Sukses

Telur Ayam Jadi Penyebab Deflasi pada Agustus 2018

Liputan6.com, Jakarta - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatatkan pada Indeks Harga Konsumen )IHK) Agustus 2018 mengalami deflasi 0,05 persen. Deflasi ini merupakan pertama di 2018.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, deflasi ini salah satunya disebabkan oleh penurunan harga telur ayam. Dari pantauan BPS, pada Agustus terjadi penurunan harga telur ayam di 65 kota Indeks Harga Konsumen (IHK).

‎"Komoditas yang dominan memberikan deflasi Agustus 2018 yaitu telur ayam, ada penurunan harga telur ayam terjadi di 62 kota IHK, sehingga andil telur ayam ras terhadap deflasi sebesar 0,06 persen," ujar dia di Kantor BPS, Jakarta, Senin (3/9/2018).

Selain telur ayam, sejumlah komoditas yang juga menyumbang deflasi yaitu bawang merah sebesar 0,05 peren. Kemudian daging ayam ras, bayam, cabai merah dan cabai rawit masing-masing sebesar 0,02 persen.

Sedangkan ikan segar, jengkol, kangkung, kentang, sawi hijau, tomat sayur, jeruk dan bawang putih masing-masing sebesar 0,01 persen.

Sementara komoditas yang menyumbang inflasi di Agustus 2018 yaitu ketimun sebesar 0,01 persen, subkelompok makanan jadi sebesar 0,35 persen, subkelompok minuman tidak beralkohol sebesar 0,08 persen dan subkelompok tembakau dan minuman beralkohol sebesar 0,62 persen.

"Komoditas yang dominan memberikan andil inflasi yaitu nasi dengan lauk, rokok kretek dan rokok filter masing-masing sebesar 0,01 persen," tandas dia.

2 dari 3 halaman

BPS: Agustus 2018 Deflasi di Angka 0,05 Persen

Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan bahwa pada Agustus 2018 mengalami deflasi sebesar 0,05 persen. Angka ini berbanding terbalik dibandingkan Juli 2018 yang mengalami inflasi sebesar 0,28 persen.

Deflasi Agustus 2018 tersebut lebih rendah dibandingkan Agustus 2017 yang mengalami deflasi sebesar 0,22 persen.

Kepala BPS Suhariyanto menyatakan,‎ dengan deflasi ini berarti tingkat inflasi tahun kalender Januari-Agustus sebesar 2,13 persen. Sedangkan inflasi tahun ke tahun Agustus 2018 ke Agustus 2018 3,20 persen. 

‎"Inflasi pada Agustus 2018, berdasarkan perkembangan harga berbagai komoditas pada Agustus secara umum mengalami penurunan. Ini menggembirakan karena di bawah target, diharapkan inflasi tetap terkendali," ujar dia di Kantor BPS, Jakarta, Senin (3/9/2018).

Dia menjelaskan, dari 82 kota IHK, 52 kota mengalami deflasi. Sedangkan 30 kota mengalami inflasi. Deflasi tertinggi dialami Kota Baubau sebesar 2,49 persen dan deflasi terendah yaitu Jember sebesar 0,01 persen.

"Deflasi tertinggi di Baubau‎. Karena penurunan harga ikan segar dan transportasi udara," kata dia.

Sedangkan kota yang mengalami inflasi tertinggi yaitu Tarakan 0,62 persen dan inflasi terendah yaitu Padangsidempuan dan Medas sebesar 0,01 persen.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Artikel Selanjutnya
Harga Telur Kembali Normal di Angka Rp 23 Ribu per Kg
Artikel Selanjutnya
BPS: Agustus 2018 Deflasi di Angka 0,05 Persen