Sukses

Buat Wanita, Cara Kembali Siapkan Diri Hadapi Kehamilan Usai Keguguran

Liputan6.com, Jakarta Keguguran adalah pengalaman yang terkadang menyebabkan kecemasan tersendiri bagi sebagian wanita. Wanita yang mengalami keguguran biasanya khawatir untuk melewati masa kehamilan di waktu berikutnya.

'Bisakah saya hamil lagi?' atau 'apakah saya memerlukan pengobatan untuk infertilitas?' adalah beberapa pertanyaan umum yang mengikuti keguguran, kata Gurpreet Singh Kalra, Direktur Medis ART Fertility Clinics, Hon sekaligus Dosen Akademik University of Bristol (UK).

Meskipun tidak dibahas secara teratur, “Keguguran lebih sering terjadi daripada yang Anda pikirkan,” kata Kalra dilansir dari The Indian Express, Minggu (3/7/2022). 

“Meskipun hamil setelah keguguran tidak berbeda dengan cara Anda biasanya hamil, tips di bawah ini akan membantu Anda meningkatkan peluang kehamilan yang sehat,” imbuhnya.

Banyak wanita yang pernah mengalami keguguran takut bahwa mereka akan kehilangan kehamilan selanjutnya juga. Akan tetapi, keguguran tunggal bukan berarti menandakan bahwa seorang wanita tidak dapat hamil secara penuh.

Biasanya, keguguran dini disebabkan oleh kondisi seperti kelainan kromosom yang tidak sepenuhnya bergantung pada kesehatan reproduksi wanita. Hanya sekitar 1 persen wanita yang mengalami keguguran berulang atau lebih dari dua kali berturut-turut.

“Selain itu, hampir 20 persen dari semua kehamilan mengakibatkan keguguran, dan ini termasuk wanita yang pernah mengalami keguguran juga. Namun, setelah dua kali kehilangan, kemungkinan keguguran meningkat menjadi 28 persen. Ini masih menyisakan kemungkinan tinggi 72% bagi wanita untuk menjalani kehamilan yang sehat. Memahami peluang ini dapat mengurangi kecemasan Anda dan menenangkan pikiran Anda saat mencoba untuk hamil lagi,” jelasnya lebih lanjut.

 

 

2 dari 3 halaman

Beri Jeda Waktu

Keguguran bisa melelahkan, baik secara fisik maupun mental. Setelah kehilangan, Anda membutuhkan banyak istirahat dan perawatan diri. Sementara tubuh perlu kembali normal dalam beberapa bulan setelah kehilangan, Anda masih harus meluangkan waktu sebelum mencoba untuk hamil.

Siapkan fisik

Dokter menyarankan untuk menunggu hingga tiga bulan atau setidaknya satu siklus menstruasi lengkap sebelum mencoba untuk hamil lagi. Anda mungkin mulai berovulasi sedini dua minggu setelah keguguran, namun tubuh biasanya membutuhkan 2-3 bulan untuk mencapai menstruasi yang teratur.

“Selain itu, hormon hCG juga bisa memakan waktu satu atau dua bulan untuk turun kembali ke tingkat normal. Jika Anda mencoba hamil sebelum itu, Anda mungkin mendapatkan hasil positif palsu pada tes kehamilan. Atau lebih buruk lagi, penurunan hCG yang stabil dapat salah didiagnosis sebagai keguguran lainnya,” kata Kalra.

Beberapa keguguran memerlukan bantuan medis atau bedah seperti dilation and curettage (D&C). Setelah menjalani perawatan keguguran, tubuh Anda membutuhkan lebih banyak waktu untuk pulih dan sangat disarankan untuk menunggu lebih lama sebelum mencoba hamil lagi.

Kendalikan emosional

“Tidak peduli kapan itu terjadi, keguguran menguras emosi pasangan. Perasaan sedih, marah, dan bahkan rasa bersalah yang intens sering terjadi. Tetapi tidak ada cara "normal" untuk bereaksi terhadap kehilangan bayi yang belum lahir. Beberapa keguguran terjadi dalam hitungan beberapa jam, sementara yang lain mungkin memakan waktu berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu. Secara alami, ini adalah fase yang sangat melelahkan, dan orang mungkin membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk pulih darinya,” demikian penjelasan Kalra.

Meskipun Anda menginginkan seorang anak, jangan terburu-buru untuk hamil sebelum Anda siap secara mental. Tidak ada waktu yang ditentukan untuk pulih secara emosional dari keguguran karena ini adalah situasi yang sulit. Bebas dari stres dan emosi negatif akan berdampak lebih baik pada kehamilan Anda di masa depan.

 

 

3 dari 3 halaman

Mendeteksi penyebabnya

 

Jika Anda mengalami lebih dari satu kali keguguran, ada baiknya melakukan pemeriksaan prakonsepsi lengkap untuk membantu mendeteksi penyebab yang mendasari keguguran. Diabetes yang tidak terkontrol, masalah tiroid, PCOS, kondisi autoimun, kelainan genetik, dan kondisi kesehatan lainnya meningkatkan kemungkinan keguguran.

Dengan mendeteksinya sejak dini, Anda dapat memiliki peluang yang lebih baik untuk hamil dan melahirkan anak yang sehat. Jika beberapa kondisi kesehatan mencegah hamil secara alami, Anda juga dapat memilih Fertilisasi In Vitro.

Menerapkan gaya hidup sehat

Perubahan gaya hidup penting untuk memiliki kehamilan yang sehat. Diet seimbang yang mencakup sayuran berdaun hijau, kacang-kacangan, buah-buahan, dan makanan kaya zat besi memasok nutrisi yang diperlukan tubuh. Bersamaan dengan itu, minumlah setidaknya delapan gelas air setiap hari.

Merokok, konsumsi alkohol, atau obat-obatan rekreasional dapat mempengaruhi konsepsi Anda secara negatif. Hindari kebiasaan ini dan batasi asupan kafein Anda hingga kurang dari 200mg per hari. Sertakan olahraga ringan hingga sedang dalam rutinitas Anda. Ini termasuk berjalan, yoga, atau jogging. Yang terbaik adalah menghindari sesuatu yang secara fisik terlalu kuat atau berat. Olahraga ekstrim dapat menghambat kemampuan Anda untuk melepaskan telur.

Di samping itu, cobalah untuk mengendalikan stres dengan memasukkan kegiatan, seperti meditasi dan membuat jurnal. Anda juga dianjurkan untuk mengonsumsi suplemen asam folat karena dapat mencegah beberapa jenis kelainan bawaan pada bayi.

Jika Anda memiliki kekhawatiran tentang keguguran atau kehamilan lebih lanjut, diskusikan dengan dokter Anda. Tergantung pada riwayat kesehatan, mereka mungkin meresepkan beberapa obat yang dapat meningkatkan peluang Anda untuk hamil. Jika Anda mengalami beberapa kali keguguran, mereka mungkin juga menyarankan beberapa tes untuk memahami penyebabnya.

 

Menggunakan prediktor ovulasi

Waktu hubungan intim yang dekat dengan ovulasi memberi Anda kesempatan yang lebih baik untuk hamil. Dengan menggunakan alat prediksi ovulasi atau OPK, Anda dapat memprediksi kapan Anda berovulasi. Kit ini bekerja dengan mendeteksi peningkatan hormon luteinizing dalam tubuh, yang merupakan indikator ovulasi. Waktu terbaik untuk mencoba kehamilan adalah setelah kenaikan hormon.

“Namun, yang terbaik adalah menggunakan kit hanya setelah Anda mulai menstruasi secara teratur setelah keguguran . Meskipun Anda berovulasi sebelum itu, kadar hormon yang bervariasi dalam tubuh Anda menyebabkan komplikasi selama pembuahan dan kehamilan. Demikian pula, membiasakan melakukan hubungan seksual secara teratur sekitar 2-3 kali seminggu, memberi Anda kesempatan yang sama untuk hamil, sekaligus menjaganya tetap alami dan bebas stres,” saran Kalra.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati