Sukses

Polri Tunggu Kemenlu soal Identitas Pelaku Bom Bunuh Diri di Filipina

Liputan6.com, Jakarta Serangan bom bunuh diri terjadi di sebuah gereja Katolik di Pulau Jolo, Filipina Selatan, pada 27 Januari 2019. Kepala Bagian Penerangan Umum Polri Kombes Pol Syahar Diantono menyatakan, pihaknya belum bisa memastikan identitas pelaku adalah warga negara Indonesia (WNI) seperti disebut Menteri Dalam Negeri Filipina Eduardo Ano.

Menurut Syahar, Polri masih menunggu Kementerian Luar Negeri yang saat ini berupaya mendapatkan informasi resmi soal kasus tersebut. "Belum ada kepastian informasi resmi, menunggu dari Kemenlu," kata Kombes Pol Syahar saat dihubungi di Jakarta, Sabtu (2/2/2019).

Sebelumnya, Menteri Dalam Negeri Filipina Eduardo Ano menyatakan dua pelaku serangan bom bunuh diri tersebut berasal dari Indonesia. Serangan yang dilakukan dua pelaku yang disebut pasangan tersebut mengakibatkan 22 orang meninggal dunia dan 100 orang luka-luka.

"Yang bertanggung jawab adalah pelaku bom bunuh diri asal Indonesia. Namun kelompok Abu Sayyaf yang membimbing mereka, dengan mempelajari sasaran, melakukan pemantauan rahasia dan membawa pasangan ini ke gereja," kata Ano seperti dilansir Antara.

 

2 dari 3 halaman

Kelompok Teroris Abu Sayyaf

Seorang pria yang dikenal sebagai Kamah, yang sekarang menjadi tersangka dalam pengeboman itu, bertindak sebagai salah satu pemandu pasangan Indonesia. Ano menambahkan, dia memiliki sumber yang memberitahunya bahwa pengeboman itu adalah proyek kelompok teroris lokal Abu Sayyaf.

Direktur Senior Kepolisian Provinsi Sulu Pablo Labra mengatakan beberapa saksi mata menunjuk seorang pria dan wanita yang mereka percaya bertanggung jawab atas aksi teror tersebut. Sebelumnya, ISIS juga mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Kardus Berasap Diduga Bom Bikin Heboh Warga Serang
Artikel Selanjutnya
Dua Bom Meledak di Gereja Filipina Selatan, 21 Orang Tewas