Sukses

Kasus Novel Baswedan Absen di Debat Pilpres, Muncul di Konferensi Pers

Liputan6.com, Jakarta - Kasus penyerangan penyidik KPK Novel Baswedan absen di materi debat Pilpres 2019.

Namun, hal itu menyeruak di luar arena perdebatan dan muncul di konferensi pers yang menghadirkan badan pemenangan kedua kubu.

Adalah Direktur Debat Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga, Sudirman Said, yang menyebutkan hal itu. Dalam konferensi pers yang digelar di Gedung Bidakara, Jakarta Selatan, Kamis (17/1/2019), mantan Menteri ESDM ini menyinggung kinerja penegakan hukum dan HAM di era Jokowi-JK.

Dalam paparannya, Sudirman menyebut bahwa periode pemerintahan saat ini, korupsi, penegakan hukum, terorisme dan HAM menunjukan tanda mencemaskan.

"Ada 4 kepala lembaga negara ditangkap, ratusan pejabat publik tertangkap tangan, 4 tahun memperkuat KPK kok tidak terjadi, bahkan diperlemah, terakhir serangan terhadap Novel Baswedan," kata Sudirman.

Sementara Ketua Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma'ruf Amin mengatakan, apa yang disampaikan Jokowi-Ma'ruf menebarkan semangat optimisme yang sudah dibangun 4 tahun masa kepemimpinan.

"Ini menjadi pondasi kemajuan Indonesia," ujar Erick Thohir.

Erick juga memaparkan bagaimanan sikap KH Ma'ruf Amin yang sangat mumpuni dalam memberikan solusi pemberantasan terorisme.

"Alhamdulliulah sebagai seorang kiai besar, jawaban beliau jawaban yang sangat positif," ujar Erick.

Loading
Artikel Selanjutnya
VIDEO: Segmen VI Debat Capres Cawapres 2019
Artikel Selanjutnya
Jokowi Persilakan Prabowo Urus Izin Usaha 2 Jam Beres