Sukses

Ritual Wajib Arbani Yasiz Saat Buka Puasa, Makan Kurma Jumlah Ganjil dan Air Putih

Liputan6.com, Jakarta Rasa syukur Arbani Yasiz meluap saat Ramadhan datang lagi. Apalagi Bulan Seribu Bulan datang bersama tawaran syuting serial hingga Lebaran tiba. Baginya, puasa dan kerja merupakan ibadah.

Bintang sinetron Roman Picisan dan Tukang Ojek Pengkolan rupanya punya ritual khusus ketika buka puasa. Makanan wajib santap Arbani Yasiz saat buka puasa adalah kurma.

Menu apapun boleh diganti namun kurma wajib. Kurma dijodohkan dengan air putih atau segelas teh hangat. Jumlah kurmanya pun ganjil. Bisa tiga, lima, tujuh, bahkan sembilan.

 

2 dari 5 halaman

Menu Wajib Buka Puasa

“Kalau berbuka menu wajib gue itu kurma. Gue harus banget ada kurma. Gue bisa buka enggak pakai yang lain cukup kurma sama air putih dan teh hangat,” kata Arbani Yasiz.

“Bahkan kadang gue kurma, tuh bisa makannya ganjil. Bisa makan tujuh bisa makan sembilan sekali makan. Jadi gue lebih banyak makan kurma daripada makan takjil-takjil yang lain,” akunya.

3 dari 5 halaman

Sahur Pakai Apa Saja

Arbani Yasiz menyampaikan ini dalam sesi wawancara khusus dengan Showbiz Liputan6.com di Jakarta, baru-baru ini. Soal menu sahur, aktor kelahiran Jakarta, 15 Oktober 1994, ini tak punya penganan khusus.

“Kalau sahur, sih apa saja. Kalau masakan khas mama, munculnya pas lagi Idulfitri. Lagi Lebaran-nya, mama masak menu spesialnya yakni lontong Medan,” cerita Bani dengan wajah semringah.

4 dari 5 halaman

Diet Mulai Besok

Lontong, sayur, ditambah olahan tauco yang disajikan dengan rendang daging adalah kenikmatan yang hakiki di hari nan fitri. Saat itu disajikan, maka aturan diet ditegakkan.

Yakni, diet selalu dimulai besok. “Yang gue tunggu-tunggu saat Lebaran yang (lotong sayur) itu,” bintang film Surat Untukmu dan Rompis The Movie menyambung.

5 dari 5 halaman

Sangu Kurma dari Rumah

“Kalau kurma wajib. Jadi saat buka puasa di luar rumah pun, ya sudah gue bawa kurma sendiri dari rumah. Benar, gue sangu kurma dari rumah,” Arbani Yasiz mengakhiri.

Syuting selama Ramadhan di tengah pandemi Covid-19 bukan tanpa risiko. Arbani mematuhi protokol kesehatan dengan memakai masker, penyanitasi tangan, dan sebisa mungkin jaga jarak.