Sukses

Psikolog: Alasan Mengapa Kebanyakan Orang Lebih Bahagia di Usia 80-an

Liputan6.com, Jakarta Katharine Esty, seorang psikolog berusia 86 tahun, mengakui bahwa dia mengalami “ketakutan” ketika dia akan berusia 80 tahun pada tahun 2014.

"Saya agak tertekan," kata Esty.

Saat itu, Esty yang berusia 70-an tidak memiliki masalah kesehatan yang nyata namun mengalami perubahan pada tubuhnya. Tiba-tiba, dia tidak lagi dapat melakukan salah satu pendakian gunung favoritnya di Concord, Massachusetts, tempat dia tinggal di komunitas pensiunan.

“Saya tidak bisa mencapai puncak,” kata Esty, yang adalah seorang janda, ibu dari empat anak dan nenek dari 10 cucu.

Mengutip CNBC, Minggu (30/05/2021), alih-alih hanya merasa sedih memasuki dekade baru, Esty, seorang psikoterapis dan psikolog sosial, memutuskan untuk mewawancarai orang-orang yang berusia 80-an untuk mencari tahu seperti apa kehidupan sebenarnya bagi mereka.

Pada akhirnya, dia terkejut dengan apa yang dia temukan.

2 dari 5 halaman

Lebih bahagia dan berkembang pesat

“Kebanyakan orang tidak tahu bahwa otak yang menua lebih baik daripada otak yang lebih muda, jadi orang-orang di usia 80-an ke atas lebih bahagia daripada yang lain,” kata Esty.

Dalam mewawancarai 128 octogenarians selama tiga tahun, Esty menemukan bahwa sebagian besar orang berusia 80 tahun berkembang pesat. 

Sementara "hanya segelintir" orang yang diwawancarai Esty tidak bahagia (beberapa dari mereka yang tinggal di panti jompo), kebanyakan dari mereka berdamai bahkan jika mereka menderita sakit dan penyakit, katanya.

Tidak semua tentang "malapetaka dan kesuraman" seperti yang dibuat orang, kata Esty.

Jadi Esty mengubah penelitiannya menjadi sebuah buku. Pada usia 85, Esty menerbitkan buku keempatnya, "EightySomethings: A Practical Guide to Letting Go, Aging Well, and Finding Unexpected Happiness."

"Stereotip yang ada di benak orang tentang usia tua benar-benar salah," katanya. “Berbagai hal yang dilakukan orang-orang di usia 80-an sangat menakjubkan. Banyak orang bebas dari rasa sakit dan menjalani hidup [secara] penuh dan bepergian,” katanya.

Berikut adalah mengapa Esty mengatakan kebanyakan orang menjadi lebih bahagia di tahun 80-an dan apa yang dapat Anda pelajari darinya.

3 dari 5 halaman

Mereka punya tujuan

Dalam penelitiannya, Esty menemukan bahwa banyak orang berusia 80 tahun yang bahagia masih bekerja dalam kapasitas tertentu.

Beberapa orang yang diwawancarai benar-benar mempertahankan pekerjaan paruh waktu mereka, sementara yang lain menjadi sukarelawan di komunitas mereka dengan berbagai cara, baik melalui organisasi gereja atau sebagai aktivis.

"Mereka punya tujuan," katanya. “Mereka berpartisipasi di dunia dan dunia memiliki arti bagi mereka.”

Esty sendiri menjalankan konsultan lokal sampai dia berusia 72, dan kemudian daripada pensiun, dia kembali ke pekerjaan psikoterapi dan telah melakukannya sejak saat itu.

Tujuan, katanya, adalah apa yang dia temukan untuk membantu orang tua terus maju.

4 dari 5 halaman

Mereka mengurangi stres

Esty menemukan bahwa sebagian besar orang berusia 80 tahun mengalami lebih sedikit kemarahan, kekhawatiran, dan stres daripada yang mereka alami dalam beberapa dekade terakhir.

Melalui waktu dan pengalaman, orang-orang berusia 80-an telah mengalami kehilangan dan situasi sulit lainnya dan belajar untuk mengatasi lebih baik daripada kelompok usia lainnya.

Dan meskipun beberapa berharap mereka akan bercerai lebih awal atau berganti pekerjaan atau melakukan sesuatu yang lain secara berbeda, sebagian besar, mereka tidak menyesal karena mereka telah "berdamai" dengan keputusan mereka.

Bahkan selama Covid-19, Esty mengatakan bahwa orang tua tidak terlalu stres dan panik dibandingkan kelompok usia lain karena mereka sudah hidup dengan gagasan bahwa kematian akan segera menjadi kenyataan.

5 dari 5 halaman

Mereka hidup pada saat ini

“Kami semua telah diberitahu selama masa dewasa kami bahwa Anda harus hidup pada saat ini,” kata Esty. “Tapi orang yang lebih tua lebih cenderung melakukannya karena masa depan yang pendek.”

Esty mengatakan sebagian besar orang yang diwawancarainya berfokus pada saat ini dan tidak memikirkan tentang peristiwa di masa depan.

“Tidak ada yang mengatakan, dalam tiga tahun, saya ingin melakukan ini atau dalam lima tahun, saya akan melakukannya atau bahkan dua tahun,” pungkas Esty.

Reporter: Priscilla Dewi Kirana