Sukses

Google Doodle Hari Ini Peringati Warisan Budaya Subak

Liputan6.com, Jakarta - Google Doodle hari ini, Senin (29/6/2020), memperingati warisan budaya Tanah Air bernama Subak. Apa Itu?

Informasi, Subak merupakan sistem irigasi yang sering digunakan oleh petani untuk mengairi area persawahan di Bali bernama Subak.

Melalui ilustrasi yang dibuat ilustrator Tanah Air, Hana Augustine, Google doodle kali ini memperingati sistem irigasi yang secara resmi ditetapkan sebagai warisan dunia UNESCO tepat hari ini pada 2012.

Adapun jaringan kanal, terowongan, dan bendungan ini telah memungkinkan orang-orang di pulau Bali mempertahankan sawah mereka tetap subur dan hidup dalam simbiosis dengan alam selama lebih dari seribu tahun.

Kata Subak sendiri tidak hanya merujuk pada infrastruktur irigasi, tetapi juga tradisi sosial yang mengelilinginya. Melalui sistem ini, pasokan air yang terbatas dikelola melalui sekitar 1.200 kolektif petani individu.

 

2 dari 3 halaman

Dari Generasi ke Generasi

Teras sawah Jatiluwih di Bali. (Creative Commons)

Sebagai cerminan dari filosofi Bali kuno Tri Hita Karana, yang dapat diterjemahkan menjadi "tiga penyebab kesejahteraan" dan menggambarkan cita-cita kerohanian, antarpribadi, dan harmoni alami.

Berakar kuat dalam ideologi ini diturunkan dari generasi ke generasi, subak masih digunakan sejak awal abad ke-9 hinnga saat ini.

Sebagai gantinya, para petani Indonesia berhasil mempertahankan keseimbangan yang harmonis antara tanah dan komunitas petani yang menuai manfaatnya.

Praktek subak telah menciptakan lanskap megah dan berlimpah sawah padi bertingkat yang menyiram hektar, dan merupakan fenomena di pulau Bali yang tidak dapat ditiru oleh negara lainnya.

3 dari 3 halaman

UNESCO Tetapkan Subak Jadi Warisan Budaya Dunia

Budaya Subak Bali ditetapkan oleh UNESCO sebagai warisan dunia, kata Wakil Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Windu Nuryanti.

"Satu lagi kabar gembira bagi bangsa Indonesia akhirnya budaya Subak Bali sebagai cermin Tri Hita Karana baru saja disetujui untuk ditetapkan sebagai warisan dunia UNESCO," kata Windu dalam pesan layanan singkat (SMS) yang diterima di Jakarta, Minggu (20/5/2012).

Menurutnya, keputusan tersebut ditetapkan melalui sidang Ketok palu di St Pittsbiurg, Rusia, tanggal 20 Juni 2012. Perjuangan Subak menjadi warisan dunia dilakukan setelah melalui proses panjang yatu 12 tahun dan dunia ikut bangga kepada Indonesia.

(Ysl/Isk)