Sukses

Efek Negatif Buka Tutup Spion Elektrik Secara Manual

Liputan6.com, Jakarta - Mobil keluaran terbaru saat ini banyak yang mengadopsi retractable mirror alias spion elektrik. Spion model ini lebih memudahkan dalam hal pengaturan atau mencari posisi yang sesuai kebutuhan.

Namun, salah satu kebiasaan yang masih sering dilakukan pengguna mobil, adalah melipat atau membuka spion elektrik ini secara manual.

Seperti dilansir laman resmi Auto200, jika terlalu sering melakukan hal tersebut, makan akan berdampak negatif pada motor spion elektrik yang akan cepat rusak.

"Seharusnya dibuka atau ditutup secara otomatis, kalau sesekali tidak masalah. Tetapi, jangan terlalu sering karena efeknya sangat buruk sekali," ujar Suparna, Kepala Bengkel Auto2000 Cilandak, Jakarta Selatan.

Lanjut Suparna, apabila sudah rusak atau macet, tidak disarankan untuk diservis karena dalam jangka waktu beberapa waktu ke depan akan rusak lagi.

2 dari 2 halaman

Segera Bawa ke Bengkel

Jadi, sebaiknya apabila mengalami masalah langsung dibawa ke bengkel resmi untuk ditangani mekanik.

"Biasanya kalau normal umurnya cukup panjang, bisa di atas lima tahunan. Asalkan jangan terlalu sering membuka-tutup daun atau telinga spionnya secara manual," tambah Suparna.

Suparna menyarankan agar pemilik mobil yang punya fitur spion retract untuk disiplin menutup dan membuka spion menggunakan tombol.

Tujuannya agar menjaga motor penggerak spion itu tetap optimal. Biasanya, kendaraan dengan fitur tersebut memang berada di varian kelas menengah hingga tinggi.