Sukses

Tanda Anda Terjebak dalam Toxic Relationship

Liputan6.com, Jakarta Penelitian menunjukkan bahwa penilaian kita bisa salah ketika kita sedang emosi. Apakah mengherankan mengapa begitu banyak orang tampaknya tetap berada dalam hubungan yang buruk? Buruk bagi orang yang melihatnya atau orang luar dari hubungan itu.

Pola perilaku bisa terasa sangat akrabwalaupun setiap ikatan romantis memiliki kualitasnya sendiri karena kepribadian dan latar belakang unik kamu dan pasangan.

Melansir dari laman old podcast, Rabu (19/2/2020), berikut tanda-tanda yang harus diperhatikan apakah kamu terjebak dalam toxic relationship atau tidak.

1. Pasangan melecehkan dan mengatur

Perilaku kasar dapat terjadi secara fisik, mental, emosional, atau verbal. Perdebatan verbal dapat dilakukan dengan semangat kesenangan jika kamu dan pasangan menikmati debat persahabatan.

Itu tidak sama dengan menjadi pihak yang menerima penghinaan yang kejam dan menyakitkan hanya karena pasangan kamu tidak dapat menerima pandangan kamu tentang sesuatu.

Adapun pelecehan fisik, itu adalah sesuatu yang kamu anggap umum jika kamu tumbuh dalam keluarga yang kasar. Tidak peduli dari mana perilaku ini dipelajari, itu tidak dapat diterima sebagai cara berperilaku dalam hubungan yang sehat.

2. Kurangnya rasa saling menghormati

Cinta sejati didasarkan pada kepercayaan dan saling menghormati. Ini dapat didefinisikan sebagai kekaguman terhadap siapa pasangan kita sebagai pribadi dan harus saling menguntungkan dalam arti bahwa kamu dan pasanganmu merasakan hal ini satu sama lain.

Jika pasangan kamu hanya menunjukkan hal-hal negatif yang kamu lakukan, tanpa mengakui kebaikan yang kamu bawa dalam hidup dan hubungan mereka, mereka tidak menunjukkan kebaikan atau rasa hormat kepadamu.

Tetapi dalam hubungan yang sehat, pasangan kamu harus mendukung dan sebaliknya, bukan terus-menerus membahas sifat-sifat buruk.

3. Pasangan tidak bertanggung jawab dalam hal apapun

Orang yang bertanggung jawab tahu bahwa mereka selalu memiliki pilihan untuk memperbaiki situasi atau berusaha mencari solusi. Jika pasanganmu selalu menyalahkan orang lain atas masalah yang ada, maka mereka tidak melakukan sesuatu yang positif atau konstruktif.

Mereka akan berputar-putar mencoba untuk menyalahkan orang lain kecuali diri mereka sendiri dan terjebak dalam siklus negatif dan ganas di mana tidak ada yang berjalan seperti yang mereka inginkan.

 

2 dari 2 halaman

4. Merasa tidak nyaman

Sangat melelahkan untuk hidup dengan cara di mana kamu mencoba menebak reaksi pasanganmu terhadap setiap hal kecil yang kamu katakan atau lakukan, karena takut melakukan sesuatu yang akan membuat marah atau kesal mereka.

Dalam hubungan yang aman dan sehat, kamu dan pasangan akan saling mencintai dan menerima apa adanya. Itu tidak berarti bahwa kamu berdua tidak dapat tumbuh dan berkembang bersama, atau bahwa kamu akan selalu menjadi orang yang sama seperti ketika kamu berdua pertama kali bertemu.

5. Hubungan satu sisi

Jika kamu merasa bahwa kamu adalah satu-satunya yang berupaya mempertahankan hubungan, kamu akan frustrasi tentang kebutuhan emosionalmu yang tidak terpenuhi.

Seharusnya tidak ada jumlah waktu dan energi yang tidak proporsional yang berfokus pada menyenangkan pasangan dengan mengorbankan keinginan kamu sendiri. Pikirkan seperti apa hubungan yang sehat itu.

Coba dengarkan sehingga kamu dapat mencoba memahami bagaimana membuat segalanya lebih baik jika ada sesuatu yang mengganggu pasanganmu.

 

Reporter : Helena Yupita

Loading