Sukses

Mengawali Tahun, Mobil-Mobil Ini Sepi Peminat

Liputan6.com, Jakarta - Penjualan mobil dari pabrik ke dealer (wholesales) secara nasional berdasarkan data Gabungan Industri kendaraan bermotor Indonesia (Gaikindo) di awal 2018 tergolong tinggi dalam tiga tahun terkahir.

Kendati demikian, ternyata ada juga beberapa merek mobil yang jualannya jutsru tak selaris seperti yang dibayangkan. Pasalnya, masih menurut data Gaikindo, beberapa penjualan mobil ini tercatat kurang dari 100 unit di Januari 2018.

Akan tetapi jika diperhatikan secara menyeluruh, beberapa merek mobil ini ternyata pamornya memang tak begitu booming di Indonesia.

Tak hanya itu, perusahaan mobil ini juga rata-rata tidak memiliki pabrik produksi atau perakitan di Indonesia. Sebaliknya, mereka kebanyakan menjual produknya dengan status Completely Built Up (CBU).

Belum lagi, beberapa merek mobil yang dijual di Indonesia ini bukan berasal dari Jepang. Jika pun ada hal itu hanya Lexus. Akan tetapi merek mobil ini tergolong premium, yang artinya hanya bisa dibeli kalangan tertentu.

Dari sekian banyak mobil yang menurut data tak terlalu memuaskan, terdapat pula merek mobil premium Mercedes-benz.

Berbeda dengan kasus merek mobil lainnya, Mercy sebutan pabrikan tersebut diketahui memang tak mau membeberkan data penjualnya kepada Gaikindo. Alhasi, dari data Gaikindo Mercy tak melakukan transaksi penjualan alias nol, dan dengan begitu perusahaan asal Jerman ini kabarnya dipecat dari keanggotaan Gaikindo. lihat disini.

2 dari 2 halaman

Daftar Merek Mobil Kurang Laris

Adapun berikut ini adalah daftar merek mobil yang kurang memuaskan di Januari 2018:

  1. Proton 0 unit
  2. Mercedes-Benz 0 unit
  3. VW Caravelle 0 unit
  4. Peugeot 1 unit
  5. Audi 5 unit
  6. Lexus 5 unit
  7. MINI 18 unit
  8. Renault 20 unit
  9. VW 22 unit
  10. Sokon 23 unit
  11. KIA 70 unit
  12. Tata 72 unit
  13. Hyundai 79 unit
Loading
Artikel Selanjutnya
Ternyata Ini Mobil Daihatsu yang Paling Dicari Orang Indonesia
Artikel Selanjutnya
Andalkan 3 Model Saja, Datsun Tetap Optimistis Jualan di Indonesia