Sukses

Tidur Siang Bisa Berisiko Terkena Darah Tinggi dan Stroke? Begini Menurut Penelitian

Liputan6.com, Jakarta Siapa yang tidak ingin menikmati waktu santai di siang hari dengan tidur. Namun, terlalu banyak atau sering tidur siang ternyata tidak baik.

Seringnya tidur siang rupanya bisa berisiko terkena darang tinggi atau stroke. Tidur Siang Bisa Berisiko Terkena Darah Tinggi dan Stroke? Begini Menurut Penelitian

Dilansir dari CNA Lifestyle, Selasa (26/7/2022), menurut sebuah studi baru, sering tidur siang berisiko lebih tinggi terkena tekanan darah tinggi atau stroke.

Menurut penelitian yang diterbitkan di sebuah jurnal American Heart Association Hypertension, orang yang biasanya tidur siang 12 persen lebih mungkin untuk mengembangkan tekanan darah tinggi dan 24 persen lebih rentan terhadap stroke daripada orang yang dilaporkan tidak pernah tidur siang.

Para peneliti dari China menemukan bahwa persentase yang lebih tinggi dari orang yang sering tidur siang adalah laki-laki. Alhasil mereka memiliki tingkat pendidikan dan pendapatan yang lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang tidak tidur siang atau tidak tidur siang.

Merokok, minum alkohol setiap hari, insomnia, mendengkur, dan suka begadang juga lebih sering dilaporkan sebagai atribut dari orang yang sering tidur siang.

Penelitian

Penelitian tersebut melibatkan partisipan yang berusia kurang dari 60 tahun. Seseorang yang biasanya tidur siang memiliki risiko 20 persen lebih tinggi terkena tekanan darah tinggi dibandingkan dengan orang-orang pada usia yang sama yang tidak pernah tidur siang.

Setelah usia 60, tidur siang yang biasa dikaitkan dengan risiko 10 persen lebih tinggi terkena tekanan darah tinggi dibandingkan dengan orang yang dilaporkan tidak pernah tidur siang.

“Hasil ini sangat menarik karena jutaan orang mungkin menikmati tidur siang yang teratur, atau bahkan setiap hari,” kata Ketua Departemen Anestesiologi di Universitas Xiangya Hospital Central South E Wang. Dia juga merupakan rekan dari penulis.

Tim peneliti menggunakan kedua analisis observasional peserta selama jangka waktu yang lama dan pengacakan Mendel - validasi risiko genetik - untuk menyelidiki apakah sering tidur siang dikaitkan dengan tekanan darah tinggi dan stroke iskemik. Penelitian ini adalah yang pertama dari jenisnya yang menggunakan kedua metode tersebut

Kemudian studi ini menggunakan informasi dari UK Biobank, database biomedis besar dan sumber daya penelitian yang berisi informasi genetik, gaya hidup, dan kesehatan yang dianonimkan dari setengah juta peserta Inggris.

Basis data merekrut lebih dari 500.000 peserta berusia antara 40 dan 69 tahun yang tinggal di Inggris antara 2006 dan 2010. Mereka secara teratur memberikan sampel darah, urin, dan air liur, serta informasi terperinci tentang gaya hidup mereka.

Tim Wang berhati-hati untuk mengecualikan catatan orang-orang yang pernah mengalami stroke atau memiliki tekanan darah tinggi, meninggalkan sekitar 360.000 peserta untuk menganalisis hubungan antara tidur siang dan laporan pertama kali stroke atau tekanan darah tinggi – dengan rata-rata tindak lanjut dari sekitar 11 tahun.

Peserta dibagi menjadi beberapa kelompok berdasarkan frekuensi tidur siang yang dilaporkan sendiri. Ada opsi yang harus dipilih yaitu antara “tidak pernah/jarang”, “kadang-kadang”, atau “biasanya”. Sekitar tiga perempat peserta tetap dalam kategori yang sama selama penelitian.

 

 

2 dari 2 halaman

Hasil Penelitian

Hasilnya, pengacakan Mendel menunjukkan bahwa jika frekuensi tidur siang meningkat satu kategori sehingga risiko terkena tekanan darah tinggi meningkat 40 persen.

"Ini mungkin karena, meskipun tidur siang itu sendiri tidak berbahaya, banyak orang yang tidur siang mungkin melakukannya karena kurang tidur di malam hari," kata Direktur Program Penelitian Kesehatan Tidur dan Klinik Pengobatan Tidur Perilaku Michael A Grandner.

"Tidur yang buruk di malam hari dikaitkan dengan kesehatan yang lebih buruk, dan tidur siang tidak cukup untuk menebusnya,” lanjutnya.

Dia menuturkan, "Studi ini menggemakan temuan lain yang umumnya menunjukkan bahwa tidur siang lebih banyak tampaknya mencerminkan peningkatan risiko masalah kesehatan jantung dan masalah lainnya."

Oleh karena itu, para penulis menyarankan pemeriksaan lebih lanjut tentang hubungan antara pola tidur yang sehat, termasuk tidur siang, dan kesehatan jantung.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati