Sukses

Buwas Minta Haris Azhar Bekerja Sama Telusuri Pengakuan Freddy

Liputan6.com, Jakarta - Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Komisaris Jenderal Budi Waseso atau Buwas mengatakan, pihaknya tengah menyelidiki terkait pengakuan terpidana mati Freddy Budiman kepada Haris Azhar. Buwas mengancam bila pengakuan tersebut tidak dapat dibuktikan, maka ada konsekuensi hukum yang menanti.

"Kalau benar ya saya memberikan penghargaan setinggi-tingginya kepada Haris. Jika tidak ada buktinya itu ada konsekuensi hukumnya. Ini institusi negara," tegas mantan Kabareskrim itu di Gedung BNN, Jalan MT Haryono, Cawang, Jakarta Timur, Selasa (2/8/2016).

Buwas berharap Haris mau bekerja sama dengan BNN untuk menelusuri pengakuan Freddy kepada dirinya dua tahun lalu tersebut.

"Saya berharap ada kerja sama dengan saudara Haris. Kita telusuri, kita buktikan," ujar Buwas.

Menurut jenderal bintang tiga Polri ini, informasi yang disampaikan Haris sangat berarti untuk BNN. Apalagi pihaknya sedang berusaha menyapu aparat-aparat nakal yang menjalani tugas pemberantasan narkoba.

"Kita sudah komit tidak masuk dalam jaringan narkoba. Sudah jadi komitmen saya juga. Menindak tegas yang ada di BNN dan di manapun," kata Buwas.

Namun di sisi lain, Buwas menyayangkan Haris baru mengungkap itu setelah Freddy dieksekusi mati.

"Yang saya sesalkan kenapa diungkap setelah Freddy dieksekusi. Karena saksi kuncinya Freddy. Pada saat itu pasti kita tanya. Kalau sekarang sudah tidak mungkin. Ini kerugian kita," jelas Buwas.