Sukses

Kulit Sensitif atau Eksim? Ketahui Perbedaannya Menurut Ahli

Liputan6.com, Jakarta Gatal, ruam, kemerahan, perih dan mengelupas pada kulit wajah mungkin sering dirasakan bagi sebagian orang khususnya para wanita. Entah kulit memang sedang sensitif atau eksim, ketahuilah perbedaan antara keduanya.

Kulit yang iritasi mungkin disebabkan oleh produk perawatan yang tidak sesuai. Namun, gejala-gejala tersebut terkadang bisa berkurang dan ada yang justru semakin parah. Sekalipun Anda menggunakan produk yang tidak terlalu keras, kulit tetap bermasalah.

Lantas apa bedanya kulit yang sensitif dengan eksim?

Menurut Dokter Kulit dari DS Skin & Wellnes Clinic Coni Liu, kulit yang berjerawat itu bisa jadi faktor genetik.

“Jika kulit Anda mudah berjerawat atau menunjukkan gejala alergi, Anda mungkin memiliki kulit sensitif – yang merupakan kecenderungan genetik,” tuturnya dilansir dari CNA Lifestyle, Rabu (8/6/2022).

Pada saat yang sama, kulit sensitif biasanya juga merupakan kondisi yang menyertai penyakit kulit, meskipun dapat muncul dengan sendirinya.

Menurut Liu, kulit sensitif dikaitkan dengan eksim. "Hasil akhir dari kulit sensitif yang terpapar pemicu yang menyebabkan eksim. Mereka tidak saling eksklusif dan mungkin membentuk spektrum – kulit sensitif sering mengacu pada derajat eksim yang berbeda,” jelasnya.

Jika Anda memperhatikan bahwa kulit sering bereaksi terhadap produk perawatan kulit dan kosmetik yang tidak mengganggu orang lain, kemungkinan besar Anda memiliki kulit sensitif yang bereaksi terhadap bahan-bahan tertentu di dalamnya.

Selain produk, faktor lingkungan dan gaya hidup juga dapat menyebabkan reaksi yang merugikan. Bahkan, bisa menjadi bagian dari alasan mengapa keluhan tersebut menjadi umum akhir-akhir ini.

“Sudah diketahui dengan baik bahwa risiko punya kulit sensitif secara klinis mengikuti gradien pedesaan-perkotaan – polusi udara dan kedekatan dengan lalu lintas, peningkatan kesadahan air, paparan asap tembakau, dan stres psikologis juga dapat diperdebatkan sebagai produk sampingan dari urbanisasi dan telah dikaitkan dengan risiko eksim,” jelas Liu.

Dengan kata lain, gaya hidup kota yang sibuk dan stres serta lingkungan tempat kita tinggal yang semakin tercemar juga dapat menyebabkan kulit sensitif lebih sering muncul.

 

 

2 dari 2 halaman

Rawat dengan produk yang tepat

Untungnya, kulit sensitif saja dapat dirawat lebih mudah daripada penyakit kulit. Liu mencatat bahwa genetika sensitivitas kulit tidak dapat diubah dan pemicu lingkungan tidak selalu dapat dikontrol. Akan tetapi, yang pasti dapat Anda lakukan adalah menghindari produk yang memicu reaksi merugikan.

Secara umum, Anda harus menerapkan rutinitas yang lembut pada kulit dan menghindari produk dengan surfaktan yang kuat atau bahan aktif yang keras. Keduanya merupakan pemicu iritasi kulit.

Liu menekankan pentingnya pelembab. “Dengan kurangnya fungsi penghalang kulit yang baik, kulit kita mudah terkena alergen dan infeksi. Untuk memulihkan atau mengganti penghalang itu, pelembab teratur dengan pelembab yang mengandung ceramide mungkin merupakan langkah terpenting dalam melindungi kulit dari serangan lingkungan,” ujarnya.

Meskipun tidak harus membatasi diri secara ketat pada produk perawatan kulit yang disetujui oleh dokter kulit, Anda perlu berhati-hati dalam memilihnya. Jadi, jangan lupa untuk membaca daftar bahan dengan seksama sebelum melakukan pembelian.

Liu setuju bahwa ada banyak merek over-the-counter yang baik dengan pelembab yang mengandung ceramide, tetapi dia juga memperingatkan, "Hindari wewangian, minyak esensial, dan bahan pengelupasan apa pun untuk mencegah berkembangnya alergi kontak."

Produk-produk trendi yang mengklaim dapat memancarkan cahaya Anda dalam sekali penggunaan atau yang menawarkan banyak manfaat dan fungsi dalam botol bisa jadi tidak aman untuk jenis kulit Anda. Hal itu karena kemungkinan besar mengandung bahan aktif atau bahan yang kuat pada konsentrasi yang dapat menyebabkan iritasi.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati