Sukses

Area Khusus Perempuan Meningkat di Korea Selatan

Liputan6.com, Jakarta - Ruang khusus perempuan merupakan ruangan yang hanya boleh dimasuki oleh perempuan. Di Indonesia, penyediaan gerbong khusus perempuan di rangkaian kereta KRL menjadi contohnya.

Di Korea Selatan, seorang pekerja kantoran perempuan berusia 31 tahun membagikan pendapatnya mengenai ruang khusus perempuan. Jeong Ye-ji, yang tinggal di Distrik Gwanak, Seoul, mengganti gymnya ke pusat kebugaran khusus perempuan dua bulan lalu, yang membuat rutinitas olahraganya lebih memuaskan, mengutip dari The Korea Times, pada Rabu, 22 September 2022.

"Salah satunya, saya jadi lebih percaya diri karena tidak perlu khawatir mendapat tatapan tak diinginkan dari pria. Saya bisa mengenakan pakaian ketat seperti legging, celana bersepeda, dan tank top tanpa merasa minder," katanya.

Jeong juga merasa bahwa gym yang khusus perempuan lebih cocok untuknya. "Saya suka fakta bahwa ada berbagai halter yang lebih ringan, pelat beban, dan zona peregangan yang lebih besar dibandingkan dengan gym saya sebelumnya,” ujar Jeong.

"Dikelilingi oleh orang dengan jenis kelamin yang sama, saya tidak merasa terintimidasi saat menggunakan alat berat yang tidak saya kuasai dengan baik," ungkapnya.

Gym bukan satu-satunya fasilitas yang membatasi layanannya hanya untuk perempuan. Dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak ruang khusus perempuan telah muncul di Korea Selatan, mulai dari kafe belajar, "gosiwon" atau flat bergaya asrama, wisma, dan kantor bersama hingga tempat berkemah.

Sebuah situs berkemah yang diluncurkan pada Mei 2022 yang terletak di Cheonan, Provinsi Chungcheong Selatan, terbuka hanya untuk perempuan yang ingin menikmati pengalaman yang tenang dan damai tanpa kehadiran pria, menurut komunitas berkemah online.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Segregasi Gender dalam Kebijakan Pemerintah

Pada Juni tahun ini, Kementerian Pertanahan, Prasarana, dan Transportasi Negeri Ginseng mengizinkan layanan taksi ride-sharing untuk pertama kalinya setelah praktik itu dilarang pada 1982. Kecuali untuk taksi tipe van yang menampung lima penumpang atau lebih, ride-sharing dibatasi hanya antara orang-orang dari jenis kelamin yang sama.

Kementerian menjelaskan bahwa langkah-langkah itu bertujuan untuk mengurangi kecemasan orang-orang dari berbagi tumpangan dengan orang asing, serta kekhawatiran akan potensi kejahatan. Para ahli melihat bahwa alasan utama mengapa lebih banyak perempuan memilih fasilitas satu jenis kelamin adalah ketakutan menjadi korban pelanggaran seks seperti voyeurisme, penguntitan, dan pemerkosaan, yang telah melonjak dalam beberapa tahun terakhir.

"Sangat disesalkan bahwa perempuan mencari ruang seperti itu dan bersedia mengeluarkan uang khusus untuk menjauh dari pria. Tetapi pada saat yang sama, itu menunjukkan bagaimana masyarakat kita gagal menyediakan lingkungan yang aman bagi mereka," kata Yun Ji- yeong, seorang profesor filsafat di Changwon National University dan seorang ahli dalam isu-isu terkait gender.

"Perempuan sangat prihatin menjadi sasaran kejahatan berbasis gender yang tampaknya terjadi di mana saja, kapan saja. Syuting ilegal menggunakan kamera tersembunyi, misalnya, tidak hanya terjadi di toilet umum, tetapi juga di tempat-tempat seperti perpustakaan, hotel, atau bahkan di rumah," jelasnya.

3 dari 4 halaman

Perempuan Lebih Rentan Terhadap Kejahatan Kekerasan

Sejak 2017, sekitar lima ribu kasus pembuatan film ilegal dengan penggunaan kamera tersembunyi telah terjadi setiap tahun, menurut Badan Kepolisian Nasional di Korea. Shin Kyung-ah, seorang profesor sosiologi di Hallym University, menggemakan sentimen tersebut.

"Fakta bahwa perempuan lebih rentan terhadap kejahatan kekerasan daripada laki-laki. Data menunjukkan bahwa lebih dari 80 persen korban kejahatan kekerasan adalah perempuan. Dalam hal itu, ruang khusus perempuan tampaknya menawarkan kelonggaran dari kekhawatiran tersebut," kata mantan kepala Asosiasi Studi Wanita Korea.

"Kebutuhan beberapa fasilitas khusus perempuan seperti tempat parkir masih bisa diperdebatkan. Namun, ketika datang ke tempat-tempat seperti rumah di mana kita menghabiskan sebagian besar waktu kita, setiap orang harus merasa aman dan terlindungi," tambahnya.

Kedua ahli mengantisipasi bahwa popularitas tempat khusus perempuan akan tetap ada kecuali kekerasan dan kejahatan berbasis gender diberantas. "Pemisahan gender bukanlah solusi mendasar," kata Yun.

"Yang lebih dibutuhkan perempuan adalah undang-undang dan langkah-langkah yang kuat untuk mengatasi kekerasan berbasis gender bersama dengan langkah-langkah perlindungan yang memadai," sambungnya.

4 dari 4 halaman

Membalikkan Diskriminasi?

Beberapa ruang khusus perempuan mendapat reaksi keras dari laki-laki yang merasa dikucilkan. Pada 2020, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia Korea menunjukkan bahwa perpustakaan provinsi di Jecheon, Provinsi Chungcheong Utara, yang terbuka hanya untuk perempuan, secara inheren bersifat seksis dan dengan demikian melanggar hak asasi manusia. Pengawas itu menyatakan pendapatnya sebagai tanggapan atas petisi yang diajukan oleh kelompok-kelompok hak asasi laki-laki.

Didirikan pada 1994, perpustakaan telah membuka pintunya hanya untuk perempuan sejalan dengan keinginan orang yang menyumbangkan dana untuk membangun fasilitas tersebut. Akan tetapi, mengikuti rekomendasi komisi hak asasi manusia, itu mulai mengizinkan layanan terbatas untuk laki-laki.

Sementara itu, tempat parkir khusus perempuan yang diperkenalkan oleh pemerintah kota Seoul pada 2009 akan memudar menjadi sejarah, mengikuti perdebatan yang konsisten mengenai kebutuhan dan efisiensinya. Pemerintah Metropolitan Seoul mengumumkan pada bulan Agustus bahwa ruang parkir khusus perempuan akan beralih ke "family-prioritized spaces (ruang yang diprioritaskan keluarga)" dan tempat itu akan diperuntukkan bagi keluarga dengan anak-anak, perempuan hamil atau disabilitas.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.