Sukses

Mantan Petugas Lapas Riau Terlibat Jaringan Narkoba Dipindah ke Nusakambangan

Pekanbaru - Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) Riau akan memindahkan sejumlah mantan petugas lembaga pemasyarakatan (Lapas) di provinsi ini yang kini berstatus narapidana karena terlibat jaringan narkoba ke Lapas Nusakambangan.

"Kami masih menunggu persetujuan dari Bapak Dirjenpas, rencana ada enam orang yang akan dipindahkan," kata Kepala Kanwil Kemenkumham Riau Ibnu Chuldun kepada ANTARA di Pekanbaru, Kamis.

Meski begitu, ia mengatakan instruksi dari DirjenpasKemenkumham sudah diterimanya bahwa pegawai yang saat ini menjalani hukuman sebagai narapidana narkoba harus dipindahkan semuanya ke Lapas Nusakambangan. Lapas Nusakambangan selama ini dikenal sebagai penjara paling ketat di Indonesia, yang berlokasi di sebuah pulau di kawasan selatan Pulau Jawa.

"Dirjenpas memerintahkan kami, kalau ada pegawai yang saat ini masa pidana sebagai narapidana narkoba, pindahkan semuanya ke Nusakambangan. Tinggal menunggu persetujuan dari Dirjenpas, langsung berangkat ke Nusakambangan," katanya.

Ia mengatakan tindakan tegas itu merupakan upaya nyata dari Kemenkumham untuk memberantas jaringan narkoba dari balik penjara. Selain itu, untuk pertama kalinya di Provinsi Riau juga akan memiliki Blok Pengendali Narkoba (BPN) dengan pengawasan super ketat.

 

2 dari 3 halaman

Pengaktifan BPN di Lapas Kelas IIA Pekanbaru

Lapas Kelas IIA Pekanbaru mulai menggunakan BPN yang diawasi 24 jam dan menggunakan kamera pengawas atau CCTV khusus, guna memberantas tindak kejahatan narkoba yang dikendalikan oleh narapidana dari dalam penjara.

Ia mengatakan pengaktifan BPN merupakan terobosan baru yang mendapat persetujuan dari DirjenpasKemenkumham, setelah Kanwil Kemenkumham Riau mendapat informasi nama-nama narapidana yang diduga kuat masih mengendalikan jaringan narkoba dari Polda Riau dan Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Riau.

"BPN yang memiliki fasilitas khusus seperti CCTV dalam kamar yang diawasi petugas BPN selama 24 jam penuh. Narapidana penghuni BPN juga dilarang membawa perlengkapan apapun termasuk pakaian yang disediakan oleh pihak lapas. Selain itu, selain petugas khusus BPN yang sudah melewati penilaian dan pelatihan, petugas lapas lainnya dilarang memasuki BPN," katanya.

Selain petugas khusus BPN, lanjut dia, warga binaan yang dipindahkan ke BPN juga telah melewati proses penilaian yang dilakukan petugas dari Balai Pemasyarakatan (Bapas) Pekanbaru. Saat ini sudah ada 15 narapidana yang menghuni BPN.

3 dari 3 halaman

Simak Video Pilihan Berikut Ini: