Sukses

Tuntut Kasusnya Diungkap, Novel: Saya Tidak Akan Berhenti Bersuara

Liputan6.com, Jakarta - Penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan kembali bekerja setelah 16 bulan fokus menjalani perawatan matanya yang tersiram air keras. Novel menegaskan dirinya tak akan berhenti bersuara menuntut agar pelaku teror terhadap dirinya diungkap.

"Saya sampaikan bahwa saya tidak akan berhenti bersuara agar semua diungkap. Saya tetap bersuara dengan risiko apa pun," kata Novel di Gedung KPK Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (27/7/2018).

Novel mengaku dirinya tak sedih dan terpukul atas teror air keras yang menyebabkan kedua matanya rusak. Kendati sudah memaafkan, Novel tetap mendesak pelaku penyiraman air keras diungkap.

"Saya menyampaikan ini bukan dari mulut saja, tapi dari hati," ujarnya.

Novel Baswedan diserang dengan air keras pada Selasa, 11 April 2017. Peristiwa terjadi usai Novel menunaikan salat subuh berjemaah di Masjid Al Ihsan Kelapa Gading, Jakarta Utara, yang letaknya tidak jauh dari rumahnya.

 

2 dari 2 halaman

Diserang 2 Orang

Saat itu, dua orang yang berboncengan sepeda motor menyiramkan air keras ke wajahnya. Cairan asam pekat tersebut mengenai bagian mata.

Operasi demi operasi dijalani Novel Baswedan hingga ke Singapura. Dia kini sudah pulang ke Tanah Air setelah menjalani beberapa kali operasi.

Polisi masih terus mengusut kasus penyerangan terhadap Novel tersebut. Hingga kini, belum ditemukan siapa pelakunya.

Saksikan video pilihan di bawah ini

Artikel Selanjutnya
KPK Tangkap Total 12 Orang dalam OTT Bupati Lampung Selatan
Artikel Selanjutnya
Novel Baswedan Disambut Pimpinan KPK di Hari Pertama Ngantor