Sukses

Viral Bayi Tewas Tersetrum Charger HP di Indramayu, Ini Faktanya

Liputan6.com, Indramayu - Rasa sesal menyelimuti pasangan Madyani dan Andarwati warga Blok Roma Desa Bulak Kecamatan Jatibarang Kabupaten Indramayu. Mereka harus mengikhlaskan kepergian anak ketiganya Arfan.

Video kesedihan orangtua Arfan itu sebelumnya sempat viral di media sosial. Sang ibu menangis histeris sambil menggendong Arfan yang berusia 10 bulan dalam kondisi tak bernyawa.

Dalam video yang beredar di media sosial itu, tertulis keterangan bahwa Arfan meninggal akibat tersetrum kabel charger ponsel. Namun, faktanya bukan.

"Setelah ditelusuri bukan karena charger ponsel tapi karena tersengat aliran listrik dari kabel mesin roti," kata Kapolres Indramayu AKBP Yoris MY Marzuki beberapa waktu lalu.

Dari informasi yang didapat, kejadian tersebut terjadi pada tanggal 8 Oktober 2019. Arfan diduga memegang kabel mesin pembuat roti yang sudah terkelupas hingga tersengat aliran listrik dan meninggal dunia.

Pada waktu yang bersamaan, orangtua korban tengah tertidur dan tidak menyadari sang anak sedang mainan kabel yang masih teraliri listrik.

"Orangtua korban mendengar anaknya jatuh dan kesetrum langsung berteriak dan menangis lalu dibawa ke Puskesmas Jatibarang Kabupaten Indramayu," ujar dia.

Namun, setibanya di Puskesmas Jatibarang, Arfan sudah meninggal dunia. Tangisan ibu korban pecah dan histeris sembari menggendong anaknya yang sudah tiada.

2 dari 2 halaman

Pengusaha Roti

Dalam video berdurasi 39 detik itu, sang ibu terus menangis sambil mengendong dan menggoyangkan tubuh anaknya. Ia berusaha agar anaknya bisa kembali hidup.

"Orangtua korban menerima ikhlas dan membuat pernyataan atas kejadian ini merupakan musibah. Korban kemudian dimakamkan di Kabupaten Kuningan," ujar dia.

Dari informasi yang didapat, orangtua Arfan juga merupakan pengusaha roti. Mereka memiliki mesin pembuat roti. Keduanya juga dikenal baik dengan tetangga di lingkungan sekitar.

"Suka bagi-bagi roti kalau ada hajatan atau ada yang meninggal," ujar tetangga Madyani yang meminta tidak disebutkan namanya itu.

Saksikan video pilihan berikut ini: 

Loading
Artikel Selanjutnya
Kisah Fadiroh, TKI Asal Indramayu yang Hilang 13 Tahun di Malaysia
Artikel Selanjutnya
Biksu Misterius di Balik Temuan Susunan Batu Berbentuk Candi