Sukses

Kesaksian Muazin soal Masjid yang Kokoh Usai Gempa dan Tsunami Donggala

Liputan6.com, Palu - Masjid Babul Jannah di loli Saluran, Banawa, Kabupaten Donggala, menarik perhatian warga. Tempat ibadah ini menjadi saksi bisu dahsyatnya gempa dan tsunami menerjang Palu dan Donggala pada Jumat, 28 September 2018.

Pantauan Liputan6.com, Minggu (7/10/2018), masjid itu terletak 50 meter dari bibir pantai. Bangunan cukup megah dengan dua kubah dan satu menara yang berdiri tegak. Masjid dicat dengan memadukan antara warna hijau dan kuning. Sementara ruangan dalam, warna putih lebih mendominasi. Terdapat juga ruangan khusus muazin.

Saat ini, kondisinya sedikit berubah akibat dihantam gelombang tsunami. Beberapa bagian bangunan mengalami sedikit kerusakan terutama di pagar depan, sedangkan lainnya tetap utuh.

Kendati mengalami kerusakan sedikit, bangunan ini menjadi satu-satunya yang tetap kokoh di tengah hamparan puing bangunan yang porak-poranda.

Heris adalah salah satu saksinya. Dia ada di lokasi kala air bah tsunami menyapu wilayah tersebut

Saat itu, Heris sedang mengumandangkan azan Magrib. Petaka itu datang saat mengucapkan "Hayya 'alal falah".

Suasana yang tadinya tenang berubah mencekam. Masjid bergoyang-goyang tak beraturan, ditambah lagi kondisi gelap gulita.

"Kipas angin jatuh," ucap Heris, Minggu (7/10/2018).

Beberapa menit kemudian, air masuk ke dalam ruangan masjid. Tingginya kira-kira mencapai 100 sentimeter. Heris lantas berupaya menyelamatkan diri. Saat itu, Heris yang terakhir.

"Jemaah lainnya telah lebih dulu pergi," ujar dia.

 

2 dari 2 halaman

Dilindungi

Selang beberapa hari mengungsi, Heris kembali. Dia pun kaget melihat bangunan yang sudah 15 tahun berdiri tidak rata dengan tanah. Kemungkinan karena Rustam, sang arsitek, merancang bangunan dengan canggih, dibuat kaki ayam kuat dan dalam sekali. Atau ini kekuasaan Allah.

"Masjid kami dilindungi, diberkahi dari segala peristiwa. Dia punya menara tidak apa-apa," terang dia.

Dia menjelaskan, bangunan hanya mengalami rusak sedikit di bagian depan lantaran ditabrak benda-benda dari luar.

"Masjid ini utuh sebetulnya," terang dia.