Sukses

Waskita Karya Raup Rp 200 Miliar dari Penjualan Ruas Tol Semarang-Batang

Liputan6.com, Jakarta - PT Waskita Karya Tbk (WSKT) melalui anak usaha PT Waskita Toll Road (WTR) meraup keuntungan Rp 200 miliar. Hal ini seiring penyelesaian tahapan akhir dari rangkaian aksi korporasi pada PT Jasamarga Semarang Batang (JSB).

Hal tersebut ditandai dengan penandatanganan akta jual beli (AJB) atau sales purchase agreement (SPA) atas pelepasan 39,77 persen saham JSB kepada Kings Bless Limited (KBL) anak usaha Road King Expressway (RKE) pada 5 Desember 2022.

Rangkaian skema transaksi ini diawali dengan pelaksanaan buyback atas 39,77 persen kepemilikan saham milik PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI) dan reksa dana penyertaan terbatas SAM jalan tol yang telah selesai pada 30 November 2022.

Direktur Utama Waskita Toll Road Rudi Purnomo menuturkan, total proceed yang diterima WTR dari transaksi dengan KBL lebih tinggi dibandingkan dengan nilai transaksi saat pelaksanaan buyback saham.

“Total proceed transaksi tersebut senilai Rp 3,8 triliun, sedangkan nilai transaksi WTR melakukan buyback saham JSB milik SMI dan RDPT SAM-JT sebelumnya senilai Rp 3,6 triliun, sehingga dari transaksi tersebut WTR mencatat keuntungan atau gain Rp 200 miliar,” kata Rudi seperti dikutip dari keterangan tertulis, Kamis (8/12/2022).

Dalam keterangan tertulis perseroan, transaksi pada ruas tol Semarang – Batang bukanlah transaksi pertama yang dilakukan dengan anak usaha RKE.

Pada 2019 ,WTR telah melepas kepemilikan saham ruas tol Solo – Ngawi dan Ngawi – Kertosono kepada Kings Key Limited dengan total proceed senilai kurang lebih Rp1,9 triliun, dan ruas tol Medan – Kualanamu – Tebing Tinggi kepada King Rings Limited dengan proceed senilai Rp824 miliar.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Transaksi

Sementara itu Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko PT Waskita Karya Tbk, Wiwi Suprihatno menuturkan, perseoran fokus dalam perbaikan kinerja keuangan pada kuartal IV 2022.

Salah satunya dengan transaksi pelepasan kepemilikan saham sebagai salah satu bentuk asset recycling yang merupakan bagian dari proses bisnis Waskita Group. “Pada tahun 2022, kami berhasil menyelesaikan tiga aksi korporasi pelepasan saham, yaitu Ruas Tol Cimanggis – Cibitung secara parsial kepada SMI dengan nilai transaksi Rp339 miliar pada Juni,” ujar dia.

Kemudian,  Ruas Tol Kanci – Pejagan dan Pejagan – Pemalang kepada Indonesia Investment Authority (INA) dengan nilai transaksi Rp5,8 triliun pada September 2022.

"Dengan adanya empat aksi korporasi pada 2022 ini, Perseroan berhasil mencatatkan keuntungan/gain senilai kurang lebih Rp1,7 triliun,”ungkap Wiwi.

WTR sebagai investor jalan tol memiliki saham di setiap ruas tol melalui pendirian anak perusahaan atau Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) sebagai pemegang konsesi pengelolaan ruas – ruas tol tersebut dalam jangka waktu tertentu.

Adapun pada setiap transaksi pelepasan saham di BUJT, WTR sepakat melepaskan hak pengelolaan konsesi ruas tol kepada para investor strategis, sedangkan aset ataupun lahan dari ruas tol tersebut tetap dimiliki oleh negara.

3 dari 3 halaman

Waskita Karya Bakal Lepas Lima Ruas Tol hingga 2025

Sebelumnya, PT Waskita Karya (Persero) Tbk (WSKT) akan melepas kepemilikannya di lima ruas tol hingga 2025. Hal tersebut dilakukan dalam rangka untuk melakukan kerja sama strategis atau biasa disebut strategic partnership.

Direktur Pengembangan Bisnis Waskita Karya Septiawan Andri Purwanto menuturkan, pihaknya akan melakukan divestasi lima ruas tol hingga 2025, antara lain ruas tol Jalan Tol Pemalang-Batang, Jalan Tol Depok-Antasari, Jalan Tol Bogor-Ciawi-Sukabumi (Bocimi), Jalan Tol Pasuruan-Probolinggo, Jalan Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu). 

“Ruas-ruas tol tadi belum seluruhnya selesai, kami fokus selesaikan dengan dukungan pemerintah harapan tahun ini dan depan selesai,” kata Septiawan dalam konferensi pers Waskita Karya secara virtual, Senin (14/11/2022).

Dengan demikian, harapannya 2022 hingga tahun depan ruas-ruas tersebut bisa diselesaikan oleh Waskita Karya.

“Kita akan lihat seberapa jauh LHR (Lalu-lintas Harian Rata-rata), apa sesuai dengan rencana awal,” kata dia. 

Dia menambahkan, masih ada sisa ruas tol sebanyak sembilan ruas tol. Kemudian, dalam lima ruas ini, Jalan Tol Kayu Agung-Palembang-Betung masih belum berada dalam kondisi terbaiknya untuk dilakukan kerja sama bersama investor.

“Kayu Agung-Palembang-Betung masih belum dalam kondisi terbaiknya untuk partnership. Kami kedepankan sisa kepemilikan 35 persen Cimanggis- Cibitung, di Bocimi juga sudah parsial operated, dengan PMN ini seksi dua diselesaikan, dan bisa divestasikan beberapa ruas yang kita lakukan partnership sampai 2025,” imbuhnya. 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS