Sukses

BERITA TERKINI:JELANG PENGUMUMAN KABINET JOKOWI JILID 2

Cerita Yenny Wahid soal Jokowi Berwudu di Tengah Perairan Natuna

Liputan6.com, Bangkalan - Deklarasi Ulama Madura dukung Jokowi-Ma'ruf di Kabupaten Bangkalan, Jawa Timur, Rabu, 19 Desember 2018 tidak lepas dari sosok Yenny Wahid, putri almarhum Abdurrahman Wahid atau Gus Dur.

Belum jelas apa peran Yenny, tapi poster sketsa wajahnya dengan tulisan Wahid for Jokowi bertebaran di luar dan di dalam di tempat deklarasi. Yenny Wahid kini menjadi tim sukses Jokowi-Ma'ruf dengan gerbongnya Jaringan Kader Gusdur.

Yenny pun mendapat panggung orasi. Dalam pidatonya, Yenny Wahid menyebut karakter Jokowi cocok dengan karakter orang Madura yang dikenal pemberani, ulet, kuat, dan perkasa.

"Pak Jokowi posturnya memang kurus, tapi jiwanya kuat dan perkasa, sama dengan karakter orang Madura," kata Yenny, Rabu.

Yenny kemudian memberi contoh betapa kuatnya pribadi Jokowi. Dia menceritakan soal perairan Natuna yang sempat dikabarkan akan diklaim oleh Pemerintah Tiongkok.  Cerita ini sekaligus menguji benarkan tudingan yang menyebut Presiden Jokowi antek asing.

Kata Yenny, ketika perairan Natuna jadi perhatian nasional. Jokowi naik kapal perang ke perairan Natuna. Di tengah samudera itu Jokowi sempat berwudu dengan air perairan Natuna.

Bagi Yenny, apa yang dilakukan Jokowi menegaskan sikap bahwa Natuna adalah wilayah Indonesia dan  dia akan menjaga kedaulatan NKRI. "Sosok yang begitu kuat, kok disebut antek asing," ujar Yenny Wahid.

2 dari 2 halaman

Program Rakyat Kecil

Yenny juga mengemukakan banyak fakta lain yang cukup untuk mementahkan tudingan Jokowi antek asing.

"51 persen saham Freeport sudah dikuasai Indonesia. Blok Mahakam dan blok migas lain sudah dikuasai pertamina, apakah ini yang kalian sebut antek asing?" katanya.

Selain soal ketegasan, Yenny Wahid juga menilai program Jokowi sangat menyentuh langsung kepentingan masyarakat kecil. Dia menyebut Jokowi telah membangun 700 ribu lebih jembatan, sehingga anak-anak bisa bersekolah dengan nyaman. Juga lebih dari 3.000 posyandu telah dibentuk di desa-desa selama lima tahun Jokowi jabat Presiden.

"Pemimpin yang kuat, bukan yang bicaranya berapi-api," kata Yenny disambut tepuk tangan hadirin. (Musthofa Aldo)

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Jaga Kinerja Sektor ESDM, Jokowi Diminta Tak Gonta-ganti Menteri
Artikel Selanjutnya
Meski Berat Tinggalkan Bisnis, Erick Thohir Siap Jadi Menteri Jokowi