Sukses

Alasan Makan Karbohidrat dan Gula Bisa Sebabkan Migrain, Begini Kata Ahli

Liputan6.com, Jakarta Beberapa orang mengalami sakit kepala setelah mengonsumsi makanan. Salah satunya makanan yang mengandung karbohidrat dan gula. Mengapa demikian?

Entah sepotong kue cokelat atau semangkuk pasta, terdapat beberapa orang yang merasakan sakit kepala setelah mengonsumsi makanan tersebut. Pemicu makanan seperti itu sering dilaporkan oleh orang-orang yang mengalami migrain, kata Profesor Neurologi di King’s College London dan University of California Peter Goadsby.

"Orang yang menanyakan pertanyaan ini, beratnya mencapai sen, menderita migrain," katanya seperti dilansir dari CNA Lifestyle, Rabu (18/5/2022).

Tidak seperti sakit kepala tipe tegang yang lebih umum dialami kebanyakan orang dari waktu ke waktu, sakit kepala migrain - yang mempengaruhi sekitar 18 persen wanita dan 6 persen pria setiap tahun di Amerika Serikat - jauh lebih melemahkan, tambah seorang Profesor Neurologi dan Spesialis Pengobatan Sakit Kepala di Mayo Clinic di Scottsdale, Arizona Rashmi Halker Singh.

Orang yang punya migrain sering mengalami sakit kepala sedang atau berat disertai dengan gejala, seperti mual atau sensitivitas cahaya yang dapat mengganggu aktivitas normal, kata Halker Singh. Lebih parahnya, banyak orang tidak menyadari sakit kepala yang mereka alami sebenarnya adalah migrain, tambahnya.

 

 

2 dari 3 halaman

Menurut Penelitian

Dalam satu ulasan penelitian yang diterbitkan pada tahun 2018, para peneliti menyimpulkan, hampir 30 persen pasien melaporkan bahwa makanan atau kebiasaan makan tertentu memicu sakit kepala mereka. Tetapi penelitian terbaru yang dilakukan oleh Goadsby dan yang lainnya menunjukkan bahwa kemungkinan besar bukan makanan yang menyebabkan migrain, melainkan migrain yang menyebabkan orang makan makanan tertentu.

Selama tahap awal serangan migrain atau disebut fase pertanda atau prodrome, itu dapat dimulai beberapa jam hingga beberapa hari sebelum fase sakit kepala menyerang. Seseorang mungkin mengalami gejala, seperti kelelahan, kabut otak, perubahan suasana hati, sensitivitas cahaya, kekakuan otot, menguap dan peningkatan buang air kecil, kata Goadsby.

Selama waktu ini, tambahnya, studi pencitraan otak telah menunjukkan bahwa hipotalamus, wilayah otak yang mengatur rasa lapar, diaktifkan, menyebabkan orang menginginkan makanan tertentu. Beberapa orang menginginkan camilan gurih atau asin, sementara yang lain menginginkan permen dan cokelat, kata Goadsby.

Kemudian, setelah memanjakan keinginan dengan makanan tersebut, fase sakit kepala migrain pun dimulai, Halker Singh.

“Kadang-kadang orang datang dan memberi tahu saya, 'Saya makan cokelat, dan segera setelah itu, serangan migrain saya mulai',” katanya. Itu membuktikan bahwa mereka dapat menebak kalau cokelat itu sendiri yang memicu sakit kepala.

 

 

3 dari 3 halaman

Makanan Pemicu Migrain

Cokelat adalah salah satu makanan pemicu migrain yang paling banyak dilaporkan. Akan tetapi, dalam satu ulasan penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nutrients pada tahun 2020, para peneliti menyimpulkan bahwa tidak ada cukup bukti untuk mengatakan bahwa cokelat dapat menyebabkan migrain.

Namun, jika Anda sering mengidam makanan-makanan tersebut, sebelum sakit kepala migraine terjadi, ada baiknya untuk memperhatikannya bersama dengan gejala fase prodromal lainnya sehingga Anda dapat bersiap untuk apa yang akan terjadi.

"Jika orang memahami gangguan mereka dengan lebih baik, mereka dapat menyesuaikan apa yang akan mereka lakukan sehingga mereka tidak menyiapkan diri untuk kecelakaan," kata Goadsby.

Di samping itu, seorang Profesor Nutrisi dan Studi Makanan di Universitas George Mason Margaret Slavin mengatakan bahwa makanan tinggi gula atau karbohidrat olahan juga dapat menyebabkan gula darah melonjak yang mengarah ke "respons insulin yang terlalu besar”.

Insulin tersebut membantu menormalkan gula darah, tetapi terlalu banyak insulin dapat melampaui tujuan yang menyebabkan gula darah rendah. Kondisi ini disebut hipoglikemia reaktif , dan salah satu gejalanya adalah sakit kepala, bersama dengan perasaan lemah, gemetar, lelah, dan pusing.

Untuk orang yang mengalami migrain, mungkin juga telah mengikuti diet tinggi gula rafinasi dan karbohidrat olahan secara teratur sehingga dapat meningkatkan tingkat peradangan dalam tubuh mereka dan membuat mereka lebih rentan terhadap serangan, kata Slavin.

Ada beberapa penelitian terbatas untuk mendukung hal itu dan mungkin ada baiknya mencoba mengurangi gula tambahan demi makanan anti-inflamasi, seperti buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, kacang-kacangan, biji-bijian dan ikan.

Sebagai catatan, telat makan dan puasa juga sering dilaporkan sebagai pemicu migraine. Jadi, Halker Singh menyarankan pasiennya untuk mengonsumsi makanan bergizi secara teratur, selain cukup tidur, berolahraga secara teratur, dan mengelola stres.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati