Sukses

Sambal Matah, Kuliner Bali yang Unik dan Menyegarkan

Serai yang diiris halus menambah dimensi rasa dengan aroma citrus yang menyegarkan, sedangkan daun jeruk purut menambahkan sentuhan wangi yang khas.

Liputan6.com, Jakarta - Sambal matah adalah salah satu warisan kuliner Indonesia yang berasal dari Bali. Berbeda dengan jenis sambal lainnya yang biasanya dimasak, sambal matah disajikan mentah, memberikan kesegaran dan keunikan rasa yang sangat khas.

Bahan-bahan segar seperti bawang merah, cabai, serai, dan daun jeruk purut dicampur dengan minyak kelapa dan perasan jeruk limau, menciptakan harmoni rasa yang menggugah selera.

Bahan utama sambal matah adalah bawang merah dan cabai rawit. Bawang merah yang diiris tipis memberikan aroma yang kuat dan rasa manis yang lembut, sementara cabai rawit menambahkan sensasi pedas yang tajam.

Kombinasi ini memberikan dasar rasa yang seimbang antara manis dan pedas. Serai yang diiris halus menambah dimensi rasa dengan aroma citrus yang menyegarkan, sedangkan daun jeruk purut menambahkan sentuhan wangi yang khas.

Keunikan sambal matah juga terletak pada penggunaannya yang serbaguna. Sambal ini bisa dijadikan pelengkap untuk berbagai hidangan, mulai dari ayam betutu, sate lilit, hingga ikan bakar.

Sensasi segar yang dihasilkan sambal matah mampu meningkatkan cita rasa hidangan utama tanpa mendominasi rasa asli bahan makanan tersebut. Hal ini membuat sambal matah sangat digemari, tidak hanya oleh masyarakat Bali, tetapi juga oleh pecinta kuliner dari berbagai daerah di Indonesia.

Selain itu, sambal matah juga dikenal karena proses pembuatannya yang sederhana, tetapi penuh dengan detail. Tidak ada teknik memasak yang rumit, tetapi setiap bahan harus diolah dengan tepat untuk menjaga kesegarannya.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Kekayaan Kuliner

Irisan bawang dan cabai harus tipis dan merata, serai dan daun jeruk harus dipotong halus agar aromanya keluar sempurna. Penggunaan minyak kelapa yang baik juga sangat penting, karena minyak inilah yang menyatukan semua bahan menjadi sambal yang lezat.

Faktor kesehatan juga menjadi daya tarik sambal matah. Karena tidak melalui proses memasak, vitamin dan nutrisi yang terkandung dalam bahan-bahan segar ini tetap terjaga.

Bawang merah mengandung antioksidan dan vitamin C, cabai kaya akan vitamin A dan C, sementara serai dikenal memiliki sifat anti-inflamasi. Oleh karena itu, sambal matah tidak hanya menambah kelezatan pada makanan, tetapi juga memberikan manfaat kesehatan bagi yang mengonsumsinya.

Pada akhirnya, sambal matah adalah bukti keanekaragaman kuliner Indonesia yang kaya akan rasa dan tradisi. Kesederhanaannya dalam pembuatan namun kompleksitas rasanya mencerminkan filosofi kuliner Bali yang menghargai keseimbangan alam dan cita rasa.

Sambal matah tidak hanya menjadi pelengkap makanan, tetapi juga merupakan representasi dari kekayaan budaya dan kuliner Indonesia yang patut dilestarikan.Dengan popularitasnya yang terus meningkat, sambal matah kini telah melampaui batas geografis Bali dan menjadi bagian integral dari kuliner modern Indonesia.

Restoran-restoran di berbagai kota besar di Indonesia bahkan mancanegara mulai menyajikan sambal matah sebagai salah satu menu andalan mereka. Hal ini tidak hanya menunjukkan bahwa sambal matah memiliki rasa yang universal, tetapi juga memperlihatkan betapa pentingnya peran kuliner dalam memperkenalkan budaya Indonesia kepada dunia.

 

Penulis: Belvana Fasya Saad

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.