Sukses

Melihat Prospek Laju IHSG Saat Tahun Politik

Liputan6.com, Jakarta - Pelaksanaan pemilihan umum (pemilu) tinggal hitungan hari.  Bila melihat pelaksanaan pemilu langsung sebelumnya, laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) bergerak positif. Lalu bagaimana potensi IHSG pada 2019 yang juga merupakan tahun politik?

Bila melihat pergerakan IHSG yang dikutip dari data yahoofinance, IHSG tumbuh positif pada tahun penyelenggaraan pemilu.

Pada 1999, IHSG tumbuh sekitar 69,84 persen dari posisi 398,04 pada 30 Desember 1998 menjadi 676,92 pada 30 Desember 1999.

Selanjutnya pada 2004, IHSG menguat 44,3 persen dari posisi 693,03 pada 30 Desember 2003 menjadi 1.000,23 pada 30 Desember 2004.

Lalu kinerja IHSG meningkat 87,01 persen pada 2009. IHSG naik dari posisi 1.355,41 pada 30 Desember 2008 menjadi 2.534,3 pada 30 Desember 2009.

Selain itu, IHSG menguat 22,27 persen dari posisi 4.274 pada 30 Desember 2013 menjadi 5.226 pada akhir Desember 2014.

Direktur PT Panin Asset Management, Rudiyanto menuturkan, pergerakan IHSG masih akan positif pada 2019. Hal itu akan ditopang sentimen internal dan eksternal. Dari internal, diharapkan pelaksanaan pemilu dapat berkontribusi positif untuk IHSG.

Rudiyanto mengatakan, bila melihat data historis, IHSG menguat pada tahun penyelenggaraan pemilu. Hal ini mengingat ketidakpastian akan berkurang.

"Kami perkirakan IHSG akan sentuh posisi 7.200-7.400 pada 2019. Ini melihat historical pemilu, selain itu kebijakan suku bunga ditahan, dan normalisasi neraca (bank sentral AS-red) disetop juga positif untuk likuidasi. IHSG akan menguat," ujar Rudiyanto saat dihubungi Liputan6.com.

Meski demikian, Rudiyanto menuturkan, pelaku pasar juga cenderung wait and see jelang pemilu. Hal ini dilihat dari pergerakan IHSG pada kuartal I 2019. Kinerja IHSG hanya tumbuh 4,4 persen ke posisi 6.468 pada 29 Maret 2019.

Rudiyanto menambahkan, Bank Indonesia (BI) berpeluang turunkan suku bunga acuan juga menjadi katalis positif. BI diperkirakan pangkas suku bunga pada akhir 2019.

BI menurunkan suku bunga akan didorong dari inflasi tetap terkendali dan kebijakan bank sentral AS atau the Federal Reserve yang menahan suku bunga. Ia menambahkan, faktor kebijakan bank sentral AS mendominasi pergerakan IHSG.

2 dari 4 halaman

Selanjutnya

Sementara itu, Analis PT Binaartha Sekuritas, Nafan Aji memperkirakan, IHSG sentuh posisi 6.675 dalam jangka pendek.

Memasuki awal kuartal II 2019, Nafan menilai pelaku pasar masih wait and see terutama menyambut penyelenggaran pemilihan umum (pemilu) 2019. Akan tetapi, IHSG berpotensi menguat kalau dilihat secara historikal.

"Rata-rata IHSG tumbuh 55,98 persen dari pelaksanaan pemilu 1999,2004,2009, dan 2014. Secara historical cenderung menguat. Pelaku pasar akan mulai berani masuk usai pemilu menunjukkan hasil positif,” ujar dia saat dihubungi pada 4 April 2019.

Adapun sentimen lainnya yang akan pengaruhi yaitu lembaga pemeringkat internasional Fitch Rating yang menyebutkan prospek Indonesia masih stabil juga jadi katalis positif dan kategori investment grade.

Selain itu, stabilitas fundamental ekonomi Indonesia yang terjaga, meredanya sentimen perang dagang antara AS-China, dan berakhirnya rezim suku bunga tinggi bagi bank sentral dunia akan topang IHSG ke depan.

"Namun ketidakpastian Brexit, geopolitik, negosiasi perdagangan AS-China dan ancaman defisit neraca dagang akibat tergantung impor juga jadi hambatan," kata dia.

Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Hoesen menuturkan, pelaksanaan pemilu tidak terlalu signifikan terhadap pergerakan IHSG. Apalagi masyarakat Indonesia dinilai sudah dewasa dalam penyelenggaraan pemilu.

"2004, 2009, dan 2014 tidak ada hal signifikan. Memang ada yang lebih tinggi dan stabil setelah pemilu," ujar dia.

 

3 dari 4 halaman

Pilihan Sektor Saham

Sedangkan pilihan sektor saham, Rudiyanto menuturkan, pelaku pasar dapat mencermati sektor saham properti. Hal ini mengingat ada peluang BI turunkan suku bunga acuan dapat berpengaruh positif untuk sektor properti.

"Sektor properti sudah turun sehingga ada peluang naik apalagi suku bunga akan turun. Ini akan bagus untuk sektor perbankan dan properti,” kata Rudiyanto.

Adapun saham yang dicermati antara lain saham PT Summarecon Agung Tbk (SMRA) dan PT Ciputra Development Tbk (CTRA).

Sementara itu, Nafan memilih sejumlah saham untuk dicermati pelaku pasar antara lain PT Astra International Tbk (ASII), PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), PT Indo Tambangraya Megah Tbk (ITMG), PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM). Selain itu, PT United Tractor Tbk (UNTR) dan PT Waskita Karya Tbk (WSKT).

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

  • Saham adalah hak yang dimiliki orang (pemegang saham) terhadap perusahaan berkat penyerahan bagian modal sehingga dianggap berbagai dalam pe
    Saham
  • IHSG
  • Pemilu