Sukses

Ia menyelewengkan dana desa itu sejak tahun 2015 hingga 2018. Nominalnya pun tidak kecil yakni lebih dari Rp 500 juta.