Sukses

HEADLINE HARI INI:PERPISAHAN WAPRES, MENGENANG EKSISTENSI JK DI PANGGUNG POLITIK NASIONAL

WWF Nilai Indonesia Darurat Karhutla

Liputan6.com, Jakarta - World Wild Life Fund (WWF) Indonesia mengkritisi fenomena kebakaran hutan dan lahan atau Karhutla di berbagai provinsi di Indonesia. Menurut WWF Indonesia, status darurat sudah cocok disematkan dalam bencana yang tengah dialami jantung dunia saat ini.

"Ini sudah menyebabkan kerugian nyata bagi rakyat dan bangsa Indonesia, gangguan kesehatan, gangguan sosial, dan gangguan ekologi yakni hilangnya habitat tempat keanekaragaman hayati flora dan fauna, juga gangguan ekonomi," kata Direktur Advokasi dan Kebijakan WWF Indonesia Aditya Bayunanda saat jumpa pers di kantornya, Graha Simatupang Jakarta, Selasa (17/9/2019).

Menurut catatan WWF Indonesia, lewat monitoring systems rekapitulasi Karhutla di tahun 2019 mencapai 328,722 Ha dan dikhawatirkan bisa sama dengan tahun sebelumnya yang meluas sampai 510,564.21 Ha jika tak ada dukungan penanganan yang baik.

"Penyebabnya kompleks, tak hanya cuaca dan kondisi alam, lemahnya pengawasan juga ulah manusia baik korporasi/individu, alasan paling dominan adalah mencari keuntungan komersil lewat praktik pembukaan lahan dengan metode mudah murah," kritik Aditya.

Sementara itu, hingga hari ini, Kepala Biro Penmas Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo megatakan telah menetapkan 218 orang tersangka dan 5 perusahaan sebagai pelaku Karhutla ini.

 

2 dari 3 halaman

Rincian Tersangka

Berikut rinciannya:

47 orang tersangka ditetapkan oleh Polda Riau. 27 orang tersangka dan satu korporasi ditetapkan oleh Polda Sumatera Selatan

14 orang tersangka ditetapkan oleh Polda Jambi

4 orang tersangka Polda Kalimantan Selatan.

65 orang tersangka dan dan PT Palmindo Gemilang Kencana (PGK) ditetapkan tersangka oleh Polda Kalimantan Tengah.

61 orang tersangka dan dua korporasi (PT SISU dan PT SAP)ditetapkan tersangka oleh Polda Kalimantan Barat.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Ada Petani di Balik Kebakaran Gunung Cikuray Garut?
Artikel Selanjutnya
Luas Karhutla di Indonesia Turun 87 Persen