Sukses

Miliki Banyak Startup, Jokowi Yakin Bawa Keuntungan untuk PDB Nasional

Liputan6.com, Jakarta Presiden Joko Widodo atau Jokowi yakin dengan jumlah startup Indonesia yang mencapai 2.193, tentu berkontribusi besar terhadap pertumbuhan ekonomi nasional, terlebih bagi Pendapatan Domestik Bruto (PDB) nasional.

Hal ini disampaikan Jokowi saat pembukaan Hannover Messe 2021 secara virtual melalui Youtube Sekretariat Presiden, Senin (12/4/2021).

"Ke depan, industri ini akan berkontribusi pada PDB Indonesia sekitar 133 miliar USD di 2025. Didukung 185 juta penduduk yang memiliki akses internet, terbesar keempat di dunia," kata dia.

Jokowi pun membeberkan bahwa Indonesia kini mempunyai lima unicorn dan satu decaron. Diyakini membawa Indonesia sebagai negara yang ekonominya kuat.

"Kemajuan industri 4.0 akan menjadikan Indonesia Top 10 Economy Global di tahun 2030," ungkap dia.

Untuk itu, dia mengajak Jerman untuk bermitra bersama mewujudkan transformasi digital di Indonesia. Jokowi menyebut bahwa Indonesia telah menyiapkan roadmap atau peta jalan implementasi industri 4.0, yang salah satunya dengan penguatan sumber daya manusia (SDM).

"Saya yakin, Jerman dapat mendukung penguatan SDM Indonesia melalui pengembangan pendidikan vokasi, penguatan riset, dan penguatan universitas berbasis teknologi," kata Jokowi.

 

2 dari 3 halaman

Penyiapan SDM

Jokowi menuturkan, penyiapan SDM menjadi tantangan sendiri mengingat Indonesia akan memasuki era bonus demografi pada 2030 yang membuat jumlah penduduk usia produktif tumbuh dua kali lipat.

"Tantangannya adalah penyiapan SDM yang mampu menghadapi tantangan masa depan. Tantangan big data. Artificial intelligence. Internet of things," kata dia.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

  • Presiden Jokowi hibur anak-anak dengan atraksi sulap di peringatan Hari Anak Nasional, di Pekanbaru, Riau.
    Joko Widodo merupakan Presiden ke-7 Indonesia yang memenangi Pemilihan Presiden bersama wakilnya Jusuf Kalla pada 2014
    Jokowi
  • Start Up