Sukses

Cerita Perlawanan Cirebon dan Terbunuhnya Sultan Kasepuhan Matangaji

Liputan6.com, Cirebon -- Budayawan dan Keraton Kasepuhan menyayangkan rusaknya situs Sultan ke VI Keraton Kasepuhan Cirebon Pangeran Matangaji oleh pengembang perumahan. 

Mereka mengecam dan menuntut pengembang agar bertanggungjawab terhadap perusakan situs itu. Pemerintah Kota Cirebon diketahui telah memberhentikan aktivitas proyek pengembangan perumahan lantaran belakangan diketahui tidak berizin.

Seiring dengan upaya menata kembali situs yang rusak tersebut, tidak semua orang tahu bagaimana kiprah Sultan Matangaji semasa hidupnya berjuang melawan penjajah Belanda.

Filolog Cirebon Rafan S. Hasyim mengatakan, era Sultan Matangaji dianggap merupakan puncak dari perlawanan Cirebon terhadap Belanda. Sultan Matangaji memerintahkan khalifah raja untuk membangun pesantren di seluruh kawasan Cirebon seperti Desa Balerante, Pesantren Buntet yang didirikan Mbah Mukoyim, hingga memiliki keturunannya di daerah Gedongan, Benda Kerep.

"Termasuk Abdullah Lontang Jaya di Majalengka keturunannya di Kempek, Arjawinangun, Winong. Ki Jatira di Ciwaringin yang ada keturunan Pangeran Arya Wijaya Negara," ujar pria yang akrab disapa Opan Safari, Kamis (20/2/2020).

Menurut catatan sejarah Cirebon, rintisan perjuangan dimulai dari Sultan Tajul Asikin Amirzena Zainuddin (1753-1773). Sang Sultan mengawali perlawanan terhadap Belanda.

Dia menuturkan, Sultan Asikin Amirzena selalu mengkritisi perjanjian antara sultan-sultan Cirebon dengan Belanda yang intinya merugikan Sultan Cirebon.

"Sultan Amirzena juga yang merintis perjuangan dengan pola gerilya. Merintis pembangunan Gua Sunyaragi, merintis pembangunan Astana Gunung Jati," katanya.

2 dari 3 halaman

Rintisan Perlawanan

Namun, setelah Sultan Amirzena Wafat tanpa diketahui perannya oleh Belanda, kekuasaan dilanjutkan kepada anaknya yakni Sultan Muhammad Sofiudin (Matangaji) yang memiliki nama kecil Amir Siddiq (1773-1786).

Sultan Matangaji secara terang-terangan melawan Belanda, melanjutkan pembangunan Gua Sunyaragi yang dilengkapi tempat pembuatan senjata, tempat latihan perang hingga membuat benteng pendem atau bunker.

"Saat itu teknologi Gua Sunyaragi sudah terbilang maju karena memiliki sistem sirkulasi udara, sirkulasi air yang rumit teknologi maju. Termasuk situs yang dirusak itu jadi pintu keluar Sultan Matangaji saat Gua Sunyaragi dikejar Belanda," ungkap Opan.

"Belanda mengenal Gua Sunyaragi sebagai istana musim panas atau istilahnya tempat dugem (dunia gemerlap) para Sultan dengan haremnya. Padahal sebenarnya memang dirancang untuk perlawanan," sambung Opan.

Namun, di tengah membangun kekuatan perlawanan, pembangunan kekuatan di Gua Sunyaragi tercium oleh Belanda. Singkat cerita Belanda menyerang dan membombardir Gua Sunyaragi.

Terjadilah perundingan antara Belanda dan Sultan Matangaji sembari mendirikan pesntren di kawasan Sumber sebagai perlawanan.

"Seiring berjalannya waktu terjadilah perang gerilya. Santri bisa melawan apabila mereka sudah matang dalam mengaji. Itu yang menjadi asal usul nama Sultan Matangaji karena mengajinya matang," Opan menjelaskan.

Dalam perang gerilya tersebut, Belanda selalu kalah sehingga akhirnya menggelar perundingan kembali yang dimediasi oleh pengurus kuda istana bernama Ki Muda. Opan mengatakan, Ki Muda adalah adik ipar Sultan Matangaji.

3 dari 3 halaman

Terbunuhnya Matangaji

Namun, ketika perundingan berlangsung, Sultan Matangaji dikhianati dan Belanda pun menghabisi seluruh pasukan yang dipimpin oleh Sultan Matangaji.

Beruntung, saat itu Belanda tak mampu menghabisi nyawa Sultan ke V Keraton Kasepuhan itu. Belanda memutuskan untuk mengurung Sultan Matangaji.

Di tengah pengurungan itu Matangaji dikhianati oleh Ki Muda. Sebelum Matangaji terbunuh oleh senjatanya sendiri, dia terlebih dahulu salat sunah meminta petunjuk apakah perjuangan dilanjutkan.

"Sultan Matangaji hanya bisa dibunuh dengan senjatanya sendiri. Perjuangan dianggap berakhir dan Matangaji dibunuh oleh Ki Muda di Pintu Ukir Keraton Kasepuhan dan Ki Muda diangkat oleh Belanda menggantikan Matangaji," tutur dia.

Namun, kepergian Sultan Matangaji membuat Pangeran Raja Kanoman menggalang perlawanan. Beberapa yang memimpin perlawanan terhadap Belanda yakni Bagus Arsitem (Pangeran Sukmadiningrat), Bagus Rangin (Pangeran Atas Angin), Bagus Serit (Pangeran Syakroni).

Perlawanan terpusat di Desa Kedondong Kecamatan Susukan pada April sampai September tahun 1818.

"Belanda ditantang untuk datang ke Desa Kedondong. Tapi para pemimpin perang sudah siapkan strategi dan jebakan. Selama beberapa hari perang di situ Belanda kalah terus," Opan mengisahkan.

Pada peperangan itu, Belanda terus dikalahkan oleh pasukan yang dipimpin Ki Bagus Rangin. Ki Bagus Rangin memimpin kurang lebih 7.000 pasukan yang merupakan para santri-santri terlatih.

Dalam puncak perang gerilya tersebut, Belanda selalu kalah dan merugi hingga kurang lebih 7500 gulden. Hingga akhirnya Belanda pun mengeluarkan sayembara untuk mencari dan membunuh Ki Bagus Rangin dan Bagus Serit dengan bayaran 2500 gulden per kepala.

"Di Perang Kedongdong Belanda rela menyewa pasukan Madura tapi anehnya para pasukan Madura membelot dan justru bergabung dengan Cirebon," sebut dia.

 

Saksikan video pilihan berikut ini: 

Loading