Sukses

Berencana Nikah Muda? Cek Dulu Untung Ruginya di Sini!

Liputan6.com, Jakarta - Pernikahan merupakan suatu hal yang sakral di dalam kehidupan manusia. Sebelum memutuskan untuk menikah, ada banyak pertimbangan yang perlu dipikirkan oleh para pasangan.

Di zaman modern sekarang ini, tidak sedikit yang memutuskan untuk menikah di usia yang terbilang masih cukup muda, di usia awal 20-an bahkan sebelum usia 20 tahun.

Menikah di usia muda seringkali dianggap belum matang baik secara mental maupun psikologis. Namun, tidak sedikit juga orang tua yang menginginkan bahkan sampai menjodohkan anaknya agar dapat menikah sedini mungkin.

Menikah di usia muda tentu tidak menyalahi aturan, namun banyaknya orang-orang berpikiran bahwa menikah muda itu sama saja dengan kecerobohan. Karena dari segi usia, kebanyakan pasangan yang menikah muda belum siap secara kematangan pikiran maupun finansial.

Nah, walaupun begitu banyak juga lo yang memutuskan untuk menikah muda. Kira-kira apa saja keuntungan dan kekurangan dari menikah muda? Simak ulasan berikut ini, yuk!

Menikah Muda? Ini Kelebihan dan Kekurangannya

Pernikahan tidak melulu manis-manisnya saja, sudah pasti ada juga yang tidak enaknya. Apalagi untuk kamu pasangan muda yang ingin segera melanjutkan hubungan ke jenjang berikutnya. Berikut kelebihan dan kekurangan nikah muda, seperti dikutip dari TunaiKita:

2 dari 6 halaman

1. Kondisi Fisik yang Ideal Bagi Seorang Wanita untuk Memiliki Anak

Bagi seorang wanita, usia di bawah 30 tahun merupakan waktu yang paling ideal untuk memiliki anak. Hal ini dikarenakan setelah melewati usia 30 tahun, disebutkan sel telur yang dihasilkan sudah tidak sebaik saat usia di awal 20-an.

Karena itulah, dengan kondisi kesehatan yang masih prima, wanita berusia di bawah 30 tahun secara fisik lebih siap untuk mengalami kehamilan dan lebih aman saat melahirkan sehingga kesehatan si wanita dan bayinya lebih terjamin.

2. Umur Anak dan Orang Tua Tidak Terlalu Jauh

Bagi pasangan menikah muda, biasanya mereka berpikir agar bisa mengikuti tumbuh kembang anak secara intens sejak kecil dan juga bisa menemani hingga hari tua.

Alasan ini sering menjadi alasan utama untuk pasangan yang ingin menikah muda. Jadi, jika Anda menikah muda ibaratnya, Anda dan anak Anda nanti masih bisa jadi teman yang asik karena kesenjangan umur yang tidak terlalu jauh.

3 dari 6 halaman

3. Bisa Lebih Mengoreksi Diri Bersama Pribadi yang Lebih Dewasa

Menikah muda bisa jadi kamu dan pasangan memang belum cukup 'matang' dalam perjalan hidup. Namun, Anda jadi bisa memiliki kesempatan untuk mengoreksi diri satu sama lain menuju pribadi yang lebih matang dan dewasa.

Jika konflik yang kamu alami bersama pasangan bisa dikendalikan dengan baik ketika Anda masih muda, tentu hal ini menjadi nilai plus agar fondasi pernikahan Anda semakin kuat kedepannya. Terbukti pasangan yang menikah di usia muda akan cepat dewasa secara mental dan lebih hati-hati dalam bertindak.

4. Belum Punya Banyak Kebutuhan

Pasangan menikah muda belum banyak memiliki kebutuhan dan tanggungan yang dapat menghambat karier, terutama jika menunda untuk segera mempunyai anak dan fokus pada karier.

Anda dan pasangan bisa melanjutkan sekolah yang lebih tinggi dan mengejar karier bersama. Selain sama-sama mengejar cita-cita, Anda dan pasangan juga akan saling mendukung untuk mendapatkan karier yang diimpikan.

4 dari 6 halaman

5. Keuangan Lebih Terkontrol

Di samping menjadi motivasi dalam bekerja, pasangan yang menikah muda biasanya lebih bersemangat untuk mencari penghasilan. Anda dan pasangan bisa menyusun rencana masa depan dan mencapai target dengan lebih cepat.

Sangat berbeda dengan mereka yang single yang sering tidak memiliki target, sehingga banyak yang menghabiskan uangnya untuk hal yang tidak penting.

Jika Anda dan pasangan sama-sama bekerja, menikah muda bisa membantu kondisi finansial bersama, lo! Ketika yang satu mengalami kekurangan dalam hal keuangan, pasangan siap membantu sebagai back up. Pengaturan keuangan pun dilakukan bersama sehingga Anda dan pasangan akan lebih bertanggung jawab.

5 dari 6 halaman

Kekurangan Menikah Muda

Selain keuntungan yang bisa kamu dapatkan dari nikah muda, ada juga kekurangan yang harus Anda pertimbangkan sebelum memutuskan menikah muda. Apa saja?

1. Kondisi Mental dan Psikologis Belum Matang

Memasuki usia 20 tahun merupakan masa transisi dimana seseorang mulai belajar bertanggung jawab atas dirinya sendiri. Campur tangan orang tua pun sudah mulai berkurang. Dan saat Anda memutuskan untuk menikah muda, Anda tidak hanya bertanggung jawab pada diri sendiri, tapi juga bertanggung jawab pada pasangan.

Seringkali banyak pasangan yang terjebak dalam situasi ini dan memutuskan menikah muda tanpa pemikiran yang panjang, hal ini dapat menimbulkan rumah tanggamu menjadi tidak stabil.

2. Waktu untuk Eksplorasi Diri Terbatas

Usia ini biasanya usia yang cukup produktif, dimana seseorang mulai mengeksplorasi diri serta menambah pengalaman di tempat yang belum pernah dikunjungi.

Usia 20-an juga menjadi usia dimana kamu bebas mengekspresikan diri. Bagi mereka yang menikah muda, mereka harus rela mengorbankan masa mudanya untuk mengurus keluarga dan membesarkan anaknya.

Untuk Anda yang masih ingin bebas eksplorasi, Anda bisa pikirkan lebih matang sebelum memutuskan nikah muda.

6 dari 6 halaman

3. Sulit Menyesuaikan Kehidupan Setelah Menikah

Jika tidak dilandasi rasa cinta dan keyakinan yang kuat. Pasangan yang menikah muda biasanya rentan akan perselingkuhan dan perceraian.

Setelah menikah, biasanya Anda akan mengenali karakter pasangan yang sesungguhnya. Nah, perubahan inilah yang biasanya tidak sesuai pada saat masih pacaran. Perubahan inilah yang bisa membuat Anda stress dan tidak bahagia dengan pernikahan Anda.

Kekhawatiran Menikah di Usia Muda

Meskipun kental menganut budaya timur, nikah muda tetap mengundang sejumlah pro dan kontra tersendiri. Apalagi melihat banyaknya jumlah pasangan yang nekat menikah di usia belasan. Bukan tidak mungkin jika salah melangkah, perceraian bisa terjadi.

Nikah muda erat kaitannya dengan ketidaksiapan mental. Lantaran emosi masing-masing masih dalam tahap transisi dari remaja ke dewasa, sehingga cenderung kaget untuk menjalani komitmen hubungan jangka panjang.

Selain itu, yang tidak kalah penting juga, yaitu persoalan finansial. Di usia yang masih belia, penghasilan yang diperoleh mungkin belum menentu.

Tidak banyak yang sudah aktif berkarier dengan baik juga. Karena patut diakui, menikah tidak hanya bermodalkan cinta. Tiap hal kecil maupun besar dalam berumah tangga, semua pasti membutuhkan uang. Namun, tidak ada yang berhak melarang keputusan seseorang untuk menikah di usia muda.

Pemerintah sendiri telah menetapkan batas usia menikah bagi pria dan wanita, yakni minimal 19 tahun. Selama usia mencukupi usia nikah muda dan benar-benar mampu lahir batin, keputusan nikah muda tentu sah-sah saja.

Loading
Artikel Selanjutnya
Jangan Benci Hari Senin! Lakukan Beberapa Hal Ini Agar Menyenangkan
Artikel Selanjutnya
Cara Tepat Menggunakan Kartu Kredit Agar Tak Jebol Kantong