Sukses

Tim Sinergisitas BNPT Optimistis Bisa Tanggulangi Terorisme di 5 Wilayah Ini

Liputan6.com, Jakarta Tim Sinergisitas Badan Nasional Penanggulangan Terorisme yang personelnya berasal dari 46 kementerian dan BNPT, mencanangkan beberapa program deradikalisasi mantan narapidana teroris (napiter).

Salah satunya memberikan pembangunan fisik dan non fisik kepada mantan napiter dan keluarganya.

Kehadiran program Sinergisitas BNPT ini diharapkan dapat menggandeng kelompok radikal juga eks napiter untuk kembali cinta NKRI dan mendukung pemerintah.

"Konsep sinergitasitas di kalangan eks napiter, keluarga, penyintas, dan kelompok radikal, karena kita tahu radikal terorisme diawali dengan munculnya sikap intoleransi, dan kita berharap adanya pembangunan fisik dan non fisik ini menjadi sebuah solusi untuk menyentuh kalangan kelompok radikal tersebut dan sebaliknya dengan kehadiran kita, mereka dapat lambat laun akan menjadi masyarakat yang bangga dengan pemerintahan dan negaranya," papar Kepala BNPT, Komjen Boy Rafli Amar dalam keterangan tertulis, Minggu (10/4/2022).

Sementara itu, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan RI (Menko Polhukam), Mahfud Md menilai sinergi Kementerian/Lembaga, yang telah berjwoan selama ini menciptakan program-program yang membawa dampak cukup positif.

Karena itu, Mahfud menyakini kehadiran Tim Sinergitas mampun menanggulangi terorisme di lima wilayah yang menjadi fokus saat ini. Adapun wilayah itu adalah Sulawesi Tengah, Nusa Tenggara Barat, Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Jawa Barat.

"Program yang sudah berjalan 7 tahun telah membawa dampak yang cukup positif. Tidak hanya sebagai pelibatan aktif, para K/L bahu membahu mendorong partisipasi dalam menanggulangi terorisme dengan pendekatan kesejahteraan dengan kebutuhan yang tepat sasaran. Saya yakin kita dapat mewujudkan penanggulangan terorisme di 5 wilayah provinsi yang akan dilaksanakan," ujar terang dia.

 

2 dari 4 halaman

Tim Sinergitas

Kepala BNPT, Komjen Boy Rafli Amar menandatanganani Rencana Aksi Sinergisitas antar Kementerian/Lembaga Program Penanggulangan Terorisme Tahun 2022 di Jakarta, pada Jumat (8/4/2021).

Tahun ini, Kegiatan Sinergisitas antar Kementerian/Lembaga pada tahun 2022 adalah 46 Kementerian/Lembaga ditambah Dewan Pers.

Adapun jumlah Rencana Aksi yang telah disampaikan Kementerian/Lembaga sebanyak 663, yang terdiri dari 209 kegiatan fisik, dan 454 kegiatan non-fisik. Penandatanganan dilakukan oleh masing masing Kementerian/Lembaga yang disaksikan langsung oleh Kepala BNPT dan Menteri Koordinator Bidang Polhukam serta perwakilan pejabat tinggi dari 46 Kementerian/Lembaga tim Sinergisitas BNPT 2022.

Dia berpendapat, sikap intoleran merupakan awal dari munculnya paham ekstrem yang berujung pada kekerasan dan teror. Oleh karena itu, berbagai rencana aksi dirancang untuk mempromosikan paham toleransi dan meredam paham dan perilaku intoleran di masyarakat.

3 dari 4 halaman

80 Negara Kena Dampak Terorisme

BNPT mengungkapkan propaganda radikalisme dan terorisme bersifat lintas negara sehingga masyarakat di Tanah Air diminta selalu mewaspadai hal tersebut.

"Saat ini lebih dari 80 negara sudah terkena dampak terorisme," kata Kepala BNPT, Komisaris Jenderal (Komjen) Polisi Boy Rafli Amar, melalui keterangan tertulis, seperti dilansir Antara.

Oleh sebab itu, lanjut dia, masyarakat harus selalu mewaspadai dan tidak terpengaruh paham radikal serta aksi terorisme. Dalam menjalankan aksinya, pelaku kejahatan kerap kali menunggangi narasi-narasi keagamaan untuk melakukan propaganda terorisme.

"Propaganda yang dilakukan lewat media sosial tersebut harus dilawan bersama," tegas Boy.

Boy Rafli menambahkan untuk melawan propaganda kelompok radikal terorisme, peran pemuka agama dibutuhkan. Hal itu telah terbukti jika merujuk pada perjalanan bangsa.

Menurut dia, para pemuka agama telah banyak berkorban demi merawat Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dari segala bentuk ancaman yang berupaya memecah belah bangsa.

"Indonesia dikawal oleh ulama-ulama besar. Alhamdulillah melahirkan Indonesia di tahun 1945 dengan semangat hubbul wathan minal iman, bahwa cinta Tanah Air adalah sebagian dari iman," kata Mantan Kadiv Humas Polri tersebut.

4 dari 4 halaman

Juga Gandeng PBNU

Sebelumnya, BNPT bersama dengan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) terus memperkuat dan memperkokoh sinergisitas dalam upaya penanggulangan terorisme di Tanah Air.

"Terima kasih kami bisa bekerja sama dengan PBNU. Hasil dari pertemuan ini akan ada kerja sama yang lebih konkret antara BNPT dan PBNU," kata Kepala BNPT Komisaris Jenderal (Komjen) Polisi Boy Rafli Amar melalui keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Selasa 29 Maret 2022.

Hal tersebut disampaikan Kepala BNPT usai menyambangi Kantor PBNU Jakarta. Kedatangan Komjen Polisi Boy Rafli Amar disambut langsung oleh Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf.

Pertemuan kedua pimpinan instansi tersebut membahas rencana kerja sama ke depan terutama dalam bingkai membangun peradaban Indonesia yang baik dan maju serta harmoni.

Boy menegaskan BNPT dan PBNU memiliki semangat yang sama dalam membangun peradaban Indonesia yang bebas dari paham radikal dan tindakan terorisme.

"Atas dasar itulah BNPT bersama PBNU sepakat saling bekerja sama untuk memperkokoh sinergisitas upaya penanggulangan terorisme maupun radikalisme di Indonesia," ujarnya yang dikutip dari Antara.

Sementara itu, Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf mengatakan salah satu prasyarat membangun peradaban Indonesia yang maju yaitu bebas dari paham radikal dan terorisme.