Sukses

BERITA TERKINI:JELANG PENGUMUMAN KABINET JOKOWI JILID 2

Reka Ulang Detik-Detik Pembunuhan Tukang Parkir di Palembang

Liputan6.com, Palembang - Kasus pembunuhan MY yang berprofesi sebagai tukang parkir di toko roti di Jalan Dempo Kelurahan 15 Ilir Kecamatan Ilir Timur (IT) I Palembang, dilakoni tersangka RR (22), AL (20) dan rekannya RK yang masih buron.

Ketiga tersangka itu melakukan penganiayaan terhadap MY, pada hari Senin (15/10/2018), di tempat kerja korban. Dua dari tiga tersangka berhasil ditangkap di Kota Medan, Sumatera Utara (Sumut) setelah hampir satu tahun menjadi buronan.

RR dan AL merupakan kakak beradik yang berkomplot menghabisi nyawa korban. Mereka memperagakan reka ulang pembunuhan korban di Polsek IT I Palembang, pada hari Kamis (28/8/2019) siang.

Menurut Kapolsek IT I Palembang Kompol Edi Rahmat, tindak pidana penganiayaan yang menyebabkan korban meninggal dunia ini, karena dendam masalah utang piutang uang parkir.

“Reka ulang digelar untuk mempermudah proses penyelidikan sebelum kasusnya dilimpahkan ke kejaksaan. Dari hasil reka ulang, penyidik akan mendapat gambaran tentang kejadian sebenarnya,” ujarnya, Jumat (29/8/2019).

Sebanyak 12 adegan diperagakan kedua tersangka kakak beradik ini, sedangkan korban dilakoni oleh anggota kepolisian.

Kejadian berawal saat korban bersama saksi Rio, sedang duduk mengobrol di lokasi kejadian. Lalu datang ketiga pelaku berboncengan mengendarai satu unit sepeda motor.

RR yang menjadi eksekutor, langsung turun dari sepeda motor sembari memegang sebilah pisau mendekati korban.

Melihat senjata tajam (sajam) di tangan RR, membuat korban takut dan berlari menjauhi tersangka. Setelah berlari sejauh empat meter, korban berhenti dan adu fisik dengan RR tidak terelakkan.

Tersangka RR lalu menghunuskan pisau tajam ke perut korban, seketika tubuh MY tersungkur ke aspal di Jalan Dempo Palembang. Korban yang masih tersadar, sempat menendang tersangka RR hingga terjatuh.

“Saksi Rio dan Andre menghentikan aksi RR yang kembali ingin menganiaya korban. Ketiga tersangka langsung kabur dengan mengendarai sepeda motor,” ucapnya.

 

2 dari 2 halaman

Buru Tersangka Lainnya

Melihat kondisi korban yang penuh bersimbah darah, para saksi dan warga setempat langsung melarikan MY ke Rumah Sakit (RS) AK Gani di Jalan Merdeka Palembang.

Diduga karena kehabisan darah, korban akhirnya meninggal dunia di rumah sakit. Setelah menangkap tersangka ini, aparat kepolisian masih memburu satu lagi tersangka yaitu RK yang hilang tanpa jejak.

“Anggota kita masih melakukan pengejaran terhadap salah satu tersangka. Atas perbuatan kriminal ini, para tersangka akan dijerat Pasal 351 ayat 3 KUHP Jo Pasal 56 KUHP, tentang penganiayaan yang menyebabkan korban meninggal dunia,” katanya.

Sementara itu, untuk menjaga kondusifitas di Kota Palembang terutama di sektor lalu lintas (lalin), Polresta Palembang menggelar operasi Patuh Musi 2019 yang dilakukan selama 14 hari hingga 11 September 2019.

Wakapolresta Palembang AKBP Andes Purwanti mengatakan, kegiatan ini dilakukan untuk menekan angka pelanggaran yang dilakukan warga Palembang, khususnya yang menggunakan kendaraan roda dua dan roda empat.

"Ini menjadi konsekuensi karena meningkatnya juga jumlah populasi penduduk, yang tentunya membutuhkan kendaraan untuk mobilitas. Apalagi di era digital perkembangan tranportasi order angkutan publik hanya lewat ponsel,"ucapnya.

Dia berharap anggota terus mengemban amanah undang undang nomor 22 tahun 2009 lalu lintas. Yaitu memelihara keamanan, keselamatan, kelancaran serta ketertiban lalu lintas. Serta meningkatkan kualitas, keselamatan dan menurunkan tingkat fatalitas korban kecelakaan.

Loading
Artikel Selanjutnya
Kualitas Udara Masih Level Berbahaya, Siswa Palembang Kembali Diliburkan
Artikel Selanjutnya
Kabut Asap Masih Pekat, Sekolah di Palembang Perpanjang Libur