Sukses

Stasiun Kereta di Paris Mengubah Nama di Hari Pemakaman Ratu Elizabeth II

Liputan6.com, Jakarta - RATP, jaringan transportasi Paris mengumumkan telah mengubah nama stasiun kereta bawah tanah mereka menjadi Elizabeth II untuk menghormati Ratu Elizabeth II pada hari pemakamannya, Senin, 19 September 2022.

"Grup RATP memberikan penghormatan kepada Ratu Inggris dengan mengganti nama stasiun George V menjadi Elizabeth II untuk hari itu," tulis akun Twitter resmi @RATPgroup.

Stasiun tersebut aslinya dinamai menurut nama kakek mendiang Ratu Elizabeth II, Raja George V. Mengutip CNN pada Selasa, 20 September 2022, stasiun itu berada di Jalur 1 di bawah Champs-Élysées. Khusus pada hari pemakaman Ratu Elizabeth II, pihak stasiun mengganti gambar plakat bernama Ratu Elizabeth II disertai tahun kelahiran dan kematiannya.

 

"Perubahan ini bersifat sementara dan kami hanya mengganti satu dari dua piring agar tidak menimbulkan kesulitan atau masalah bagi para pelancong kami," balas RATP.

Penghormatan datang pada hari pemakaman Ratu Elizabeth II, yang dihadiri Presiden Prancis Emmanuel Macron. Presiden Prancis itu juga membuat cuitan di akun Twitternya.

Yang Mulia Ratu Elizabeth II mewujudkan kesinambungan dan persatuan bangsa Inggris selama lebih dari 70 tahun. Saya ingat dia sebagai teman Prancis, seorang ratu baik hati yang telah meninggalkan kesan abadi di negaranya dan abadnya,” tulisnya di akun @EmmanuelMacron pada 9 September 2022.

Beberapa jam setelah kematian Ratu, istana kepresidenan Prancis memberikan penghormatan kepadanya. Hal itu merupakan wujud terima kasih Prancis kepadanya atas peran yang dimainkannya dalam sejarah modern dan hubungan Prancis-Inggris.

"Dia memegang status khusus di Prancis dan tempat khusus di hati orang-orang Prancis," kata Istana Elysée dalam sebuah pernyataan. "Ratu mencintai Prancis, yang mencintainya kembali," tambahnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Nama Bandara Diganti

 

Ratu Elizabeth II memegang rekor kunjungan terbanyak ke Istana Elysée untuk penguasa asing. Pada berbagai kesempatan, termasuk enam kunjungan kenegaraan yang dia lakukan ke Prancis, Ratu telah bertemu dengan delapan presiden Republik Kelima Prancis, yang didirikan pada 1959, menurut pernyataan itu.

Sang Ratu fasih berbahasa Prancis dan membuat beberapa pidato publik dalam bahasa Prancis saat mengunjungi negara itu. "Dia yang berdiri bersama raksasa abad ke-20 di jalan sejarah kini telah pergi untuk bergabung dengan mereka," kata pernyataan itu.

Tidak hanya stasiun tersebut, sebuah bandara di Prancis akan diganti namanya menjadi Ratu Elizabeth II. Bandara Touquet Paris-Plage (Hauts-de-France), dijuluki "bandara paling Inggris di Prancis", diatur untuk diganti namanya setelah mendiang Ratu Elizabeth II. Kota Touquet mengumumkan perubahan itu sebagai cara untuk menghormati mendiang ratu yang meninggal pada Kamis, 8 September 2022, pada usia 96 tahun, mengutip dari The Connexion.

Le Touquet-Paris-Plage, biasa disebut Le Touquet adalah sebuah komune di departemen Pas-de-Calais, Prancis utara. Komune adalah wilayah administrasi terkecil yang ditandai oleh pemilikan dan pemakaian hak secara kolektif.

3 dari 4 halaman

Kamar Simbolis

Dalam sebuah pernyataan, kota itu mengatakan, "Kota Le Touquet-Paris-Plage ingin menamai bandaranya dengan nama wanita yang selama 70 tahun, melayani negaranya dengan komitmen, rasa hormat, dan keteguhan, sementara pada saat yang sama selalu memperhatikan hubungan baik antara kedua negara kita, saat dia berbicara bahasa Prancis dan menghargai negara kita.”

Kota itu mengatakan bahwa ia memiliki "hubungan yang tidak dapat diputuskan dengan Inggris", "persahabatan lintas saluran", dan telah menyebut dirinya "resor Prancis paling Inggris", karena banyak turis Inggris memilihnya untuk liburan mereka. Mendiang Ratu Elizabeth mengunjungi kota Pas-de-Calais bertahun-tahun yang lalu bersama pamannya Edward VIII, dan pergi menunggang kuda dan berperahu pesiar pasir.

Ratu Elizabeth II memiliki hubungan dekat dengan Prancis, dan merupakan salah satu tujuan favoritnya. Dia bahkan memiliki 'kamar tidurnya sendiri' di Bayeux, Normandia, yang dibuat untuk kunjungannya pada 6 Juni 1994, untuk peringatan 50 tahun pendaratan Normandia. Itu dibuat dalam gaya Louis XV dengan perabotan kerajaan dari Petit Trianon.

4 dari 4 halaman

Tetap Terawat

Ada juga ruangan yang dibuat untuk Pangeran Philip, pejabat kerajaan, dan Perdana Menteri John Major saat itu. Ratu menggunakan ruangan itu untuk berganti pakaian, menyegarkan diri, dan makan buah sebagai camilan, dan beristirahat sekitar 30 menit sebelum menuju makan siang di Pantai Omaha bersama Presiden Mitterrand.

"Dia adalah wanita yang sangat sederhana. Semua orang sedikit gemetar mendengar rencana dia datang ke sini, tetapi kehadirannya, begitu tenang, berarti semuanya berjalan dengan baik," kata Yann Paris seorang Deputy Prefect (wakil prefek).

Ratu datang ke Normandia empat kali untuk memperingati pendaratan - pada 1984, 1994, 2004, dan 2014. Pada pagi hari, 6 Juni 1994, ia mengunjungi kuburan pemakaman Inggris di Bayeux, kota pertama yang dibebaskan di Prancis.

Rupanya, kamar tidur ratu masih ada, seperti dulu. "Kami belum menyentuhnya," tutur Paris. "Sejak 1994, ini benar-benar simbolis. Masyarakat umum tidak memiliki akses ke sana, bahkan jika mereka bertanya pada hari-hari buka."

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS