Sukses

Starbucks Berencana Setop Pakai Gelas Sekali Pakai Ikonisnya pada 2025

Liputan6.com, Jakarta - Gelas Starbucks menjadi andalan untuk melayani pelanggan mereka. Desainnya ikonis dengan warna putih atau dihiasi tema liburan tertentu. Simbol merek kopi ini tertera jelas di gelas kertas berlogo untuk minuman panas dan gelas plastik bening untuk minuman dingin.

"Gelas kami ada di mana-mana, dan kami menyukainya," kata Michael Kobori, Kepala Keberlanjutan Starbucks, seperti dilansir dari CNN, Rabu (16/3/2022). "Tapi itu juga merupakan simbol masyarakat yang membuang sampah sembarangan."

Kondisi ini disebabkan karena gelas Starbucks tersebut hanya sekali pakai. Saat dibuang, gelas kopi itu akan mengotori Bumi karena berakhir di tempat pembuangan sampah atau sebagai sampah di jalan-jalan dan saluran air. Beberapa gelas kopi ini mungkin didaur ulang, namun itu bukanlah pilihan yang sempurna.

Barang-barang yang dapat didaur ulang masih berakhir di tempat pembuangan sampah.Lantas apa solusi terbaiknya? "Menghilangkan gelas sekali pakai," ucap Kobori.

Pada 2025, perusahaan ini ingin setiap pelanggan dapat menggunakan mug mereka sendiri atau meminjam gelas atau mug yang dapat digunakan kembali dari Starbucks lokal. Itu bisa berarti meluncurkan lebih banyak program peminjaman mug yang membutuhkan deposit.

Starbucks juga berencana, pada akhir 2023 untuk membiarkan pelanggan menggunakan mug pribadi di setiap Starbucks di Amerika Serikat dan Kanada, bahkan jika mereka memesan terlebih dahulu atau menggunakan drive-thru. Secara perlahan, mereka ingin membuat penggunaan kertas dan gelas plastik menjadi kurang menarik di mata konsumen.

Perubahan radikal bukan opsi tepat. Menurut Kobori, hal itu lantaran sebagian besar pelanggan Starbucks terbiasa dengan opsi sekali pakai yang instan, sedangkan perusahaan punya rencana yang lebih ramah lingkungan.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 6 halaman

Program Peminjaman Gelas

Untuk menghapus produk sekali pakai, Starbucks tengah mempertimbangkan program peminjaman gelas yang tersebar luas. Pelanggan membayar deposit untuk gelas tahan lama yang mereka bawa dan mengembalikannya setelah digunakan.

Amelia Landers, Wakil Presiden Pengalaman Produk yang bertanggung jawab atas pengemasan berkelanjutan di Starbucks, berharap model ini akan lebih selaras dengan pelanggan dibandingkan dengan upaya keberlanjutan lainnya. "Saya pikir itu akan memimpin," katanya.

"Kami sedang menguji sejumlah program (borrow-a-cup) yang berbeda di seluruh dunia," tambahnya, termasuk "20 iterasi yang berbeda dan di delapan pasar yang berbeda."

Di Seattle, Starbucks pengujian versi beta dari program semacam itu dilakukan tahun lalu. "Kami mengembangkan gelas baru yang memiliki jejak lingkungan yang sangat rendah, terbuat dari polipropilen ringan, pada akhirnya dapat didaur ulang dan dapat menggantikan 100 gelas sekali pakai," jelas Landers.

Untuk tes itu, pelanggan diminta membayar deposit 1 dolar AS (Rp14 ribu), dan harus mengembalikan gelas ke tempat sampah pintar yang terletak di toko untuk mendapatkan uang mereka kembali. Pelanggan juga mendapatkan hadiah karena menggunakan gelas tersebut.

3 dari 6 halaman

Tahap Uji Coba

Kim Davis yang mengelola toko tempat program itu diuji, mengatakan bahwa pelanggan penasaran dengan tempat sampah, dan begitu barista menjelaskannya kepada mereka, banyak yang setuju dengan konsep tersebut. "Kegembiraan dan keterlibatan sangat tinggi di antara pelanggan saya dan (karyawan) saya," katanya.

Untuk barista, prosesnya cukup mudah. Mereka hanya menggunakan gelas yang dapat digunakan kembali, bukan gelas biasa untuk menyiapkan minuman. Perusahaan pihak ketiga mengumpulkan gelas kotor untuk dibersihkan, jadi barista tidak perlu khawatir tentang bagian proses itu.

Starbucks menjalankan program percontohan serupa di Jepang, Singapura, dan Inggris. Modelnya paling menjanjikan karena paling mudah diintegrasikan ke dalam kehidupan sehari-hari pelanggan. Pelanggan tidak perlu ingat untuk membawa gelas sendiri yang dapat digunakan kembali atau, jika melakukannya dan terjebak dengan gelas kotor sepanjang hari.

Namun, model tersebut masih dalam tahap uji coba, sehingga perusahaan ingin mendorong penggunaan reusable mug dengan cara lain. Di awal pandemi, ketika orang khawatir virus corona dapat menyebar dengan mudah, Starbucks melarang pelanggan membawa mug mereka sendiri.

4 dari 6 halaman

Pandemi

Sejak itu, membawa kembali gelas jadi pilihan dan kini mencoba cara untuk membuatnya lebih menarik. "Kami sedang menguji insentif pada gelas pribadi untuk harga naik dari saat ini dari 10 sen menjadi 50 sen," kata Landers.

"Kami juga akan menguji biaya cangkir sekali pakai," terang Landers. Ia menambahkan bahwa perusahaan kopi ini juga bereksperimen dengan harga diskon untuk orang-orang yang menggunakan gelas keramik yang disediakan Starbucks di toko.

Meski sederhana, prosesnya menjadi lebih rumit ketika pelanggan membawa gelas mereka sendiri ke drive-thru atau ketika mereka memesan terlebih dahulu melalui aplikasi Starbucks. Bertahun-tahun yang lalu, memesan terlebih dahulu atau menggunakan drive-thru sangat jarang dilakukan.

Tetapi sejak pandemi, lebih banyak pelanggan datang melalui drive-thru atau memesan terlebih dahulu. Selama panggilan analis Februari, CFO Starbucks Rachel Ruggeri mengatakan bahwa jendela drive-thru Starbucks dan pesanan selulernya bersama-sama menyumbang sekitar 70 persen dari penjualan di toko-toko AS yang dioperasikan oleh perusahaan.

5 dari 6 halaman

Drive-Thru

Jadi untuk mencapai tujuan gelas sekali pakai, Starbucks perlu mencari cara untuk mendapatkan barang yang dapat digunakan kembali melalui drive-thru, dan membuatnya tersedia bagi pelanggan yang memesan terlebih dahulu. Untuk itu, Starbucks telah menguji berbagai opsi di pusat inovasinya.

"Kami telah menyiapkan toko tiruan," kata Landers. "Kami memiliki versi tata letak drive-thru yang berbeda."

Pelanggan cukup memberikan gelas mereka kepada barista di jendela drive-thru. Tetapi Starbucks sedang mencari cara untuk membuat prosesnya lebih lancar.

6 dari 6 halaman

Infografis Kopi-Kopi Indonesia yang Jadi Primadona