Sukses

Golkar Ungkap Perbedaan Jokowi dan Prabowo Kelola Koalisi

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mengakui partai yang memiliki capres-cawapres lebih diuntungkan pada Pemilu 2019 karena dilaksanakan serentak dengan Pileg. Untuk itu, kata dia, Partai Gerindra dan PDI Perjuangan lebih diuntungkan.

Hal tersebut disanggah oleh Partai Golkar yang mengusung capres inkumben Joko Widodo atau Jokowi. Ketua DPP Golkar Ace Hasan Syadzily menganggap apa yang dirasakan SBY karena pasangan calon presiden yang diusung berasal dari partai yang sama.

"Tergantung siapa capresnya yang didukung. Mungkin itu berlaku bagi capresnya Prabowo yang juga Ketua Umum Partai Gerindra dan cawapres Pak Sandi yang juga kader Partai Gerindra," kata Ace ketika dihubungi, Minggu (11/11/2018).

Sedangkan Jokowi, meski diasosiasikan sebagai kader PDIP, memberi kesempatan semua partai koalisi untuk bersama-sama memenangkan Pileg 2019.

"Pak Jokowi mampu membangun kebersamaan dalam koalisi dan memberikan keleluasaan bagi koalisi untuk bersama-sama berkompetisi secara sehat di dalam internal koalisi," jelas Jubir TKN Jokowi-Ma'ruf itu.

Menurut Ace hal itu berkat posisi Jokowi bukan ketua umum di PDIP. Berbeda dengan Prabowo Subianto. Sehingga, Golkar juga dapat melakukan branding menggunakan figur Jokowi untuk pemenangan Pileg.

"Pak Jokowi bukanlah Ketua Umum partai yang memiliki asosiasi yang kuat dengan salah satu partai. Partai Golkar selalu berusaha untuk melakukan co-branding, misalnya dengan GOJO (Golkar Jokowi)," jelasnya.

2 dari 3 halaman

Tak Mampu Kelola Koalisi

Ace juga menyindir Prabowo yang dianggap tak mampu mengelola koalisi dengan baik. Sehingga muncul kekhawatiran yang disampaikan SBY.

"Intinya, ya tergantung siapa capresnya, kemampuan mengelola koalisi dengan sebaik-baiknya," pungkasnya.

 

Reporter: Ahda Bayhaqi

Sumber: Merdeka.com

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

  • Presiden Jokowi hibur anak-anak dengan atraksi sulap di peringatan Hari Anak Nasional, di Pekanbaru, Riau.
    Joko Widodo merupakan Presiden ke-7 Indonesia yang memenangi Pemilihan Presiden bersama wakilnya Jusuf Kalla pada 2014
    Jokowi
  • H. Prabowo Subianto Djojohadikusumo adalah seorang pengusaha, politisi, dan mantan perwira TNI Angkatan Darat.
    H. Prabowo Subianto Djojohadikusumo adalah seorang pengusaha, politisi, dan mantan perwira TNI Angkatan Darat.
    Prabowo
  • Pilpres 2019
Artikel Selanjutnya
Jokowi Dianugerahi Pini Sepuh dari Paguyuban Pasundan
Artikel Selanjutnya
Ulang Tahun, PSI Akan Undang Jokowi