Sukses

5 Camilan Mengenyangkan dan Sehat Menurut Ahli Diet Nih, Mau Tahu?

Liputan6.com, Jakarta Saat hari-hari sibuk bekerja, sebagian orang terkadang membutuhkan camilan sebagai makanan penunda lapar. Namun, sebaiknya jangan sembarang makan camilan. Perhatikanlah kandungan nutrisi agar tetap baik untuk kesehatan tubuh.

Ini lebih penting dari yang Anda pikirkan. Seorang ahli diet mengatakan makanan ringan tidak boleh menggantikan makanan, tetapi sering kali diperlukan untuk menahan lapar.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, makan setiap tiga hingga empat jam dapat menjaga gula darah stabil yang selanjutnya dapat mencegah masalah kesehatan, seperti jantung. Selain itu, juga dapat membantu Anda mengontrol rasa lapar secara efektif selama seharian penuh.

“Yang sering saya lihat adalah orang yang pulang ke rumah dan belum makan seharian itu karena terlalu sibuk atau tidak sempat,” tutur Ahli Diet dan Terapis Nutrisi yang berbasis di New York Erica Leon seperti dilansir dari CNBC, Jumat (29/7/2022). “Ketika Anda menjadi ‘terlalu lapar’ tanpa menyadarinya, sangat sering Anda pergi ke sisi lain, yaitu makan berlebihan.”

Triknya tentu saja dengan menemukan camilan yang enak dan relatif sehat. Banyak camilan populer yang sarat dengan natrium dan gula berlebih . Itu biasanya baik-baik saja dalam jumlah sedang, tetapi mungkin bukan sesuatu yang harus dikonsumsi berulang kali setiap hari.

Jadi, inilah makanan yang bisa dijadikan sebagai camilan sehari-hari dan secara teratur disarankan oleh beberapa ahli diet dan ahli gizi.

Buah-buahan dengan selai kacang atau keju

Memasangkan buah favorit Anda dengan selai kacang atau keju bisa menjadi sumber protein yang bagus untuk membantu mengekang rasa lapar Anda di tengah hari, kata Leon. Bonusnya, kedua makanan itu adalah pasangan yang mudah untuk dicapai dengan barang-barang yang mungkin sudah ada di rumah Anda.

Jika sedang tidak memiliki buah segar, Anda bisa membelinya di pasar tradisional, kata Ahli Makanan dan Nutrisi dan Juru Bicara Akademi di Academy of Nutrition and Dietetics Kimberly Snodgrass.

“Pergi ke pasar lokal dan dapatkan nampan buah besar, dan pilih dari sana apa yang Anda inginkan,” kata Snodgrass. “Ini sudah dipotong-potong, dicuci sebelumnya, dan ini adalah camilan sehat yang tersedia untuk Anda.”

 

2 dari 2 halaman

Kacang-kacangan atau biji-bijian

Kacang-kacangan dan biji-bijian memberikan dua manfaat utama. Keduanya memiliki banyak protein dan dapat dengan mudah ditemukan.

Snodgrass sangat menyarankan untuk mengolah pistachio tawar karena mengandung lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda yang baik untuk jantung. Versi asin, katanya, mengandung terlalu banyak natrium.

Sementara untuk biji-bijian, kata Snodgrass, biji chia dan biji rami adalah makanan terbaik. Kedua jenis biji tersebut mengandung serat yang dapat menurunkan kolesterol. Selain itu, juga mengandung protein dari yogurt ala Yunani sehingga membuat camilan satu ini cukup mengenyangkan.

Snack bar

Snack bar menjadi salah satu suguhan cepat dan mudah untuk dibawa keluar. Leon mencatat bahwa snack ini tidak kedaluwarsa secepat makanan lain sehingga Anda dapat dengan mudah menyimpannya di meja untuk sementara waktu.

Hummus dan sayuran atau roti

Leon mengatakan memasangkan hummus dengan sayuran atau makanan berbasis roti, seperti biskuit atau roti pita. Makanan itu dapat menghasilkan kombinasi lemak, protein, karbohidrat, dan serat yang sehat untuk jantung.

Karbohidrat dan protein dapat membantu menjaga gula darah tetap stabil, kata Leon. CDC mencatat bahwa serat dapat menurunkan kolesterol dan potasium dalam sayuran dapat membantu tubuh mengatur cairan yang dibutuhkan untuk berfungsi dengan baik.

Jika digabungkan, kata Leon, kombinasi tersebut dapat memuaskan rasa lapar Anda untuk sementara waktu. Untuk memilih antara roti dan sayuran, dia menambahkan: Itu terserah preferensi pribadi Anda.

Air

Terkadang, otak atau perut Anda mungkin memberi tahu Anda bahwa Anda lapar. Padahal, pada kenyataannya, Anda mungkin hanya membutuhkan air, kata Snodgrass. Dia menyarankan untuk menyimpan air di meja dan minum sebelum bangun untuk mengambil camilan. Hal itu dilakukan untuk memeriksa apakah tubuh memperingatkan Anda akan rasa lapar atau haus.

“Biasanya, Anda akan melihat orang-orang berlarian untuk mendapatkan makanan ketika Anda harus memeriksa isyarat Anda dan berkata, ‘Tunggu sebentar, apakah saya punya air hari ini?’ Karena sering kali, ketika Anda merasa lapar, Anda benar-benar haus dan dehidrasi,” katanya.

Jika Anda masih lapar setelah minum air, baru ambil camilan.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati