Sukses

Binance: Beli Kripto Kini Bisa Lewat Apple Pay dan Google Pay

Liputan6.com, Jakarta - Platform pertukaran kripto Binance belum lama ini mengumumkan bahwa penggunanya kini bisa membeli kripto menggunakan Apple Pay dan Google Pay.

Selain lebih mudah bagi pengguna Binance untuk membeli dan menjual kripto, langkah itu juga diharapkan bisa meningkatkan penggunaan mata uang kripto di tengah melemahnya pasar, karena kedua dompet digital populer itu menawarkan peluang untuk basis pengguna yang besar.

Mengutip Bitcoin Insider, Senin (23/1/2023), saat ini hampir 25 juta orang menggunakan Google Pay, sementara 43,9 juta orang menggunakan Apple Pay. Saat ini ada biaya transaksi 2 persen, tergantung di mana pengguna berada.

Perangkat Apple sendiri otomatis kompatibel dengan Apple Pay, layanan pembayaran digital yang memungkinkan pengguna melakukan pembelian dalam aplikasi iOS.

Mirip dengan Apple Pay, Google Pay diciptakan sebagai platform ponsel Android untuk mendukung pembayaran seluler.

Pengenalan dua dompet digital ini di industri mata uang kripto menandai langkah maju bagi aksesibilitas arus utama terhadap aset digital.

Dengan kemudahan penggunaan yang dihadirkan lewat pembaruan ini Binance dan industri kripto secara keseluruhan berpotensi menikmati akuisisi pelanggan terbesar ke dalam dunia kripto.

Sebelumnya, pada 20 Desember 2022, Binance mengeluarkan pernyataan pers yang mengumumkan keanggotaan perusahaan di Kamar Dagang Digital, sebuah grup lobi untuk industri kripto di Amerika Serikat (AS).

Upaya ini tampaknya dilakukan untuk mempercepat pembentukan aturan transparansi di sektor cryptocurrency di AS.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Binance Catat Kenaikan Pangsa Pasar di Negara Berkembang

Negara-negara yang dilanda inflasi selalu mencari cara alternatif untuk melindungi uang mereka dari devaluasi mata uang.  

Mengutip Yahoo Finance, Minggu (22/1/2023) pertukaran kripto Binance memanfaatkan tren tersebut pada 2022, sebagian besar karena aksesibilitasnya yang mudah bagi investor ritel di pasar ini, menurut laporan 2022 dari CryptoCompare, yang melacak tren aset digital.

Binance memenangkan pangsa pasar terbesar di antara bursa, mencatat peningkatan 16,3 persen. “Pangsa pasar Binance yang meningkat juga merupakan hasil dari adopsi cryptocurrency yang berkembang, khususnya di pasar negara berkembang,” kata laporan CryptoCompare, dikutip Minggu (22/1/2023).

Pertukaran seringkali merupakan pilihan yang paling tersedia bagi pengguna di pasar negara berkembang.

Binance adalah pertukaran global  berdasarkan volume perdagangan, menurut data CoinMarketCap. Volume perdagangan spotnya lebih dari USD 14 miliar selama 24 jam terakhir melebihi jumlah 20 bursa berikutnya dalam peringkat CoinMarketCap.

Di tengah kekacauan ekonomi makro tahun lalu, inflasi di Brasil dan Rusia, yang dikelompokkan oleh CryptoCompare dengan negara berkembang lainnya, masing-masing mencapai 11,9 persen dan 17,2 persen. Sekitar waktu tertinggi ini, volume rubel Rusia (RUB) dan real Brasil (BRL) di Binance masing-masing meningkat 232 persen dan 72 persen.

Inflasi bahkan lebih tinggi di negara lain dengan ekonomi yang kurang berkembang, menggoda konsumen di sana untuk mencari aset yang tidak terlalu terpengaruh oleh lonjakan ini.

"Kami mengharapkan adopsi yang berkelanjutan dan peningkatan volume cryptocurrency di pasar negara berkembang. Terlepas dari risiko yang melekat pada cryptocurrency,” kata laporan itu.

3 dari 5 halaman

Kuasai 92 Persen Perdagangan Bitcoin, Binance Diwanti-wanti Pasar

Sebelumnya, pertukaran crypto terbesar di dunia, Binance kuasai 92 persen perdagangan bitcoin pada akhir 2022 dibandingkan awal tahun yang hanya 45 persen.

Raihan itu ditopang berbagai sentimen seperti penghapusan biaya perdagangan dan tumbangnya perusahaan kompetitor, FTX, sehingga mendorong pengguna ke Binance.

"Tidak peduli bagaimana Anda melihatnya dalam hal aktivitas perdagangan, Binance adalah pasar crypto. Setelah menyesuaikan biaya perdagangan untuk pasangan spot BTC musim panas ini, Binance sepenuhnya mengambil alih semua pangsa pasar di pasar spot,” ungkap Arcane Research, dikutip dari CoinDesk, Kamis (5/12/2022).

Binance sejauh ini merupakan pertukaran crypto terbesar berdasarkan volume perdagangan selama beberapa tahun.

Sebuah laporan dari CryptoCompare menunjukkan pangsa pasar crypto akhir tahun Binance secara keseluruhan adalah 66,7 persen. Di sisi lain, obrolan tentang solvabilitas Binance meningkat secara signifikan setelah jatuhnya FTX.

Bersamaan dengan itu, pertukaran memang mengalami beberapa arus keluar (outflow) untuk waktu yang singkat. Dengan pangsa pasar setinggi itu, bisa menjadi masalah bagi industri jika Binance menghadapi masalah.

"Binance terlalu besar. Tidaklah sehat untuk memiliki begitu banyak volume perdagangan yang terkonsentrasi pada satu bursa. Kripto ritel bisa memasuki zaman kegelapan yang membutuhkan waktu lama untuk keluar jika Binance gagal," kata analis senior di Oanda, Edward Moya.

Binance saat ini diselidiki oleh Departemen Kehakiman AS terkait kepatuhan terhadap undang-undang dan sanksi anti pencucian uang. Perusahaan juga baru-baru ini kehilangan auditornya, Grup Mazars, yang mengumumkan jeda dalam pekerjaannya dengan pertukaran crypto yang ingin menghasilkan bukti cadangan.

4 dari 5 halaman

Incar Pasar di Asia Tengah

Di sisi lain, Kazakhstan sekarang menjadi salah satu negara pertama yang menambahkan kurikulum blockchain ke program pendidikan universitas. Pertukaran kripto terbesar di dunia, Binance akan melatih ribuan siswa di negara tersebut. 

“Kami mendukung tujuan Kazakhstan untuk menjadi pemain terdepan dalam teknologi digital yang tidak mungkin terwujud tanpa meningkatkan pendidikan dan adopsi blockchain di seluruh negeri,” kata manajer umum Binance Kazakhstan, Zhaslan Madiyev melansir laman Bitcoin.com, Sabtu (24/12/2022).

Inisiatif ini berasal dari pertemuan pendiri dan CEO Binance Changpeng Zhao dengan Presiden Kassym-Jomart Tokayev pada Mei tahun ini.

Pada Oktober, Binance menawarkan untuk mendukung pemerintah Kazakhstan dalam “pengembangan yang aman” dari sektor kripto negara tersebut. 

Kemudian pada Oktober, Binance dilisensikan untuk beroperasi sebagai penyedia layanan pertukaran dan kustodian kripto dari pusat keuangan Astana. 

Fokus pada Kazakhstan muncul setelah menjadi hotspot penambangan utama sejak otoritas China menindak industri tersebut pada 2021. Pemerintahnya telah mencoba untuk mengatur ruang kripto .

Platform global telah berusaha untuk memperluas kehadirannya di wilayah tersebut di tengah musim dingin kripto yang sedang berlangsung dan mengadakan pertemuan dengan pejabat di negara tetangga Kyrgyzstan juga. 

Awal bulan ini, ia juga menawarkan untuk mendukung pemerintah Azerbaijan, bekas republik Soviet lainnya, dalam upayanya untuk membentuk kerangka peraturan nasional untuk aset digital.

5 dari 5 halaman

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS