Sukses

Peringatan Konten!!

Artikel ini tidak disarankan untuk Anda yang masih berusia di bawah

18 Tahun

LanjutkanStop di Sini

Lagi Program Hamil? Coba Simak Tips dari Ahli Buat Meningkatkan Kesuburan

Liputan6.com, Jakarta Bagi pasangan yang baru menikah, hal yang sering membuat frustrasi, menguras tenaga, dan memilukan mungkin terkait ketidaksuburan. Namun, tidak perlu khawatir. Sebab, ada berbagai upaya yang bisa dicoba demi meningkatkan kesuburan tersebut.

Ketika hamil lebih sulit dari yang direncanakan, tidak sedikit orang yang kemudian mencari jawaban untuk lebih memahami lagi terkait usaha yang dapat dilakukan. Hal itu tentu demi meningkatkan peluang untuk hamil.

Jika Anda salah satu yang sedang berjuang, beberapa tips dari pakar ini mungkin bisa dicoba dan membantu meningkatkan kesuburan sehingga mempercepat proses kehamilan.

Apa itu Kesuburan?

“Kesuburan sering didefinisikan sebagai kemampuan untuk bereproduksi, atau menghasilkan keturunan,” kata Kepala Medis di platform kesehatan mental digital Seven Starling Amy Roskin seperti dilansir dari Forbes, Selasa (13/9/2022).

Infertilitas—kebalikan dari kesuburan—didefinisikan oleh American College of Obstetricians & Gynecologists (ACOG) sebagai tidak dapat hamil setelah satu tahun melakukan hubungan seksual secara teratur tanpa alat kontrasepsi.

Cara Meningkatkan Kesuburan

Jika Anda berjuang dengan masalah ketidaksuburan, kekecewaan karena tidak hamil mungkin membuat Anda ingin cepat mengambil tindakan. Untungnya, ada banyak hal yang dapat Anda lakukan, terutama dengan bantuan profesional medis.

Ada beberapa perubahan gaya hidup yang dapat Anda coba sehingga dapat meningkatkan kesuburan. Biasanya dokter spesialis kesuburan akan melakukan pengujian dan intervensi medis dengan cara yang dapat meningkatkan kesuburan dan peluang Anda untuk hamil, baik melalui IVF , IUI, atau melalui obat-obatan yang menginduksi ovulasi.

Roskin mencatat bahwa salah satu obat yang paling umum digunakan untuk menginduksi ovulasi adalah klomifen sitrat atau Clomid. “Clomiphene adalah pil yang bekerja dengan meningkatkan jumlah Follicle Stimulating Hormone (FSH) yang dikeluarkan oleh kelenjar pituitari. Ini dapat menyebabkan lebih banyak folikel berkembang di ovarium.”

Dia menambahkan bahwa obat oral lainnya disebut inhibitor aromatase. "Ini bertindak dengan menurunkan kadar estrogen untuk sementara, yang kemudian meningkatkan kadar FSH dan merangsang lebih banyak perkembangan folikel," katanya.

“Jika obat oral tidak bekerja, ada juga obat suntik yang mengandung FSH dan/atau LH (Luteinizing Hormone). Ini dapat memicu ovulasi pada orang yang tidak menanggapi obat oral.”

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Menjaga Kesuburan

Tetapi ketika berbicara tentang peningkatan kesuburan melalui perubahan gaya hidup, tidak ada satu cara pun yang terbukti benar untuk melakukannya. “Tidak ada diet atau rejimen olahraga yang jelas,” kata OB-GYN di Tufts Medical Center Chenchen Sun. “Namun, ada beberapa tips untuk menjaga dan menjaga kesuburan.”

Jika Anda telah mencoba untuk hamil selama satu tahun atau lebih (atau enam bulan atau lebih jika Anda berusia di atas 35 tahun), Sun menyarankan untuk mengunjungi OB-GYN Anda.

“Seringkali, ada pilihan pengujian dan pengobatan yang terjangkau yang dapat dilakukan di kantor OB-GYN umum Anda sebelum merujuk ke ahli endokrinologi reproduksi dan spesialis infertilitas (REI),” kata Sun.

Dia menambahkan, “Perawatan kesuburan dasar termasuk laboratorium hormonal untuk memeriksa cadangan ovarium Anda dan pencitraan untuk memeriksa rahim dan saluran Anda.”

Untuk pria, analisis air mani adalah bijaksana karena faktor infertilitas pria sangat umum terjadi, terjadi pada sekitar 50 persen pasangan yang mengalami kesulitan untuk hamil.

Dia menambahkan bahwa bagi orang yang memiliki menstruasi tidak teratur, ketidaksuburan dapat diobati dengan obat-obatan yang menginduksi ovulasi. “Jika perawatan kesuburan lebih lanjut diperlukan, pasangan dapat dirujuk ke REI. Beberapa negara bagian, seperti Massachusetts, dapat mencakup perawatan kesuburan lanjutan (IUI, IVF),” tuturnya.

 

3 dari 4 halaman

Cara yang Didukung Ahli

Selain cara-cara di atas, berikut ini tips dari ahli untuk membantu meningkatkan kesuburan.

1. Pertahankan Berat Badan yang Sehat

Kelebihan berat badan atau obesitas dapat menyebabkan seseorang memproduksi terlalu banyak estrogen. Hal ini dapat mengganggu ovulasi, dan kekurangan berat badan dapat menyebabkan tubuh berhenti membuat estrogen, yang juga dapat berdampak pada ovulasi.

“Anda ingin mempertahankan berat badan yang sehat melalui diet dan olahraga yang cukup, menghindari kedua ekstrem tersebut,” kata Sun. “Baik obesitas dan olahraga berlebihan serta penurunan berat badan dapat menyebabkan ketidakteraturan menstruasi yang dapat memengaruhi kesuburan di masa depan.”

Orang bisa subur pada banyak bobot yang berbeda tetapi ekstrem seperti berat badan rendah dan obesitas dapat meningkatkan kemungkinan infertilitas. Fokus pada kesehatan secara keseluruhan dan bicarakan dengan dokter Anda tentang tujuan untuk situasi pribadi Anda.

2. Olahraga Sedang

Partisipasi dalam olahraga ringan telah terbukti meningkatkan kesuburan wanita dan pria. Satu penelitian terhadap lebih dari 4.000 wanita di Norwegia menemukan bahwa gerakan hingga tiga jam per minggu membantu mengatur siklus menstruasi dan meningkatkan kesuburan. Namun, berolahraga terlalu intens telah dikaitkan dengan penurunan kesuburan.

3. Hindari Tembakau dan Terlalu Banyak Alkohol

Baik tembakau dan alkohol dapat berdampak negatif pada kesuburan, menurut Sun. Secara keseluruhan, studi klinis menemukan bahwa merokok dikaitkan dengan penurunan kesuburan.

Jika berharap untuk hamil, kata Sun, Anda harus bijaksana untuk membatasi alcohol. Peningkatan tingkat penggunaan alkohol dikaitkan dengan penurunan kesuburan pada pria dan wanita. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa tidak ada jumlah alkohol yang disarankan untuk orang dewasa yang lebih muda karena tidak membawa manfaat kesehatan.

 

4 dari 4 halaman

Cara Lainnya

4. Konsumsi Multivitamin

Jika Anda kekurangan vitamin tertentu, itu dapat mengganggu ovulasi. Sebuah studi tahun 2008 menemukan bahwa infertilitas yang tidak disengaja dapat dihindari sebanyak 20 persen dari waktu jika wanita mengonsumsi multivitamin setidaknya tiga kali per minggu.

Penelitian telah menemukan bahwa vitamin B, seperti vitamin B1, B2, B6, B12, asam folat, dan niasin berbanding terbalik dengan infertilitas ovulasi. Jadi, dapat dikorelasikan dengan infertilitas. Kebanyakan multivitamin mengandung vitamin ini, seperti halnya vitamin prenatal.

Roskin menjelaskan, “Vitamin prenatal memiliki asam folat, yang dapat membantu mencegah jenis cacat lahir serius yang disebut 'cacat tabung saraf'.”

5. Mengelola Stres

Mengelola stres dapat membantu meningkatkan kesuburan, kata Sun. "Bekerja pada manajemen stres dan pengurangan," katanya.

Roskin menambahkan bahwa tampaknya ada hubungan antara stres dan infertilitas, tetapi tidak ada banyak penelitian yang menunjukkan mengapa hal ini terjadi.

"Infertilitas jelas merupakan sumber stres, tetapi bagaimana stres menyebabkan infertilitas kurang jelas," katanya. “Terapi perilaku kognitif (CBT) bisa efektif di sini dan sangat kurang dimanfaatkan oleh orang-orang dengan tantangan kesuburan.”

6. Waspadai Racun Lingkungan

Terkadang, racun lingkungan dapat mengganggu kesuburan, kata Sun. “Waspadalah terhadap racun lingkungan yang terpapar di tempat kerja atau di tempat lain yang dapat memengaruhi kesuburan, seperti logam berat dan pestisida,” ujarnya.

Penting juga untuk berhati-hati dalam memilih produk rumah tangga yang Anda gunakan. “Pestisida telah dikaitkan dengan penurunan kesuburan, jadi cobalah untuk menghindari paparan,” kata Roskin.

Dia menambahkan bahwa triclosan, yang digunakan dalam banyak produk antibakteri, telah dikaitkan dengan penurunan kesuburan.

“Sebaiknya hindari produk yang mengandung ini, dan biasanya tertera di label. Phthalates adalah bahan kimia yang kadang-kadang digunakan dalam deterjen cucian beraroma. Mereka telah dikaitkan dengan ketidaksuburan dan yang terbaik adalah mencoba menghindarinya dengan menggunakan deterjen cucian bebas ftalat atau tanpa pewangi,” jelasnya.

Penelitian juga menunjukkan bahwa bisphenol A (BPA) dapat membahayakan kesuburan. Semakin banyak bukti menunjukkan BPA bisa berada di balik sejumlah masalah kesuburan termasuk sindrom disgenesis testis, penurunan kesuburan untuk pria dan hilangnya folikel pada wanita.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS