Sukses

Langit Sendu Iringi Pemakaman Harry Moekti

Liputan6.com, Bogor - Mantan rocker yang kini menjadi ulama, Harry Moekti, mengembuskan napas terakhirnya pada Minggu (24/6/2018). Ia meninggal di Cimahi, Jawa Barat, pukul 20.49 WIB di usia 61 tahun.

Usai dimandikan, dikafani, dan disalatkan di Cimahi, jenazah Harry Moekti kemudian dibawa ke rumah keluarga istri, di kawasan Cikreteg, Ciawi, Bogor, (25/6/2018) pukul 03.00 pagi.

Setibanya di Ciawi, jenazah Harry Moekti disalatkan kembali dan kemudian dikebumikan di pemakaman keluarga, tak jauh dari rumah. Prosesi pemakaman berlangsung pukul 08.30 WIB di bawah langit yang sendu.

Puluhan orang pun beramai-ramai menyaksikan prosesi pemakaman pria yang akrab disapa Abah ini.

 

1 dari 3 halaman

Dikelilingi Orang Sekampung

"Diiringi orang sekampung, keluarga besar, keponakan dari Cimahi, anak paling besar, anak kedua, masyarakat, ustaz," ujar adik Harry Moekti, Pupung Apun, usai pemakaman.

 

2 dari 3 halaman

Amanah

Jauh sebelum berpulang ke pangkuan Yang Maha Kuasa, Harry Moekti sempat memberi amanah pada pihak keluarga. Salah satunya mengganti bendera kuning dengan bendera Ar Rayah saat ia wafat.

"Beliau pesan, (kalau meninggal) jangan ditutupi dengan batik dan jangan ada bendera kuning. Tutupi dengan al liwa-ar rayah dan tidak mau pakai bunga, karena menurutnya bunga lambang kebahagiaan. Batu nisan juga enggak mau. Sudah lama pesannya," katanya.

Artikel Selanjutnya
Ketika Harry Moekti Bicara soal Kematian
Artikel Selanjutnya
4 Lagu Hits Harry Moekti yang Layak Dikenang