Sukses

6 Fakta Menarik Swiss, Punya Bunker Anti Nuklir Terbesar di Dunia

Liputan6.com, Jakarta - Swiss adalah negara yang sebagian besar wilayahnya terdiri dari Pegunungan Alpen. Ibu kota Swiss adalah Bern.

Total luas wilayah Swiss sekitar 41.285 km persegi. Batas-batas negara ini yaitu Jerman di utara, Perancis di barat, Italia di selatan, Liechtenstein dan Austria di timur.

Negara yang terkenal dengan bentang alam hijau dan pegunungan Alpen bak negeri dongeng ini memiliki fakta-fakta yang mungkin belum banyak diketahui. Berikut 6 fakta menarik Swiss yang telah Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber.

1. Sistem Pemerintahan

Swiss, negara federasi Eropa tengah. Ibukota administratif Swiss adalah Bern, sedangkan Lausanne berfungsi sebagai pusat peradilannya.

Sebagai negara federal, demokrasinya bersifat "langsung", tetapi ditukar oleh Majelis Federal. Parlemen ini memilih tujuh orang untuk menjadi "pemerintah".

Swiss merupakan sebuah negara yang terkurung daratan dengan pegunungan yang menjulang tinggi, danau Alpine yang dalam, lembah berumput yang dihiasi dengan pertanian yang rapi dan desa-desa kecil. Swiss menjadi penghubung geografi fisik dan budaya yang beragam di Eropa Barat, terkenal karena keindahan alam dan gaya hidupnya. Aspek keduanya telah menjadi buah bibir bagi negara, yang namanya memunculkan gambar pegunungan Alpen yang diukir gletser yang dicintai para penulis, seniman, fotografer, dan penggemar olahraga luar ruangan dari seluruh dunia, mengutip dari Britannica, pada Jumat, 30 September 2021.

2. Bunker Anti Nuklir Terbesar di Dunia Lucerne

Swiss sangat siap untuk segala jenis bencana nuklir karena dapat menampung semua penduduknya di bunker nuklir jika diperlukan. Tempat perlindungan nuklir terbesar di dunia, Terowongan Sonnenberg, yang dapat menampung 20 ribu orang untuk waktu yang lama, mengutip dari Theplanetd.com. Terowongan Sonnenberg adalah terowongan jalan raya sepanjang 1.550 m (5.090 kaki), dibangun antara tahun 1971 dan 1976 dan terletak di Lucerne, Swiss.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

3. Swiss Sepenuhnya Terkurung Daratan

Kamu mungkin berpikir bahwa bentang alam Swiss dengan banyak danau yang masih asli, pedesaan, dan puncak-puncak tinggi pegunungan Alpen Swiss terdengar seperti bentang alam yang sempurna. Itu memang benar.

Namun, ada satu hal yang akan hilang di negara yang luar biasa ini, yaitu pemandangan laut. Swiss terkurung daratan, artinya tidak memiliki akses ke garis pantai sama sekali. Berbatasan dengan lima negara: Prancis, Jerman, Austria, Liechtenstein, dan Italia.

4. Banyak Kegiatan Dilarang pada Hari Minggu

Anehnya, hari Minggu cukup sakral di Swiss, dan banyak kegiatan dilarang oleh hukum pada hari Minggu. Ini termasuk hal-hal seperti memotong rumput, menjemur cucian, dan banyak lagi. Segala jenis kegiatan mandiri yang berisik tidak diizinkan pada hari Minggu.

Selain itu, ini berlaku untuk hari kerja dari pukul 22.00 hingga 06.00 juga. Jika kamu merasa kesal ketika tetangga kamu mengadakan pesta yang ramai di malam hari atau di akhir pekan, maka pindah atau bepergianlah ke Swiss dan tidur nyenyak sepanjang malam.

3 dari 4 halaman

5. Destinasi Wisata

Pemandangan Swiss dengan salju yang menjulang menutupi puncak pegunungan Alpen, danau biru yang berkilauan, lembah, gletser, dan dusun tepi danau yang indah mengilhami negara yang terkurung daratan ini dengan keindahan dongeng. Banyak tempat-tempat bak lukisan yang dapat kamu datangi di negara ini, berikut beberapa di antaranya menurut Planetware.com.

Matterhorn

Matterhorn, puncak runcing ikonik Swiss adalah salah satu gunung tertinggi di pegunungan Alpen. Di perbatasan dengan Italia, puncak legendaris ini menjulang setinggi 4.478 meter, dan keempat permukaannya yang curam menghadap ke arah mata angin.

Di kaki puncak ini, terletak desa Zermatt yang menawan, resor internasional teratas dengan kereta kuda, vila kuno, dan restoran serta hotel kelas dunia. Untuk menjaga kualitas udara dan suasana damai, kendaraan bermotor dilarang di desa.

Di musim dingin, pemain ski dapat menuruni lereng lebih dari 300 kilometer. Di musim panas, berenang dan tenis adalah kegiatan populer, serta hiking, bersepeda, dan mendaki di pegunungan sekitarnya. Ski gletser musim panas juga tersedia.

Danau Jenewa

Danau Jenewa, danau Alpen terbesar di Eropa, melintasi perbatasan Swiss/Prancis, dan berada di tepi beberapa kota paling populer di Swiss. Kawasan pejalan kaki, taman, dan kebun mengelilingi danau, dan kota tua adalah tempat yang indah untuk berjalan-jalan di antara bangunan bersejarah.

Jet d'Eau, air mancur di Danau Jenewa yang menyemburkan air setinggi 150 meter ke udara, adalah salah satu yang terkenal. Atraksi budaya termasuk Opera House dan Grand Théâtre, yang mementaskan pertunjukan internasional.

Bern

Di lokasi yang menakjubkan, bertengger di semenanjung Sungai Aare, ibu kota Swiss Bern memancarkan pesona dunia lama, dan kota tua abad pertengahan ini adalah Situs Warisan Dunia UNESCO. Berjalan-jalan di sepanjang jalan berbatu, pengunjung dapat menjelajahi katedral tertinggi di Swiss, dengan pemandangan panorama dari menaranya; air mancur abad ke-16; menara jam abad pertengahan yakni Zytglogge; dan enam kilometer pusat perbelanjaan, yang disebut "Lauben" oleh penduduk setempat.

Bern memiliki banyak tempat wisata yang menunggu untuk ditemukan, termasuk museum yang sangat bagus. Pencinta seni akan menghargai galeri yang mengesankan, termasuk Zentrum Paul Klee, koleksi terbesar di dunia karya seniman terkenal ini, dan Museum Seni Bern (Kunstmuseum). Kemudian, jangan lewatkan pasar yang diadakan di Bundesplatz (alun-alun parlemen) dengan pemandangan gedung parlemen bergaya Renaisans yang elegan (Bundeshaus).

4 dari 4 halaman

6. Makanan Populer

Swiss memiliki makanan yang mampu memanjakan lidah para penikmatnya. Menurut Tasteatlas.com, berikut beberapa makanan populer asal Swiss.

Fondue

Fondue adalah hidangan nasional Swiss. Namanya berasal dari kata Perancis fondre, yang berarti meleleh.

Bahan utama Fondue adalah keju yang dilelehkan di atas api, dengan banyak variasi regional dan tambahan beraroma seperti brendi ceri, anggur putih, atau taburan pala. Itu ditemukan karena kebutuhan, ketika penduduk lokal pegunungan dan penggembala yang bepergian hanya mengandalkan keju, anggur, dan roti untuk melewati musim dingin.

Cordon Bleu

Cordon bleu adalah hidangan internasional asal Swiss yang sangat populer. Dalam bentuknya yang paling dasar, terdiri dari potongan daging yang diisi dengan irisan tipis ham dan keju (biasanya Gruyère), dilapisi tepung roti, dan digoreng dalam minyak panas, digoreng dalam wajan, atau dipanggang dalam oven.

Hidangan ini biasanya disiapkan dengan dua kerang daging. Penyebutan cordon bleu pertama kali ditemukan dalam sebuah buku masak dari tahun 1949. Saat ini, ada banyak jenis hidangan seperti veal cordon bleu, chicken cordon bleu, dan cordon bleu yang disajikan dengan saus jamur.

Zopf

Zopf adalah roti tradisional Swiss yang terdiri dari tepung, mentega, ragi, susu, dan telur. Hal ini ditandai dengan teksturnya yang lembut dan penampilan yang dikepang, mirip dengan challah roti Yahudi. Secara tradisional, zopf disiapkan selama akhir pekan dan dikonsumsi pada hari Minggu, biasanya dengan mentega dan selai buah.

Diyakini bahwa roti itu ditemukan pada pertengahan abad ke-15. Awalnya, para janda biasanya memotong rambut mereka yang dikepang dan menguburnya bersama mendiang suami mereka. Kemudian, mereka memanggang zopf dan mengubur roti sebagai ganti rambut. Nama zopf secara harfiah berarti kepang, mengacu pada bentuk roti.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.