Sukses

Ayo Galang Dana Bantu Korban Kebakaran Suku Badui!

Liputan6.com, Serang - Perwakilan jurnalis yang bertugas di Banten, menggalang bantuan dana untuk meringankan masyarakat Suku Badui Luar yang jadi korban kebakaran pada Kamis, (12/9/2019).

Bagi yang ingin berdonasi untuk masyarakat Suku Badui di Leuwidamar, Kabupaten Lebak, Banten, bisa mengirimkan bantuannya ke Bank Mandiri atas nama Yandhi Deslatama, di nomor rekening 163-000-122-0329. Tentunya setelah mentransfer harus mengkonfirmasi ke nomor yang bersangkutan di 082122370115. Konfirmasi itu sebagai bentuk tanggung jawab penggalang dana ke publik.

"Insha Allah akan kita salurkan ke masyarakat Badui yang terkena korban kebakaran kemarin. Berapapun nilainya, tentunya meringankan bebas sesama," kata Yandhi, salah satu perwakilan jurnalis di Banten, Jumat (13/09/2019).

Bantuan itu tentu sangat bermanfaat bagi warga Badui. Lantaran mereka selama ini menjaga keseimbangan alam, mereka hidup dari alam tanpa merusak ekosistemnya. Tentu menjadi tanggung jawab bersama untuk menjaga kelestarian alam dan membantu sesama.

"Merek warga Badui selalu menjaga kelestarian alam, merusak alam pun tak berani mereka. Sudah sepantasnya kita membantu," ujarnya.

Sebelumnya sempat diberitakan bahwa sekitar 40 rumah dan puluhan lumbung padi warga Suku Badui terbakar pada Kamis, 12 September 2019. Akibatnya mereka kehilangan tempat tinggal dan harus menumpang ke rumah tetangga maupun saudaranya.

Kebakaran di pemukiman Suku Badui Luar, Kampung Kadu Gede, Desa Kaneke, Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak, Banten, memakan dua korban luka. Korban pertama menderita luka bakar ringan bernama Sana (60) dan korban pingsan bernama Jakam (65).

Sana terkena sambaran api saat memadamkan kebakaran dirumahnya. Begitupun Jakam, terlalu banyak menghirup asap api kebakaran hingga sesak nafas dan pingsan.

"Yang di tandu tadinya mau madamin api, dia enggak kuat, kepanasan, pingsan, kekurangan napas dia. Dibawa ke Puskesmas Ciboleger," kata Camat Leuwidamar, Rosid, melalui sambungan selulernya, Kamis (12/09/2019).

Kebakaran siang hari itu terjadi saat perkampungan sepi dari kaum pria yang sedang pergi ke ladang untuk bercocok tanam. Hanya tersisa kaum wanita yang menjaga rumah dan memasak.

Saat kebakaran, kaum wanita berteriak meminta pertolongan, hingga terdengar kaum pria yang ladangnya tak jauh dari lokasi kebakaran. Alhasil, hanya ada sekitar lima pria yang memadamkan api dengan alat seadanya, seperti menyiram air hingga memukul api dengan daun pisang ataupun daun kelapa.

"Ahirnya enggak bisa dipadamin, cuma ada lima orang yang madamin, enggak kekejar kan, kejadian di gunung, anginnya kencang," terangnya.

2 dari 2 halaman

Simak juga video pilihan berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Kebakaran di Perkampungan Suku Badui, Puluhan Rumah Hangus