Iran dan AS, dan dengan peningkatan angkatan laut yang signifikan di kawasan itu, pasar menjadi sensitif terhadap berita dan dapat dinodai oleh tanda-tanda konflik terkecil," kata Mihir Kapadia, Kepala Eksekutif Sun Global Investments.

 

2 dari 2 halaman

Produksi Minyak

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) mengatakan pada hari Selasa bahwa permintaan dunia akan minyaknya akan lebih tinggi dari yang diharapkan tahun ini karena pertumbuhan pasokan dari saingan termasuk produsen serpih AS melambat, menunjuk ke pasar yang lebih ketat jika kelompok eksportir menahan diri dari meningkatkan produksi.

Produksi minyak AS dari tujuh formasi shale utama, bagaimanapun, diperkirakan akan naik ke puncak baru sekitar 8,5 juta barel per hari pada bulan Juni, Administrasi Informasi Energi AS mengatakan dalam sebuah laporan pada hari Senin.

Pasar juga mengulurkan harapan untuk pembicaraan perdagangan AS-China karena kedua belah pihak menyatakan sentimen positif, yang mungkin menandakan negosiasi belum mati.

Pembicaraan itu tampaknya mengarah pada keberhasilan pekan lalu, tetapi sebagian besar telah terungkap atas tuduhan AS bahwa Beijing mencari perubahan besar pada menit terakhir.

China pada hari Senin mengabaikan peringatan dari Presiden AS Donald Trump dan bergerak untuk mengenakan tarif yang lebih tinggi pada berbagai barang AS termasuk gas alam cair (LNG).

 

Loading
Artikel Selanjutnya
Harga Minyak Indonesia Naik USD 3,57 per Barel
Artikel Selanjutnya
Harga Minyak Naik Bikin Miliarder Ini Tambah Kaya Rp 28 Triliun per Hari