Sukses

5 Keahlian di Bidang IT yang Paling Banyak Dicari Perusahaan

Liputan6.com, Jakarta - Melihat kebutuhan perusahaan saat ini, sumber daya manusia di bidang teknologi menjadi salah satu talenta yang paling banyak dicari. Maka dari itu, masyarakat dengan usia produktif perlu menyiapkan diri agar memiliki skill di bidang teknologi.

Menyadari hal tersebut, sekelompok anak muda mendirikan platform belajar bernama Coding Studio pada 2020. Platform ini didirikan karena para founder Coding Studio merasa Indonesia memiliki potensi yang sangat besar untuk semakin maju di bidang teknologi, mengingat pertumbuhan startup IT sangat pesat pada beberapa tahun terakhir.

"Coding Studio ingin mencetak jutaan talenta digital mulai dari anak kecil, remaja bahkan dewasa dengan berbagai latar belakang," kata Calvin selaku Co-Founder Coding Studio melalui keterangannya, Senin (7/2/2022).

Ia meyakini siapa pun bisa menjadi talenta IT, karena ini adalah peluang emas Indonesia untuk menjadi garda terdepan untuk maju dalam industri teknologi.

Pada setiap kursus online Coding Studio, terdapat proyek atau studi kasus yang relevan dengan topik yang diajarkan dan merupakan simulasi dari proyek atau studi kasus yang akan ditemukan member di dunia kerja.

Selain itu, proyek dan studi kasus ini akan dapat dijadikan portofolio oleh member yang kemudian akan dapat digunakan dalam melamar pekerjaan.

Calvin kemudian menyebutkan lima keahlian di bidang IT yang banyak dicari oleh perusahaan saat ini. Keahlian tersebut antara lain.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 5 halaman

1. Cyber Security

Saat ini ketergantungan perusahaan pada teknologi semakin tinggi. Maka dari itu penting bagi perusahaan untuk menjaga jaringan tetap aman dan untuk terlindung dari cyber attack.

2. Data Science/Analytic

Banyak bisnis yang membutuhkan data dalam setiap pengambilan keputusannya, mulai dari industri keuangan, perbankan, sampai perawatan kesehatan.

"Karena itu, profesi di bidang data science atau data analytic memiliki demand yang tinggi," kata Calvin.

3 dari 5 halaman

3. Cloud Computing

Digitalisasi mau tidak mau turut menyeret cloud sebagai layanan yang semakin sering digunakan. Kemampuan yang dibutuhkan di bidang ini meliputi kemampuan untuk merancang, merencanakan, mengelola, memelihara dan mendukung penggunaan cloud computing.

4. Artificial Intelligence

World Economic Forum menyatakan bahwa Artificial Intelligence atau AI merupakan teknologi dengan pertumbuhan tercepat, dan akan menciptakan 133 juta pekerjaan baru pada 2025.

"AI dapat melakukan tugas-tugas seperti pengenalan gambar dan ucapan, klasifikasi gambar, dan pengenalan wajah," jelas Calvin.

4 dari 5 halaman

5. Software Development (Web & Mobile)

Pekerjaan di bidang software development meliputi perancangan, pengembangan, pengujian serta pemeliharaan sistem. Karena kian meningkatnya permintaan terhadap software serta aplikasi, profesi di bidang software dan application development dapat meningkat hingga 21-28 persen pada 2028.

Sebagai informasi, McKinsey dan World Bank memperkirakan Indonesia membutuhkan sembilan juta tenaga kerja digital sampai 2030, atau sekitar 600 ribu talenta digital setiap tahunnya.

"Tenaga kerja digital yang dimaksud ini adalah sumber daya manusia yang mumpuni di bidang teknologi informasi dan komunikasi, dengan penguasaan teknologi digital terkini, seperti cloud, kecerdasan buatan, analitik big data, cyber security, pengembangan software sampai blockchain," pungkas Calvin.

5 dari 5 halaman

Infografis Era Teknologi 5G di Indonesia